advertising contact : info@nujetz.com
..Himpunan Cerita Seks..

Monday, September 12, 2011

Ana vs Ayah : Malam itu

     Malam itu ayah tidur bersama aku. Dia tidur dalam keadaan bogel. Aku juga mcm tu. Abg2 ku x sedar ape yang berlaku kerana mereka pulang mandi dan terus tidur. Barang kali abg2 aku penat ke kelas. Terutamanya abg ngah. Kelas dari pagi sampai malam. Pada malam itu, ayah sempat bermain dengan aku sekali lagi. Kali ini aku hanya berdiamkan diri. Membiarkan ayah melepaskan nafsunya kepada aku. Ayah menggomol aku semahu-mahunya.

     Dia memeluk aku dari belakang. Dia meraba2 cipapku. Mmg ternyata aku mula ghairah dengan sentuhan ayah. Aku diam dan merengek manja. Ayah meramas lebut tetek ku. Digentil2 putting tetekku. Menambahkan lagi jumlah cairan yang kuar di cipapku. Aku x tahan. Basah cipapku. Ayah bangun dank e celah kangkangku. Dia menjilat2 cipapku. ‘wanginya anak ayah punya pepek.. hmm.. hmm..’ ayah menjilat dengan penuh ghairah.. di masukkan juga lidahnya ke dalam cipap semahu2nya. Aku menekan kepala ayah di cipap ku. Ahhh sedap sgt aku rasakan. X tau bagaimana perasaan tu bole dtg. Ayah menyedut2 cipapku yg penuh dengan air maziku. Ayah menggunakan hujung lidah untuk menggentil biji kelentit aku. ‘ahhh sedapnya ayah…’ perlahan suara aku merengek.. ayah mampu tersenyum dan teruskan menjilat.
Kemudian, ayah menghisap tetekku yang kecil ini. Puting ku digigit2 manja untuk menaikkan nafsu aku. Gram aku melihat ayah. Ayah memasukkan btgnnya ke dalam cipap. ‘ketat lagi ye syg.. pepek ana memang ketat. Ayah suka.. ahhh sedapnye syg’ aku hanya merengek. Sedap tak terkata. Perlahan2 ayah menrodok btgnya ke dalam cipap pink ku. Sempat ayah mencium bibir aku. Kemudian menghisap tetekku. Ahh sedap x terkata. Ayah bangun dan menonggengkan aku. Dia memasukkan btgnya dari belakang. Dia menjolok cipapku dengan begitu selesa dan meramas2 lembut tetek aku sambil menggentil puting tetek ku. Menggeliat kesedapan aku.

     Kali ini jolokkan ayah agak lancar. Laju ayah menjolok aku dari belakang.ahh nikmatnya rasa. Begini rupanya ibu rasa. Aku mengerang kesedapan. Ayah suka. Dia memeuk aku dari belakang ‘ayah syg ana.. ahh sedapnya pepek ana.. ayah nak hari2 tau syg.. ibu xde.. ayah nak pepek.. bole ye ana syg..’ aku memeluk tgn ayah yg meramas2 tetek aku.

     Ayah membaringkan aku semula. Kaki aku diletakkan di atas bahu ayah. Ayah memasukan btgnya selaju2nya. Dia menjolok aku bagaikan geram yg amat sgt. Sempt dia menghisap tetek aku. ‘ahh ahhh ana, ayah nak pancut sayang.. ahh’ ayah menjolok semakin dalam. ‘aaaahhhhh!!!! Ahhh!!!’ ayah memancutkan berdas2 air maninya dalam cipapku. Dia mencium bibir aku seperti biasa. Kami tidur berpelukkan. Cipapku masih lagi disumbat dgn btg ayah semasa aku tidur. 

Aleeyah vs Atuk


Aku cukup susah nak bangun pagi ke sekolah. Setiap hari ibu akan membebel kepadaku kerana perkara itu. Berbagai-bagai cara telah aku lakukan, setiap malam aku akan mengunci jam pada telefon bimbit dan juga jam mejaku, namun aku masih juga sukar utuk bangun pagi. Kadang-kadang sampai ibuku datang menjirus air barulah aku terjaga. Perkara ini membuatkan aku sering lambat ke sekolah. 

Nak di jadikan cerita, suatu pagi aku terjaga awal sebelum subuh kerana perutku terasa sangat sakit sekali. Aku rasa ianya akibat aku banyak memakan jeruk mempelam yang dibawa oleh Atuk ku yang tiba dari kampong petang semalam. Aku bangun dalam keadaan mamai kerana terlalu mengantuk dan segera bergegas ke bilik air. Dalam keadaan tergesa-gesa aku segera meluru dan menolak pintu tandas di dalam bilik air itu.
 

Namun terkejut beruk aku apabila mendapati Atuk ku sudah berada dalam tandas tersebut. Apa yang membuatkan jantungku berdegup kencang ialah Atuk sedang berada dalam keadaan bogel. Atuk juga kelihatan terkejut dengan kemunculan aku secara tiba-tiba itu. Dia pantas mencapai kain tuala dan memakainya. Walaupun begitu aku sempat juga melihat konek Atuk yang gemuk dan hitam erta berbulu lebat itu.
 

Dengan tergagap-gagap aku memberitahu Atuk tentang kes kecemasan yang aku tidak tertahan lagi untuk melepas. Atuk tersenyum dan menyuruh aku segera masuk ke tandas sambil dia menunggu di luar. Sambil melepas aku terbayang-bayang konek Atuk tadi kerana inilah first time aku melihat konek lelaki secara live. Sebelum ini aku hanya melihatnya melalui klip video seks yang di download oleh kawan-kawan kedalam telefon bimbitku.
 

Aku begitu lega setelah selesai melepaskan hajatku dan segera keluar dari tandas. Atuk masih lagi berada di luar dan bertanya apakah aku sudah selesai melepas sambil tersenyum padaku. Aku menjadi tersangat malu lalu menundukkan muka sambil melangkah menuju ke pintu.
 

Namun sewaktu berselisih dengan Atuk aku tidak dapat mengawal diri dari menjeling ke arah konek Atuk yang terbonjol di sebalik tualanya itu. Aku perasan saiznya lebih besar dari tadi.
 

Rupa-rupanya perbuatan aku di sedari Atuk. Sebaik sahaja aku melintas, tiba-tiba Atuk memegang tanganku membuatkan langkahku terhenti. Atuk bertanya samada aku hendak melihat koneknya lagi. Aku menjadi kelu apabila Atuk tiba-tiba menanggalkan tuala yang di pakainya hinggakan koneknya yang semakin membesar dan mengeras itu terpampang jelas di hadapan mataku.
 

Aku tidak mampu berkata apa-apa sebaliknya pandanganku hanya tertumpu kepada konek Atuk itu. Dadaku mulai bergetar kencang apabila membayangkan konek Atuk itu keluar masuk cipapku seperti dalam klip video kesukaanku yang ku copy dari telefon kawanku dibawah tajuk “papa jahat”. Sedang aku hanyut dalam khayalan, Atuk semakin merapatkan dirinya pada tubuhku.
 

Aku berundur setapak demi setapak hingga sampai ke dalam tandas. Atuk memegang bahuku dan menekannya sehinggakan aku terduduk di atas mangkuk tandas. Atuk masih berdiri di hadapan ku membuatkan batang koneknya betul-betul berada di hadapan muka ku. Atuk memegang tanganku dan meletakkan pada koneknya.
 

Aku memberanikan diri lalu memegang konek Atuk. Terasa koneknya berdenyut-denyut hangat dalam genggamanku. Atuk menolak kepala koneknya hingga menyentuh bibirku sambil menyuruh aku menghisap koneknya itu.
 

Dengan sedikit perasaan serba salah, aku akhirnya membuka mulut dan mula menyonyot kepala konek Atuk perlahan-lahan, maklumlah tak biasa. Semakin aku membuka mulut, semakin kuat Atuk menekan dan semakin panjanglah batang konek Atuk masuk ke dalam mulutku. Sambil aku menghisap koneknya, tangan Atuk mula merayap ke dalam gaun tidur yang aku pakai.
 

Terasa tangan kasarnya menyentuh dan meramas-ramas tetekku, membuatkan aku semakin resah. Nafasku yang tadinya turun naik kini bertambah kencang. Cipapku mulai berdenyut kuat dan di penuhi cecair hangat. Ramasan tangan Atuk terhadap tetekku semakin kuat. Sesekali mulutya bersiut-siut sambil kepala koneknya kembang kuncup di dalam mulutku.
 

Aku berhenti mengulum konek Atuk setelah merasakan mulutku lenguh. Atuk menolak tubuhku tersandar di dinding tandas. Sambil duduk Atuk terus meraba dan mengusap pehaku. Tangan kasarnya menyingkap gaun tidurku sehinggga cipapku terdedah untuk tatapan matanya. Aku tiba-tiba menjadi malu dan terus menutup cipapku dengan tangan. Namun Atuk segera mengalih kedua tanganku.
 

Dengan lemah lembut, tangan Atuk mula menyentuh tundun cipapku yang semakin banyak ditumbuhi bulu. Mula-mula di ramas-ramasnya sebelum perlahan-lahan jari telunjuknya bermain-main pula pada permukaan bibir cipap sambil jari hantunya menguis biji kelentitku. Lututku menggeletar menahan kegelian yang teramat sangat. Tangan Atuk memaut lututku sehingga aku terkangkang.
 

Air lincin yang semakin banyak melimpah membuatkan jari jemari Atuk semakin rancak bemain-main pada belahan cipapku. Atuk menjolok jari hantunya keluar masuk membuatkan aku semakin mengelinjang kesedapan. Memang hantu sungguh jari hantunya itu.
 

Perlahan Atuk merapatkan mukanya ke mukaku. Terdengar nafas Atuk begitu kencang sekali, risau juga aku dibuatnya kerana sebelum ini Atuk pernah masuk hospital seminggu kerana lelah.
 

Namun pagi ini Atuk kelihatan begitu sihat sekali. Atuk mengucup dahi dan pipiku sebelum ciumannya semakin rakus turun ke tengkuk dan leherku. Tergeliat aku di buatnya kerana menahan kegelian yang semakin menggila. Cipapku mengemut kuat jari hantu Atuk yang semakin dalam meneroka liang senggama ku. Air cipap ku semakin banyak keluar sehingga mengalir membasahi daging punggungku. Tubuhku semakin kuat bergetar.
 

Atuk bangun melutut di celah kangkangku sambil menarik jari hantunya dari lubang cipapku. Dia meraup lelehan air cipapku lalu di sapukan pada kepala koneknya. Peha ku di kuaknya sehingga terkangkang luas. Atuk menggunakan ibu jari dan jari telunjuknya membuka bibir cipapku. Atuk mengatakan yang dia sudah tidak tahan lagi dia memegang koneknya dan menghalakan ke alur cipapku. Aku memejamkan mata sambil menahan nafas apabila Atuk mula menekan masuk koneknya.
 

Berdecit-decit Atuk menahan kesedapan sambil mulutnya tak henti-henti mengatakan cipapku sangat ketat. Atuk terus berusaha memasukan koneknya. Dahinya kelihatan berpeluh dan nafasnya tercungap-cungap. Walaupun air cipapku begitu banyak keluar, namun aku tetap merasa kepedihan biarpun hanya bahagian kepala konek Atuk sahaja yang berjaya masuk. Melihatkan aku meyeringai kesakitan, Atuk berhenti menekan dan hanya membiarkan kepala koneknya sahaja yang tenggelam.
 

Atuk menyuruh aku mengemut kepala koneknya itu. Aku mula merasa nikmat terutama apabila terasa kelopak cendawan Atuk kembang kuncup dalam cipapku. Rasa perit seolah cipapku terkoyak sebentar tadi beransur-ansur hilang. Melihatkan aku yang semakin selesa, Atuk mula menggerakkan koneknya keluar masuk. Aku semakin nikmat dan Atuk juga semakin sedap. Air cipapku semakin melimpah dan rengekanku semakin kuat.
 

Atuk turut mengeluh sambil matanya tertumpu pada koneknya yang maju mundur menerokai lubang cipapku buat pertama kalinya. Pergerakan konek Atuk semakin lancar dengan pergerakannya yang teratur membuatkan aku bertambah stim. Atuk meminta aku meluaskan lagi kangkangan ku supaya koneknya boleh masuk dengan lebih dalam. Aku menurut sahaja kemahuan Atuk itu.
 

Mulutku ternganga sambil aku memejamkan mata rapat-rapat sewaktu Atuk menyorong sedikit lagi koneknya masuk ke alur cipapku. Aku menyeringai kerana kembali terasa perit dan pedih lebih sakit dari mula-mula tadi. Atuk mengeluh kuat. Aku mendongak sedikit dan nampak sudah hampir separuh konek Atuk masuk. Aku merengek menyuruh Atuk berhenti.
 

Atuk berhenti sebentar sebelum kembali menyorong tarik koneknya. Mujurlah seketika selepas itu cipapku mula dapat menerima tusukan konek Atuk itu. Aku kembali selesa dan berasa lebih nikmat lagi. Mulutku mengerang dan merengek tak henti-henti. Hejutan konek Atuk juga semakin laju. Manik-manik peluh di dahinya semakin banyak dan mula mengalir turun ke pipinya. Kesedapan yang ku rasa membuatkan aku mula menggerakkan tubuhku mengikut rentak Atuk.
 

Sedikit-demi sedikit konek Atuk masuk semakin dalam dan hampir kepangkal kerana sesekali aku dapat merasakan bulu kasar Atuk menyentuh cipapku. Aku terasa semain geli dan nikmat hinggakan tubuh ku bergegar menahan kesedapan. Cipapku mengemut konek Atuk dengan kencangnya.
 

Atuk juga semakin laju menghenjut sambil tangannya memaut kuat tubuhu rapat kepadanya. Kali ini konek Atuk betul-betul terbenam rapat hinga ke pangkalnya. Terbelalak mataku menahan rasa senak rahimku, namun kenikmatan yang kurasa jauh lebih hebat.
 

Serentak itu otot perutku menegang dan ronga cipapku bergetar kencang di saat-saat aku menggapai kemuncak kenikmatan. Hanya keluhan berahi sambil memanggil-manggil nama Atuk yan terkeluar dari mulutku.
 

Sebaik aku selesai, Atuk pula yang menggigil. Sambil menyebut namaku, Atuk melepaskan berdas-das pancutan air nikmatnya ke dasar cipapku yang masih terkangkang di atas mangkuk tandas. Atuk tak henti-henti memuji kesedapan cipapku.
 

Selepas beberapa ketika membiarkan koneknya dalam cipapku, Atuk menariknya keluar. Konek Atuk masih lagi keras dan terhangguk-hangguk. Atuk menyuruh aku memegang dan meramas koneknya itu. Lebihan air mani Atuk menitik di atas perutku. Sambl itu Atuk memainkan jarinya pada alur cipap dan menggentel-gentel lembut. Perlahan-lahan konek Atuk mulai mengecut dalam genggamanku.
 

Atuk menyuruh aku segera membersihkan diri sementara dia masuk semula ke dalam biliknya kerana bimbang jika ibu atau abang-abangku sudah bangun.
 

Selesai berpakaian sekolah, aku turun ke dapur. Aku lihat Atuk juga turut berada di meja makan. Ibu yang sedang sibuk menyediakan sarapan agak terkejut dengan kehadiranku dan bertanya kenapa aku bangun awal kerana pada hari lain, waktu ini aku masih lagi dalam selimut.
 

Dengan selamba aku menjawab Atuk yang kejutkan aku. Ibu yang kelihatan agak gembira meminta supaya Atuk tinggal di rumah kami beberapa hari lagi. Tanpa berlengah Atuk terus menyatakan persetujuannya sambil tersenyum penuh makna ke arahku. Aku membalas senyuman Atuk dalam keadaan tersipu-sipu.
 

Sambil makan, aku memberitahu ibu hasratku untuk mengikut Atuk pulang ke kampung pada cuti persekolahan nanti. Sekali lagi ibu terkejut kerana memang selama ini aku sering memberi pelbagai alasan jika di ajak pulang ke kampung, kerana aku tidak mahu meninggalkan keselesaan di rumah.
 

Atuk tersenyum lagi sambil dari bawah meja. Atuk mencapai tanganku dan meletakan pada koneknya yang sudahpun mengeras di sebalik kain pelikatnya.
 

Aku mula terbayang rumah Atuk yang agak terpencil dan sunyi di hujung kampong. Keadaan itu tentu membolehkan aku mengerang dan merengek dengan kuat semasa konek Atuk membalun cipapku nanti seperti dalam klip video “papa jahat” itu………..
 
 

Naki vs Mats Bangla

Hai.. aku nak cerita sikit pasal pengalaman aku dengan Bangla-Bangla kat rumah aku. Nama ku Naki. Aku mempunyai tetek yang besar dan badan yang menggiurkan. Aku mula berjinak-jinak dengan seks semasa couple dengan kekasihku, waktu tu umurku 16 tahun. Namun, biasa la lelaki, dah dapat madu sepah dibuang. Keinginan seks ku tak dapat dipenuhi dan pantat ku meronta-ronta inginkan batang. Maka bermula detik hitam aku yang telah memusnahkan hidupku. Aku dibuang family dan hidupku seperti seorang yang hina.

Kisah bermula macam ni. Suatu hari, hari Jumaat. Family ku bercadang pergi bercuti 3 hari sehingga Ahad. Aku terasa malas. Lagipun tahun ni aku 17 tahun, akan menduduki SPM. Dan aku perlu studi untuk mid-term exam minggu hadapan. So aku tidak mengikut mereka bercuti.

Semasa di rumah,aku melayari internet dan membaca cerita-cerita erotik di website. Cerita-cerita gadis dimain ramai-ramai oleh orang putih atau negro. Pantat ku mula berdenyut-denyut stim. Aku hanya menggunakan jari. Tapi aku tak puas.

Teringat aku sekarang pukul 6.30 petang. Banyak Bangla-Bangla baru balik keje. Tergerak hati aku nak cuba bersetubuh dengan Bangla-Bangla yang dikatakan mempunyai batang yang besar.

Aku pun keluar ke halaman pura-pura menyiram bunga. Dengan berpakaian agak seksi, bersinglet dan seluar pendek. Keadaan aku dapat menarik perhatian seorang Bangla yang gatal. Dia memang berani kacau-kacau aku masa aku nak sekolah.

Aku pun bersiul lah pada dia. Aku cakap nak mintak tolong sikit, ada paip bocor. Dia pun dengan bangang-bangang masuk ke rumah ku. Dia kenalkan diri dia sebagai Malek.

“Abang Malek,tolong Naki kejap ye?”

“Ok adik manis, famili mana?”suara abang Malek menggatal.

Sedang dia repair-repair paip aku, aku sengaja memancutkan air dari hos pura-pura terkene singlet ku yang putih. Melihat aku tidak memakai bra, aku tau abang Malek stim.

“Kejap ye, abang Malek, Naki nak ambil tuala.”

Abang Malek hanya mengangguk sambil telan air liur tengok tetek aku. Aku pun sengaja berkemban dengan tuala singkat ke bilik air. Sekali lagi abang Malek menelan air liur.

Setelah selesai, aku ajak dia minum jap. Sedang aku buat air. Tiba-tiba abang Malek menerkam ku dari belakang. Dia memelukku erat sambil menutup mulutku. Aku hanya pura-pura meronta. Melihat aku semakin merelakan diriku, dia mula cium-cium tengkukku.

Lepas tu dia melucutkan tuala ku,aku telanjang bulat depan abang Malek. Dia terus mencium ku sambil tangannya meramas-ramas tetek ku yang besar.

“Sedapnya... lama tak rasa macam ni,” kata hatiku.

Lepas tu abang Malek hisap tetekku. Dia hisap dan gigit macam bayi dahagakan susu ibu. Aku tengok merah tetek aku dikerjakan abang Malek. Abang Malek menjilat-jilat badan ku dari atas sampai ke bawah. Dia berhenti kat pantatku dan mengusap-ngusap dengan jarinya. Maka air mani ku mula mengalir dan dia memasukkan satu jarinya ke dalam pantatku. Aku mengerang nikmat.

“Sedapnya abang Malek...” rintih ku.

Abang Malek berhenti dan membuka seluarnya. Aku tengok batang abang Malek besar. Aku terus melutut dan mengulum batang abang Malek. Tak lama. Dia bangunkan aku dan menyuruhku menonggeng di sofa. Agaknya tak tahan dah tu. Dia masukkan batangnya perlahan-lahan.

Aku mengerang sakit dan sedap. Lepas 2-3 minit melihat aku mula menerima batangnya. Abang Malek mula mendayung.

“Aaaahh aahhh.. sedap bang.. laju bang...” keluh ku kenikmatan.

Tangan abang Malek tak lepas dari tetek ku. Tetek ku diramas-ramas dengan kasar. Abang Malek mendayung makin laju tanda nak klimaks. Dia menghentak-hentak batangnya yang besar sedalam-dalamnya lalu memancutkan air maninya dengan banyak!

Serentak dengan itu aku klimaks dan badanku lesu. Aku terus baring di sofa dan abang Malek baring di kapet. Air maninya masih mengalir dari pantatku.

Setelah berehat, aku suruh dia balik,mandi dan makan tapi sebab nak lagi, aku ajak dia datang rumah pukul 11 malam. Takut aku tertidur, so aku bagi kunci pagar. Pintu rumah sengaja tak dikunci supaya abang Malek boleh masuk.

Jam dah pukul 10.30 malam aku rasa mengantok. Aku tertidur di atas katil queen saiz di bilikku. Tiba-tiba aku terjaga, rasa macam ada orang baring di sebelahku.

Terkejut aku abang Malek datang dengan 5 lagi kawan-kawannya. Dia orang semua telah berbogel. Batang dia orang masih kecut. Aku macam nak jerit tapi stim tengok batang banyak-banyak macam ni. Mana nak dapat.

“Main je la… bukan rugi pun,” kata hatiku..

“Nak apa” aku saja berkeras.

“Adik Naki, kawan-kawan mau puaskan adik juga. Naki tara kisahkan?” Tanya abang Malek.

Tiba-tiba kawan-kawan abang Malek mula mengelilingi aku di tepi-tepi katilku. Aku tergaman. Dia orang mula merentap pakaian ku sehingga aku telanjang bulat. Tetek dan pantatku jadi santapan Bangla-Bangla tersebut. Dengan pantas tangan dia orang merayap ke tubuhku. Tetek ku dinyonyot oleh dua Bangla serentak.

“Bestnya..” kata hatiku.

Tanganku melancapkan batang Bangla-Bangla yang lain. Batang dia orang mula menegang dan aku dapat lihat semua batang-batang dia orang sangat besar. Tetek ku merah dijilat, dinyonyot, diramas dengan ganas.

“Slow sikit abang...” pinta ku.

Aku merasakan pantatku basah. Aku dapat lihat abang Malek sedang mejilat pantatku dengan ganas! Abang Malek memasukkan satu jarinya.

“Aaaaaahhh...” aku mula mengerang.

Lepas tu aku merasakan abang Malek mula bertindak lebih ganas. Dari satu jari. Dia masukkan dua jari, tiga kemudian empat jari dan akhirnya dia masukkan kesemua jarinya ke dalam pantat ku.

“Aaaarrrgghh... sakit abang Malek...”

Abang Malek berhenti. Aku ditonggengkan dan abang Malek yang mula menjolok pantat ku, sambil tu sorang mamat Bangla baring di hadapan ku dan menghulurkan batangnya. Aku kulum batang tu dengan gelojoh kerana menahan kenikmatan di pantatku. Bangla-Bangla yang lain mengusap-ngusap batang mereka supaya sentiasa tegang!!

Aku tak tahu berapa kali aku klimaks. Sorang demi sorang menjolok pantat ku. Dia orang terlalu ramai dan masing-masing kehausan nikmat seks. Setelah semua Bangla merasa pantatku, sorang dari dia orang baring di atas katilku.

Aku mula mencangkung dan memasukkan batang nya ke dalam pantatku. Aku mula mengoda Bangla tersebut. Tiba-tiba aku terasa ada orang menjilat-jilat bontotku. Geli... seronok diperlakukan begitu. Tak lama kemudian, abang Malek memasukkan jarinya ke dalam bontotku.

“Aaaarrghh.. sakit bang.... aaaaaaaaarrrrgggg.....” jerit ku kerana abang Malek memasukkan batangnya ke dalam lubang bontotku. Sakitnya.

Abang Malek merendamkan batangnya kedalam bontot ku. Dan dia mula mendayung sambil tangannya meramas-ramas tetek ku dari belakang. Dia orang berdua melajukan dayungan dia orang. Pantat dan bontot ku penuh dengan batang dia orang yang besar.

Tak lama kemudian, Bangla dibawahku mula mengerang-ngerang. Dia hentak batangnya dan pancut ke dalam pantatku. Serentak dengan itu, abang Malek pun meracau-racau dan pancut di dalam bontotku. Dia orang berdua kepuasan. Dia orang mencabut batang dia orang dari pantat dan bontot ku!!

Bangla yang lain mengambil tempat baring di atas katilku. Aku berada di posisi yang sama terus dijolok dari bawah. Kemudian Bangla lagi sorang tak melepaskan peluang merodok bontotku. Sekali lagi aku didayungi dua batang.

Lepas 10 minit, lubang bontot dan pantatku dipenuhi dengan air mani dia orang. Pasangan yang terakhir segera mengambil posisi yang sama. Dia orang mula mendayung dan merodok dengan laju. Aku hanya boleh mengerang kenikmatan dapat merasa enam batang dalam satu masa. Tak lama kemudian..

“Aaaaaaaahhhhhh.... aaaaahhhh... aahhhhhhhh....” kedua-dua Bangla tersebut pancut.

Dia orang mencabut batang dia orang dan air mani dia orang mengalir keluar. Aku terbaring keletihan. Dia orang berenam terus ke tandas membersihkan batang dia orang.

Abang Malek datang semula ke katil dengan segelas air. Aku meneguk air tersebut. Tak lama kemudian, badanku rase panas. Aku rasa gatal-gatal di pantatku. Aku syak abang Malek mencampurkan pil perangsang di dalam minuman ku.

Aku lihat dia orang semua tersengih macam kerang busuk. Aku betul-betul inginkan batang di dalam pantatku. Abang Malek datang ke arahku dan menghulur batangnya.

Aku segera mengulum batang abang Malek. Aku mengulum dengan penuh selera. Aku seolah-olah tak rasa penat. Setelah puas, aku menoleh kearah Bangla-Bangla yang lain. Aku dapati ada 5 Bangla lain, bermakna adae 10 Bangla menunggu untuk meratahku sepuasnya.

Aku tak pedulikan suma tu. Pantatku teramat gatal. Aku betul-betul stim. Agenda seks dengan 11 orang Bangla pun bermula.

Badan ku habis digomol, tetekku dihisap, diramas, lubang pantat dan lubang bontotku dijilat sepuasnya. Mulutku tak putus-putus mengulum batang-batang Bangla di kelilingku. Aku makin stim.

“Naki... mau main sekarang?” tanya abang Malek.

“Cepat la abang Malek... Naki tak tahan.. Naki nak batang..” rayu ku seperti orang gila batang.

Salah sorang dari Bangla tersebut baring di atas katil ku. aku diarah menunggang Bangla tersebut membelakanginya. Bangla-Bangla yang lain menyuruhku mengulum batang dia orang bergilir-gilir sambil mengoda Bangla dibawahku.

Tiba-tiba. Abang Malek menolakku ke bawah. Aku blur. Tetekku diramas. Aku tak menyangka abang Malek nak buat sesuatu yang extreme. Dia dengan selamba memasukkan batangnya ke dalam pantatku.

“Aarrrrrrrrrrgghhhh... abang Malek...jangan....” rayuku.

Tanganku dipegang. Sekali lagi abang Malek mencuba. Batangnya masuk semakin dalam.

“Abang.... sakit.... sakit abang... tak muat.... Naki tak nak,” rayuku lagi.

“Aaaaaaaaaarrrrrrrrrghhhhhh...” batang abang Malek masuk sepenuhnya ke dalam pantatku.

Dua batang besar di dalam pantatku. Air mata ku mengalir. Sakit. Senak terasa penuh pantatku. Teramat penuh. Abang Malek dan Bangla di bawah mula mendayung.

“Aaarrrrrghhhh... sedap... sedap... laju abang... sedap...” aku mula mengerang dan menyedari pantatku dapat menerima kedua-dua batang tersebut.

Aku klimaks dua kali dalam dayungan dua konek tersebut. Batang dia orang menggesel dan menyentuh semua g-spot aku dan aku tenggelam penuh nikmat.

“Sedapnya bang... sedap... laju lagi bang...”

Tak lama kemudian. Dia orang mula meracau-racau dan kedua-dua mereka pancut serentak. Terasa perutku penuh dengan air mani. Dia orang cabut batang dia orang dan aku dapat tengok pantatku barai dan besar dirodok dia orang.

Bangla-Bangla yang lain terus mengambil giliran untuk mendayungku. Aku yang masih lagi stim akibat pil perangsang terus membiarkan dia orang merodok pantatku. Aku dikerja bergilir-gilir dalam keadaan dua batang di dalam pantat ku sehingga kesemua Bangla tersebut kepuasan. Aku pun tertidur kepenatan.

Aku terjaga dan aku tengok jam pukul 5 pagi. Aku ke tandas membasuh badanku. Pantatku terasa sakit. Masa aku keluar dari tandas. Bangla-Bangla tersebut dah bangun dan mengusap batang dia orang.

“Naki... kami nak lagi... boleh tak Naki sayang?” kata abang Malek kepadaku.

Sekali lagi aku dikerjakan dengan batang-batang besar dia orang. Dan sekali lagi aku diberi minuman yang dicampur dengan pil perangsang. Malah pusingan kali ni lebih ganas.

Sorang baring dengan batangnya di dalam bontotku sambil aku menunggang ganas mamat tu. Dua batang lagi di dalam pantatku. Nikmatnya tak terkata. Seharian aku dibasahi air mani Bangla.

Lepas rehat 2-3jam. Aku digangbang lagi sekali dengan kesan pil perangsang masih dirasai. Hujung minggu tersebut aku terasa sungguh penat. Aksi-aksi ganas dalam internet semua aku buat.

Aku tak datang haid setelah 2 bulan perkara tu berlaku. Aku tau aku mengandung. Aku dihantar ke rumah nenekku selepas SPM dengan kandunganku sarat 6 bulan. Aku selamat melahirkan anak tapi family tidak menerimaku.

Yati vs Bapak Tiri

"Bang, laju lagi bang. Laju.. tekan kuat-kuat bang. Sedap.. sedap.. nikmat bang."

"Yati sayang, Abang akan puaskan Sayang."

"Lepas di dalam Bang, Yati nak anak Abang."

Sungguh geram aku. Kak Yati sanggup melakukan maksiat dalam rumah sendiri. Dengan suami ibu. Dengan bapa tiri sendiri. Pakcik Roslan pula sememangnya menunggu peluang. Lelaki miang itu sudah lama mengidam tubuh muda Kak Yati.

Kejadian ini berlaku di depanku. Jelas sejelasnya. Aku masih ingat hari itu. Tarikhnya 9 Mac 2005 selepas keputusan SPM dikeluarkan. Kakakku Yati gagal mendapat keputusan yang baik. Akibatnya Kak Yati dimarahi dengan teruk sekali oleh ibuku.

Tak tahan dengan leteran ibuku maka Kak Yati berjanji untuk menerima apa saja hukuman akibat kegagalannya. Kesannya Kak Yati terperangkap dengan janjinya sendiri. Dan berlakulah kisah gelap dalam keluargaku.

Aku dan Kak Yati tinggal bersama ibuku. Ayahku telah meninggal waktu umurku lima tahun kerana kemalangan jalanraya. Ibuku bertungkus lumus membesarkan kami berdua sebagai ibu tunggal. Sebagai seorang kakitangan kerajaan pendapatan ibuku tidaklah besar.

Bagi menambah pendapatannya, ibuku berjinak dengan produk kosmetik jualan langsung. Akibat kegigihannya maka ibuku telah diberi kepercayaan membuka butik barang kosmetik berkenaan. Ibuku yang rajin dan tekun kemudiannya berhenti sebagai kakitangan kerajaan dan menumpu sepenuh perhatian kepada butiknya bila syarikat kosmetik berkenaan memberi modal supaya ibuku membuka sebuah lagi butik kecantikan.

Sejak berniaga sepenuh masa pendapatan ibuku berlipat ganda. Kehidupan kami lebih mewah. Ibu mampu membeli sebuah banglo sederhana besar. Wang poket aku dan kakakku juga bertambah. Sejak itulah kehidupan kakakku berubah. Dia lebih selesa berpoya-poya dengan kawan-kawannya daripada menumpukan perhatian kepada pelajarannya. Pakaiannya mengikut trend semasa dan kerap pulang larut malam.

Bisnes ibuku makin maju. Ibu menggaji beberapa pekerja bagi membantunya. Salah seorang pekerjanya ialah Roslan yang berumur 32 tahun dan masih bujang. Roslan memang rajin dan sering ke sana ke mari bersama ibuku sebagai pembantu kepercayaan dan bertindak sebagai pemandu ibuku. Kadang-kadang mereke berdua ke ibu kota menghadiri mesyuarat dengan Pengarah Urusan. Lantaran kerap bersama akhirnya ibuku berkahwin dengan Roslan. Ibuku waktu itu sudah berumur 40 tahun.

Aku pernah mendengar ibuku bertengkar dengan bapa tiriku. Pakcik Roslan mengancam akan berkahwin lain kerana ibuku kurang melayannya. Aku faham wanita seusia ibuku berada pada awal menopause sementara Pakcik Roslan masih gagah. Pernah aku melihat Pakcik Roslan mengerling miang ke arah kakakku.

Kak Yati yang sedang menunggu keputusan SPM bagaikan bunga yang sedang mekar. Dalam usia 18 tahun Kak Yati kelihatan dewasa. Wajahnya mirip Cheryl Samad, pengacara rancangan muzik-muzik di TV3. Kak Yati berkulit hitam manis berketinggian 165cm, berat badan 52kg dan berukuran 34B-25-34. Aku ingat betul butir-butir kakakku bila terbaca borang yang diisi oleh Kak Yati bagai memohon jawatan sebagai pramugari.

Selepas makan tengah hari pada 13 Mac 2005, Kak Yati dipanggil oleh ibuku ke ruang tamu. Bersama ibuku ialah Pakcik Roslan. Waktu itu aku sedang berada dalam bilik membelek-belek buku latihanku. Aku belajar di tingkatan dua sebuah sekolah menengah di bandarku.

Bila saja melihat kelibat Kak Yati ke ruang tamu aku cuba mencuri dengar perbincangan mereka. Aku dengar ibuku menuntut janji Kak Yati yang bersedia berbuat apa saja kerana kegagalan SPMnya.

Aku amat terkejut bila ibuku mengarahkan Kak Yati melayan Pakcik Roslan. Kak Yati membantah tapi ibuku mengungkit kembali janjinya dulu yang bersedia menerima hukuman apa sahaja. Ibuku juga mengancam akan menghentikan pemberian wang saku kepada Kak Yati. Dengan terpaksa Kak Yati rela menerima hukuman tersebut. Melalui lubang kunci aku melihat Pakcik Roslan tersenyum simpul mendengar kesedian Kak Yati.

Petang Khamis 17 Mac 2005 ibuku berangkat ke Alor Star kerana mengunjungi saudaranya yang sakit. Sebelum bertolak ibu telah berpesan agar Kak Yati melayan Pakcik Roslan dengan baik. Setelah mendengar pengakuan Kak Yati ibuku berangkat ke KLIA dihantar oleh Pakcik Roslan. Tinggallah kami bertiga di rumah kami yang agak mewah tersebut.

Kak Yati patuh dengan arahan ibu. Malam itu Kak Yati bermekap dan memakai pakaian yang menjolok mata di hadapan aku dan Pak Cik Roslan. Kak Yati memakai t-shirt putih ketat dengan shorts hitam ketat paras peha seperti yang biasa dipakai oleh gadis-gadis cina. Itulah kali pertama akuu melihat kakakku dalam pakaian yang begitu seksi.

Apabila makanan telah dihidangkan di meja makan, Kak Yati memanggil Pakcik Roslan dan aku untuk makan malam. Kak Yati menyendukkan nasi ke pinggan Pakcik Roslan. Aku terpaksa menyenduk sendiri. Benci rasanya melihat tingkah mereka berdua. Tapi apa dayaku.

"Jemput makan pakcik," lembut suara Kak Yati.

Pakcik Roslan melenting manja, "Ish...apa pulak pakcik. Kan mak takda sekarang ni. Panggil abang la sayang."

Geli rasanya melihat orang tua itu mengada-ada. Aku dapat melihat wajah Yati agak muram sebagai tanda dia tidak rela dengan apa yang akan berlaku ke atasnya nanti. Senyum Kak Yati seperti dibuat-buat.

Selepas makan malam kami bertiga berpindah ke ruang tamu untuk menonton TV. Pakcik Roslan makin memperlihatkan sifat miangnya. Dia mengajak anak dara yang berusia 18 tahun itu duduk bersamanya di sofa yang sama lalu dilingkarkan tangannya di pinggang ramping Kak Yati. Kadangkala dia meraba peha gadis itu. Jelas sekali mereka tidak ada perasaan malu di hadapanku.

Pada jam 11 malam aku melihat Pakcik Roslan membisikkan sesuatu ke telinga Kak Yati. Kak Yati mengangguk lemah lalu bangun dan berjalan masuk ke bilik Pakcik Roslan. Pakcik Roslan menghulurkan wang RM100 kepadaku dan menyuruh aku tidur di rumah kawanku malam itu. Aku dihalau secara terhormat agar tidak menggangu projek mereka malam itu.

Keesokannya aku pulang jam 8.45 pagi. Aku menapak masuk ke dalam rumah perlahan-lahan. Aku dapati pintu bilik tidur ibuku sedikit terbuka. Aku melihat longgokan pakaian termasuk seluar dalam dan coli di atas lantai bilik. Di atas katil Pakcik Roslan tidur berdengkur sambil memeluk kakakku. Walaupun berselimut namun aku amat yakin mereka berdua sebenarnya telanjang. Aku terus ke bilikku menyambungkan tidurku.

"Abang, marilah minum," aku terdengar suara kakakku.

"Pandai sayang buat kuih. Sedap rasanya. Tapi pau sayang lebih sedap. Lembut dan gebu. Malam ini abang nak rasa lagi."

"Kenapa tunggu malam, sekarang pun boleh kalau abang nak."

"Betul ke?"

"Betullah. Sayang pun suka keropok lekor abang tu. Besar dan panjang. Sampai senak rasanya. Tapi sedap."

Aku mematikan diri di atas katil. Aku cuba mendengar percakapan Pakcik Roslan dengan Kak Yati. Pelik. Malam tadi Kak Yati nampak muram tapi sekarang bunyi percakapan Kak Yati kedengaran lain. Mungkinkah peristiwa semalam membuat kak Yati lebih ceria dan menampakkan miangnya seperti Pakcik Roslan juga. Agaknya mereka tak perasan aku berada dalam bilik.

Aku cuba memasang telinga, tiada lagi suara. Lima minit kemudian aku bangun dan membuka pintu dengan perlahan. Tiada siapa di meja makan. Aku berjalan perlahan ke bilik ibuku yang tertutup. Melalui lubang pintu aku melihat Kak Yati dan Pakcik Roslan sudah bertelanjang bulat di atas katil ibuku. Mereka berpelukan sambil berbaring.

Pakcik Roslan nampak bernafsu mencium seluruh muka, telinga dan leher Kak Yati. Badan Kak Yati melintuk liuk seperti orang kegelian. Terdengar suara mengekek dari mulut Kak Yati. Pakcik Roslan menggigit lembut bibir Kak Yati. Kak Yati membalas menyedut penuh nafsu bibir Pakcik Roslan yang hitam tebal itu.

Beberapa ketika kemudian aku melihat Kak Yati merebahkan kepalanya di dada bidang Pakcik Roslan. Pakcik Roslan membelai mesra rambut Kak Yati sambil dicium rambut hitam lebat itu. Tangan Pakcik Roslan berlegar-legar di atas gunung kembar Kak Yati yang tegak. Puting merah gelap dipicit-picit lembut penuh mesra.

Tangan kanan Kak Yati membelai bulu-bulu di pangkal butuh Pakcik Roslan. Batang butuh Pakcik Roslan tegak kaku bagai tiang bendera. Kepala membulat dan takuknya kelihatan jelas. Batangnya agak panjang dan besar. Warnanya coklat hitam. Betul-betul macam batang keropok lekor yang masih belum dipotong. Nampaknya butuh Pakcik Roslan sungguh gagah.

Patutlah ibuku tak mampu melayan kehendak nafsu Pakcik Roslan yang masih berkobar-kobar. Mungkin ibuku takut dimadu maka dia terpaksa merelakan anak daranya menjalankan tugas melayan Pakcik Roslan.

Tangan lembut Kak Yati kemudiannya mengurut-urut batang butuh Pakcik Roslan. Agak lama diramas dan dilurut-lurut. Pakcik Roslan memejamkan mata menahan kesedapan. Beberapa minit kemudian kepala Kak Yati bergerak ke paha Pakcik Roslan. Aku lihat Kak Yati mula mencium kepala dan batang butuh Pakcik Roslan.

"Busuklah burung abang ni. Tapi sayang suka." Kak Yati makin ganas menghidu dan menjilat batang coklat hitam itu.

Akhirnya kepala bulat dikulum dan dinyonyot. Pakcik Roslan tidak tinggal diam. Kaki Kak Yati ditarik ke arahnya. Sekarang mereka berbaring stail 69. Sambil Kak Yati mengulum batang coklat hitam, Pakcik Roslan menghidu dan menjilat rekahan di pangkal paha Kak Yati yang ternampak merah dan basah. Bulu-bulu hitam menghiasi tundun yang membengkak.

"Busuklah burit sayang ni tapi abang suka. Baunya boleh buat abang jadi gila," kedengaran suara Pakcik Roslan.

Aku tertanya-tanya. Macam mana bau burit. Pakcik Roslan kata busuk tapi dia suka malah boleh membuatnya jadi gila. Teringin rasanya aku membaui burit perempuan. Melihat perlakuan mereka berdua membuat batangku menjadi keras. Ghairahku juga bangkit melihat lelaki 35 bermesra dengan gadis 18 tahun. Lelaki berbadan kekar dan gadisnya hitam manis berkulit halus. Aku hanya memerhati agak lama juga mereka membelai alat kelamin masing-masing.

"Bang, sayang dah tak tahan. Sayang nak rasa burung abang yang keras ni."

"Sarangnya dah ready ke?"

"Dah ready lama dah. Dah banjir pun."

"Sayang suka ke keropok lekor abang."

"Suka bang, suka. Sedap. Mulut sayang dah lama ternganga minta disuap."

"Mulut atas ke mulut bawah?"

"Mulut bawah le bang, mulut atas dah kenyang."

Aku lihat Kak Yati tidur telentang. Pahanya dikangkang luas. Terlihat jelas rekahan yang memerah. Basah berlendir. Pakcik Roslan bangun. Sambil melutut di celah kangkang Kak Yati dihalakan batang butuhnya yang keras ke burit Kak Yati yang ternganga.

"Cepat bang suap. Sayang dah tak tahan ni."

"Gua sayang ni sungguh cantik. Tak sabar abang nak masuk."

Ku lihat kepala bulat makin rapat ke rekahan basah. Pakcik Roslan menolak perlahan kepala bulat hingga mencecah lurah yang ternganga. Kepala mula tenggelam. Pakcik Roslan menarik kemudian menolak lebih kuat. Separuh batang butuhnya tenggelam. Ditarik kembali dan kemudian ditolak semula. Seluruh batang besar coklat gelap tenggelam dalam lubang merah. Kak Yati meraung kuat. Suara rengekan dan erangan kedengaran bila Pakcik Roslan melajukan gerakan maju mundur.

"Ooohh.. aahhh.. sedap bang, sedap. Laju lagi bang, laju."

Tanpa ku sedari tanganku melancap butuhku sendiri. Sedap rasanya. Tapi aku rasa lebih sedap kalau batang butuhku dapat keluar masuk lubang burit macam butuh Pakcik Roslan.

Aku lihat Kak Yati menggelupur di atas tilam. Ditarik-tariknya cadar di hujung kepala. Diramas-ramasnya cadar yang sudah berselerak. Paha Kak Yati bergetar. Diangkat punggungnya tinggi-tinggi supaya batang balak Pakcik Roslan masuk sedalam-dalamnya. Kak Yati makin menggelepar.

Pakcik Roslan melajukan gerakannya. Badan Kak Yati makin kuat getarannya. Kak Yati menggelepar seperti ayang kena sembelih. Beberapa saat kemudian getaran makin perlahan dan Kak Yati kelihatan lemah longlai. Mata terpejam rapat dan mulut sedikit terbuka.

Pakcik Roslan masih gagah. Gerakan maju mundur masih lancar. Kak Yati terkulai lesu di bawah badan Pakcik Roslan yang berkeringat. Beberapa minit kemudian terlihat badan Pakcik Roslan makin merapat ke celah paha Kak Yati. Badan Pakcik Roslan seperti kejang dan…

“Aaaahhhh....” Pakcik Roslan bersuara kuat. Mata Kak Yati terbeliak.

Aku rasa Pakcik Roslan telah melepaskan benihnya ke rahim Kak Yati. Kuat dan hangat tembakan Pakcik Roslan membuat Kak Yati tersentak. Pastinya teramat sedap dirasai oleh Kak Yati.

Agak lama Pakcik Roslan merendamkan butuhnya dalam burit Kak Yati. Aku yang melihatnya juga terasa nikmatnya. Tak terasa butuhku juga menyemburkan air nikmat. Lututku lemah. Aku terduduk di muka pintu.

Dua hari kemudian ibuku pulang. Kak Yati memeluk mesra Pakcik Roslan. Ibuku hanya tersenyum. Pakcik Roslan juga tersenyum senang. Hanya aku yang benci melihat sumbang mahram berlaku dalam rumahku. Apalah dayaku...

Sunday, September 11, 2011

Ana vs Ayah

Nukilan : Fatin Amira

Nama aku ana. Berumur 15 tahun asal dari shah alam. Saya mempunyai 5 orang adik-bradik iaitu 4 abg. Ayah merupakan seorang anggota tentera. Badan tegap berotot. Begitu juga along. Ibu merupakan seorang peniaga direct selling. Aku ingin berkongsi pengalaman aku dirogol ayah pada awal tahun ini.
Bermulanya begini. Ibu telah mengikuti rombongan perniagaan di Jepun selama 2 minggu. Aku tinggal berama-sama abg2 dan ayah. Aku x perlu risau untuk masak makanan kerana abg ngah rajin masak untuk keluarga. Pada hari ibu naik flight ke Jepun, aku fikir ayah akan ke pengkalan. Ayah sudah keluar dengan pakaian tentera. Aku ke sekolah seperti biasa. Abg2 aku juga sudah ke university masing2.
Tiba2 kepala aku pening sangat. Aku berjumpa dengan pengetua dan mengarahkan aku pulang. Guru bertugas telah menghantarku ke klinik memandangkan tiada sesiapa di rumah. Selepas selesai, guru menghantarku pulang. Aku tiba di rumah dan  terus mandi. Aku hanya memakai singlet tanpa bra dan suar ketat pendek. Setelah makan ubat, aku baring di atas sofa sambil menonton tv. Mataku amat berat. Lalu aku tertido di atas sofa..
Sekitar jam 3 ayah pulang rumah. Tidak tahu mengapa. Aku masih tidur lena. Ayah menyapa aku dan bertanya khabarku. Aku dalam keadaan mamai dan kesan ubat merengek dan beritahu yg aku x larat. Ayah terus mencium pipi aku. ‘panasnya badan ana. Meh, ayah bawa bilik’ aku mmg x larat. Ayah mendukungku. Dia baringkan aku di dalam bilik. Rupa2nya bilik ayah. Aku yg mamai teruskan tidur. Aku tidak sedar ayah telah mengunci pintu dan tingkap. Ayah membuka baju uniformnye. Yg tinggal hanya tshirt dan suar celoreng tentera. Ayah naik ke atas katil. Tiba-tiba, ayah menindih aku. Aku terkejut. Ayah mencium pipi aku sambil menjilat2 leher aku. Aku x mampu menjerit kerana aku x larat. Aku cuba menolak ayah tp badan ayah tegap.
‘sedapnya ana.. ayah suka.. hmm.. hm…’ ayah teruskan menjilat dan menghisap cuping telinga. Aku cuba menolak.. tetapi kudrat ku x mampu menolak. Aku semakin lemah. Byk tenaga digunakan utk menolak ayah tadi. Ayah terus meramas tetekku saiz 32b. ‘ah sedapnye ana.. syang ayah x? lembut tetek ana.. ahhh syg ana..’
Ayah terus selak singletku. Nampak putting tetekku yg berwarna pink. Ayah senyam lebar. Dia menjilat2 manja tetekku. Dihisap lembut putting ku. ‘ahh ayah, jangan ayah.. ana x nak.. ana kan anak ayah..’ ‘ana syg ayah x? sedap tetek ana ni.. sedap. Ayah suka sgt syg..’ aku terus meronta walaupun x berdaya. Ayah membuka seluar ketat ku. Ayah lihat aku x memakai suar dalam. Bulu pun halus telah dicukur. Ayah tersenyum lagi. Aku hanya mampu mendiamkan diri. Ayah menyambung menghisap putingku dan jarinya menggentil biji kelentitku. Aku tak tahan. Aku mengepit kakiku. Ayah masih bertenaga menggentil2 biji kelentitku yg berwarna pink kemerahan. Aku tak tahan lagi. Aku lemah. Ayah membuka baju singlet aku. Dia meneruskan tugasnya. Akhirnya aku tewas longlai. Ayah lihat aku sudah lemah, dia melepaskan tangannya. Dia mengangkangkan kaki aku. Belahan cipap pink ku menaikkan selera ayah. Ayah terus menjilat ganas cipapku. Aku terkejut lagi sekali. Aku cuba bangun. Aku menolak ayah lagi. Ayah berasa marah dan menampar aku sekuat hati. Merah pipi aku. Aku rasa sakit sangat. Aku menangis menahan sakit ditampar. Terus ayah membuka seluar celorengnya dan mengeluarkan zakarnya. Aku menangis ayah sedang mengasah btgnya. Tegang dan besar. Macam timun besar. Aku menangis akan nasib aku yang akan aku tempuh. Aku diam sahaja sambil air mata mengalir.
Ayah menggesel2 btgnya di belahan cipapku. Ayah gesel2 sambil menghisap putingku. Mmg rasa lain perasaanku. Rasa geli dan sedap. Tp aku x nak perawan aku diambil oleh btg ayh yg besar. Ayah menusukkan btgnya ke dalam cipapku perlahan2. Bertapa sakitnya ku rasa. Mengalir lagi air mata aku. Tiba2 terasa seperti sesuatu menghalang. Ayah tidak dapat masuk sepenuhnya btgnya yg panjang. Ayah memegang putingku kedua2 belah. Digentil2 sehingga mata hitam ku hilang. Terus ayah menjolok sekuat hatinya membolos cipapku yg dara. Aku menjerit kesakitan, ayah terus menekan tgn ku dan menjolok selaju2nya
Aku menjerit kesakitan. Ayah tidak hiraukan keadaan sekeliling. Dia tahu abg2ku pulang lewat. Ayah terus menjolok sekuat2nya
Aku rasa seperti cipap ku koyak. Aku menahan kesakitan. Tidak dinafikan air cipapku mengalir bersama-sama darah dara ku. Aku menangis lagi. Ayah terus menjolok dgn ganas. Tetekku menjadi sasarannya. Dia cium, dijilat, hisap, merah tetekku dikerjakan. Aku longlai.. tenaga ku hilang.. aku membiarkan ayah menikmati tubuh ku tanpa rela. Aku pasrah.. akhirnya, ayah menjolok sedalam2nya. Dia memancutkan air mani panas ke dalam cipapku. Terasa panasnya.. ayah cium bibir aku dan mengulum lidahku.. tetekku menjadi mangsa lagi.. btgnya x dicabut lagi kerana masih tegang. ‘ana syg, terima kasih ye syg, ayah nak lagi tau malam nanti. Jangan bagitau orang lain ye syg. Ayah syg ana. Ciuman bertubi2 di pipi. Sempat dia meramas lembut tetekku.
Dia mencabutkan btgnya yg masih keras. Dia mendukung aku ke dalam bilik air dan memandikan aku semula. Dia sabunkan badan aku seperti seorang bayi. Dia menggosok2 di kawasan cipap. Terasa perit. Aku menangis lagi. Ayah memeluk aku. ‘maaf ana. Ayah tau ayah salah, ayah jaga ana. Ibu x nak layan ayah. Ayah terlalu gian syg. Ana je tempat ayah memuaskan nafsu. Ayah janji xkan kasar2 lagi. Ayah janji.' Sambil mencium pipi dan memeluk aku.

kalau ada cerita menarik lagi, sila emailkan kepada sy fatin.amira0601@gmail.com. saya pasti akan postkan kecuali cerita yang diubahsuai dari blog org lain. 

Tuesday, September 6, 2011

Demi kebahagiaan ayah - episod 2



Dua minggu sebelum ayah melangsungkan perkahwinannya, malam itu ayah datang lagi ke rumahku dan pada malam itu juga suamiku bekerja malam.
"Ada apa lagi ayah..." Tanyaku setelah ayah duduk di sofa ruang tamu rumahku.
"Ayah nak minta tolong lagi kerana batang ayah masih belum pulih sepenuhnya..." Jawab ayah sekali lagi mengejutkan aku kerana ayah mahu mengulangi lagi persetubuhan malam itu, aku sebenarnya masih teringin untuk merasa lagi batang besar ayah. Sejak persetubuhan malam itu, aku asyik teringatkan batang besar dan batang panjang milik ayah. Apabila aku bersetubuh dengan suamiku, kenikmatan yang aku alami ketika bersetubuh dengan ayah tidak aku rasai.
"Takkan ayah nak lagi...? Mira tak sanggup buat lagi..." Kataku untuk tidak menunjukkan aku memang mahu bersetubuh lagi dengan ayah, aku berpura-pura mengelakkan.
"Boleh la Mira... hari perkahwinan ayah sudah hampir... tolong la..." Ayah merayu-rayu padaku dan aku hanya terdiam, ayah tetap merayu sambil memujukku.
"Ayah mahu minum, Mira ke dapur sekejap... nak buatkan air..." Kataku sambil bangun dan terus menuju ke dapur untuk membuat minuman.
"Ayah mahu minum air ni..." Apabila aku sampai di dapur, tiba-tiba ayah memelukku dari belakang. Aku berpura-pura untuk melepaskan diri dari pelukan ayah tetapi tidak berjaya kerana tubuhku dipeluk kemas oleh ayah.

"Boleh la Mira... tolong la ayah... bagi la tubuh Mira pada ayah malam ni..." Ayah memujukku kerana ayah ingin bersetubuh denganku. Pelukkan ayah membuat tubuhku menjadi hangat dan aku mengeliat kerana nafsuku mula terangsang. Tangan ayah mula merayap ke buah dadaku lalu diramas-ramasnya perlahan dan aku merasa nafsuku semaki kuat melanda diriku.
"Ayah…. janganla… Mira tak mahu..." Ayah membuat tidak dengar dengan laranganku, buah dadaku terus diramasnya lembut. Tubuhku mula memberi tidak balas dari rangsangan ayah, buah dadaku mula tegang dan nafasku terasa sesak. Tangan ayah di buah dada kini turun ke perutku lalu diusap-usapnya dengan perlahan-lahan. Tangan ayah turun lagi hingga ke celah kangkangku dan telapak tangan ayah mencekup cipapku yang tembam itu. Cipapku ditekan-tekan membuatkan aku menonggekkan sedikit punggungku dan aku dapat rasakan batang ayah yang sudah mengeras itu di lurah punggungku.
Ayah menyelak baju kelawarku ke atas keparas pinggangku, punggungku terdedah kerana aku memang tidak memakai seluar dalam. Ayah terus mengusap serta meramas-ramas punggungku membuatkan punggungku terangkat sedikit menahan kesedapan. Tangan ayah beralih pula ke cipapku, alur cipapku digosok-gosok ayah dan aku mengangkangkan sedikit kakiku lalu jari terus mengentel kelentitku.
"Ayah…. uhhh... uhhh… emmpphhh" Rintihku kenikmatan apabila kelentitku digentel jari ayah sehingga alur cipapku mula berair.

Ayah mengentel serta mengusap cipapku agak lama sehingga cipapku betul-betul berair, ayah mula memegang pinggangku dan batang kerasnya yang entahh bila sudah di keluarkan dari seluarnya itu sedang menekan lurah punggungku. Aku tahu yang ayah mahu memasukkan batangnya ke dalam lubang cipapku, aku membongkokkan tubuhku dengan bertahankan tangan di birai meja makan. Ayah meletakkan sebelah kakiku di atas kerusi dan dengan satu tekanan, batang ayah berjaya masuk ke dalam cipapku sedikit demi sedikit.
"Uuhhhh... ayahhhh..." Aku mengerang sambil menikmati kemasukkan batang besar ayah ke dalam cipapku.
"Mira….ketatnya..." Bisik ayah setelah hampir keseluruhan batangnya terbenam di dalam cipapku sehingga aku merasa senak di dalam perutku. Ayah membiarkan batangnya terbenam di dalam cipapku seketika, aku merasa batng ayah berdenyut-denyut di dalam cipapku. Ayah memegang pinggangku lalu menarik batangnya keluar sedikit dan dimasukkan kembali dengan perlahan-lahan membuat aku merasa sedap yang amat sangat. Setelah masuk hampir keseluruhan batangnya, ayah mula mengerakkan batangnya keluar masuk di dalam cipapku dengan cepat. Setelah agak lama cipapku ditujah oleh batang ayah, aku mula merasa hendak klimaks. Tubuhku mula bergetar dan terus menjadi kejang lalu aku mencapai puncak klimaksku yang sungguh nikmat. Aku tercungap-cungap kepenatan, ayah mencabut batangnya yang masih keras keluar dari cipapku dan memeluk tubuhku dengan erat dari belakang.

Ayan membaringkanku di atas lantai dan kedua kakiku dibukanya luas, ayah menolak kedua belah kakiku ke atas sehingga lututku tersentuh dengan buah dadaku. Sambil tersenyum ayah menekan batangnya masuk ke dalam cipapku yang sudah banyak berair itu. Sekali lagi cipapku menjadi sasaran batang ayah dan kali ini rasanya lebih sedap kerana kelentitku bergesel-gesel dengan bulu-bulu kasar batang ayah. Dengan kedudukanku begitu, seluruh kepanjangan batang ayah dapat meneroka jauh ke dalam cipapku.
"Uhhhh... ayah, sedapnya..." Aku merengek dan ayah semakin laju menujah cipapku sehingga aku merasa lagi tanda-tanda untukku mencapai klimaks. Tujahan batang ayah semakin laju menandakan ayah juga mahu sampai kepuncak klimaksnya. Ayah semakin laju menujah cipapku, menghempap punggungku sehingga tubuhku tergoncang-goncang. Ini membuatkan aku semakin hampir untuk mencapai puncak klimaksku. Aku memeluk tubuh ayah dengan erat, ayah juga memeluk tubuhku dan dengan satu tujahan yang agak kuat, terpancutlah air mani ayah menembak-nembak rahimku. Pada masa yang sama, aku juga mencapai puncak klimaksku buat kali yang kedua. Setelah agak lama menindihi tubuhku, ayah bangun dan mengenakan pakaiannya kembali. Aku juga bangun lalu membetulkan baju kelawar yang terselak keatas itu.
"Terima kasih Mira..." Ayah mencium pipiku dan meramas punggungku lalu menuju ke ruang tamu rumahku. Aku membuat ayah air dan duduk berborak sambil menonton tv, ayah tidak habis memuji kecantikkan tubuhku serta kesedapan kemutan cipapku.

Pujian ayah membuatkan aku merasa sungguh bangga dan nafsuku terangsang lagi kerana ayah yang berada di sebelahku selalu menggosok-gosok pehaku.
"Ayah nak balik ke malam ni...?" Tanyaku dan menganggukkan kepalanya.
"Kenapa...?" Tanya ayah.
"Tidur sini la… subuh esok ayah baru balik, sebelum abang Rosdi pulang dari kerja..." Mintaku sambi tersenyum, aku sebenarnya mahu merasa lagi batang besar dan panjang milik ayah itu.
"Boleh juga... dapat la Mira mengubati ayah lagi..." Ayah berkata sambil memeluk pinggangku dan aku terus bangun lalu memimpinan tangan ayah menuju ke bilik tidurku. Sebaik saja berada di dalam bilik tidurku, ayah terus merangkul tubuhku dan merebahkanku ke atas katil. Ayah mencium serta menjilat betisku sehingga ke pangkal pehaku. Perbuatan ayah membuat aku merasa geli dan kegelian itu menyerap ke cipapku. Punggungku terangkat-angkat apabila pangkal pehaku dijilat lidah ayah dan ayah menolak baju kelawarku ke atas. Coliku juga ditolaknya ke atas lalu buah dadaku diramas-ramas ayah perlahan membuat aku mengeliat kesedapan. Aku mengeliat sambil mengeluh dan merintih kecil apabila puting dan buah dadaku dinyonyot ayah dengan rakus. Aku merasa sungguh terangsang lalu aku menolak tubuh ayah rebah di atas katilku. Baju dan seluar serta seluar dalam ayah ditanggakkanku dengan cepat. Ayah hanya membiarkan sahaja, batangnya yang separuh tegang itu dipegangku lalu aku urut-urutkan dari pangkal hingga ke kepala batangnya.

Tindakanku itu membuatkan batang ayah menjadi tegang dan keras serta berdenyut-denyut lalu aku mengucup kepala batang ayah beberapa kali. "Batang ayah ni dah pulih ke belum...?" Tanyaku sambil tersenyum.
"Sudah hapir pulih... pandai Mira ubatkan..." Jawam ayah sambil mengusap kepalaku.
"Ayah nak Mira ubatkan lagi...?" Tanyaku lagi dan ayah hanya menganggukkan kepalanya. Aku duduk mengangkang di atas tubuh ayah sehingga cipapku hampir dengan kepala batang ayah. Aku duduk perlahan-lahan lalu kepala batang ayah menguak bibir cipapku dan sedikit demi sedikit batang ayah terbenam di dalam cipapku.
"Urrrggghhhh..." Aku mengerang kenikmatan kerana seluruh batang ayah terbenam di dalam cipapku setelah aku melabuhkan punggungku rapat di celah kangkang ayah. Batang ayah terasa tercucuk di dalam perutku, aku mengemutkan cipapku beberapa kali lau mula mengangkat naik dan turun punggungku. Ayah menikmati kesedapan batangnya keluar masuk di dalam cipapku sambil meramas-ramas buah dadaku yang tergantung itu. Kesedapan yang aku rasai membuatkan aku semakin laju mengerakkan punggungku turun naik. Habis seluruh batang ayah terbenam rapat ke dalam cipapku dan setelah agak lama, aku merasa batang ayah berdenyut-denyut. Aku juga turut merasa ada tanda-tanda untuk aku mencapai klimaks. Tubuhku mula mengejang dan aku tekankan punggungku rapat di celah kangkang ayah membuatkan batang ayah jauh terbenam di dalam cipapku.

"Urrggghhh... arrrggghhhh..." Serentak dengan itu, aku mula mencapai puncak klimaksku dan ada cairan kenikmatan yang keluar dari cipapku membasahi peha ayah. Ayah membaringkan aku yang masih tercungap-cungap itu lalu menindihi tubuhku dan memasukkan batangnya di dalam cipapku. Ayah mengerakkan punggungnya ke depan dan ke belakang membuatkan batangnya keluar masuk di dalam cipapku. Ayah menujah cipapku dengan laju dan agak ganas sehingga tubuhku bergegar-gegar di hempap ayah.
"Emmm…uuhhh... Mira…ayah nak pancut ni..." Kata ayah sambil mendengus-dengus. Aku membantu dengan mengemut kuat cipapku agar dinding cipapku lebih rapat menghimpit batang ayah. Beberapa ketika kemudian, ayah mula memancutkan air maninya yang hanggat di dalam cipapku. Malam itu sebanyak tiga kali aku bersetubuh dengan ayah sehingga tubuhku lemah longlai. Setelah hari hampir subuh, barulah ayah pulang dan aku terus tertidur kepenatan dengan penuh kepuasan. Begitulah pengalamanku untuk mengubati batang ayah dan sehingga kini aku masih bersetubuh dengan ayah. Apabila aku merasa terangsang menginginkan batang panjang dan besar milik ayah, aku akan meminta ayah memuaskan nafsuku. Batang ayah kini sudah pulih sepenuhnya malah lebih bertenaga kerana diubati dengan cipapku. Sekarang cipapku pula yang perlu diubati dengan batang ayah kerana aku tidak merasa puas lagi jika bersetubuh dengan suamiku. Hanya batang besar serta batang panjang ayah sahaja yang dapat memuaskan nafsuku.

Tuesday, August 16, 2011

Kisah Di Damansara



Segala-galanya bermula apabila aku berpindah ke Damansara untuk menyambung pelajaran. Aku menyewa di sebuah apartment yang di setiap tingkatnya mempunyai 4 pintu (rumah ler tu) Setelah hampir 1 minggu aku mula mengenali jiran-jiran di tingkat aku iaitu 3 keluarga melayu termasuk aku dan 1 keluarga cina. Macam biasalah, kesemua mereka ini bekerja – ibarat kata pepatah; pergi pagi balik petang, dapat gaji bayar hutang… hehehe… gurau sikit. Dalam ramai-ramai jiran aku, ada seorang jiran ni yang agak unik dan sering menarik perhatian aku. Dia ni kecil molek dan amat manis orangnya, mempunyai sebuah senyuman yang menawan, kekadang bertudung kekadang tidak, umur dalam lingkungan 23 tahun, mempunyai seorang baby perempuan berumur kurang setahun dan seorang suami – berbangsa cina dan berumur dalam lingkungan lewat 40 tahun, kalau aku tak silap lah… tapi tua lah. Ni lah yang aku tak puas hati dan rasa amat tercabar, ngapalah diserahkan pusaka ibu miliknya itu kepada orang tua… tergamak dia, tapi dah jodoh nak buek camno, tak dapeklah den nak nolong ehh. Setiap petang selalunya balik kerja akan sampai rumah lebih kurang pukul 5.30 dan time itu jugalah selalunya dia akan balik dan hampir setiap hari kami bertembung, bertentang mata dan tersenyum simpul antara satu sama lain tanpa berkata-kata sebab aku ni memanglah pemalu sikit orangnya (malu-malu kucinggggggg). Babak Warm-Up… Kisah stim aku yang pertama bermula hampir 5 bulan selepas itu (bulan Mac, dan masa ini aku dah tau nama dia Anisah) pada petang tu, seperti biasa aku balik dan sedang aku nak parking kereta aku, tetiba aku nampak Anisah berada di dalam keretanya dan sedang siap-siap nak keluar. Oleh kerana di sebelah kanan keretanya ada beberapa parking lot yang kosong, aku pun parkingkan kereta itu di sebelah kanan keretanya dengan jarak 3 parking lot. Kemudian aku berpaling memandang Anisah dan di kala itu dia sedang membuka pintu untuk keluar. Sedang dia hulurkan kakinya untuk keluar, tetiba ntah dari mana datang angin yang agak kuat bertiup dan secara langsung telah menyelakkan skirt labuh ‘lepas’ nya. Oleh kerana belahan skirtnya sampai ke pinggang dan posisinya yang agak mengangkang, maka skirt labuhnya itu telah terselak luas dek tiupan angin itu sehingga menampakkan pangkal pehanya yang putih bersih dan telah memukau pandangan mataku. Anisah yang perasan aku merenungnya dengan pantas ! menutup pehanya kembali dan memandangku dengan raut wajah kemalu-maluan. Kemudian dengan satu jelingan manja yang terselit seribu pengertian, dia melangkah masuk ke rumahnya. Sejak itu perasaan aku jadi tidak keruan, hatiku meronta-ronta untuk melihat, menilik dan seterusnya menikmati ‘rahsia’ pusaka ibu miliknya itu. Walaupun sudah beristeri dan mempunyai seorang anak, tapi untuk melepaskan perasaan ghairah yang tak tertahan, kekadang tu terpaksalah aku melakukan aktiviti gusti 5 lawan 1 (melancap lerr…) sambil fikiran aku berkhayal wajah dan tubuh bogel Anisah yang aku pasti sungguh menggiurkan… dadanya yang montok, putingnya yang kenyal, buntutnya yang menonjol-nonjol dan pastinya pantatnya yang sempit, berkemut-kemutan serta meleleh-leleh air lazatnya… peehhhhh… Aku terus menanti dengan sabar bilakah saat yang indah itu akan tiba walaupun kesabaranku makin lama makin berkurangan dan makin hari aku merasakan harapanku semakin tipis… namun… kata orang kesabaran itu pasti ada balasannya… dan pada hari yang bersejarah itu… Babak Stim... Hari itu pukul 10.00 malam, aku kembali dari gerai berhampiran setelah pekena teh tarik dan roti canai. Ntah mengapa hujan turun dengan lebat-selebatnya. Aku pun keluar dari kereta sambil berpayung. Sambil berjalan aku meninjau-ninjau kereta Iswara Anisah dan tiba-tiba… dalam kesuraman malam dan kelebatan hujan, aku melihat ada seseorang dalam kereta itu dan seolah-olah sedang melambai ke arahku. Aku pun terus merapati kereta Anisah dan mendapati Anisah dan babynya sedang berlindung dalam keretanya dek kerana hujan yang lebat. Dengan suara yang terketar-ketar kesejukan memberitahu babynya demam dan tidak boleh kena hujan. Anisah meminta aku untuk menolong memayungkannya hingga ke pintu rumah. Oleh kerana saiz payung yang kecil dan untuk mengelakkan dari terkena hujan (tapi kena juga…) sambil berjalan akupun terpaksa merapatkan tubuhku dengan tubuh Anisah dan tanpa disedari aku telah memeluk pinggangnya. Apabila sampai ke pintu rumah, ku lihat pipi Anisah kemerahan mungkin kera! na menahan malu. Oleh kerana Anisah sedang memangku baby, aku pun mengofferkan diri untuk membuka kunci pintu rumahnya. Mungkin kerana mengenangkan jasaku, Anisah mengajak aku masuk ke dalam rumahnya sebentar untuk minum kopi buat memanaskan badan. Setelah manghantar babynya ke bilik, Anisah pun menjenguk aku di ruang tamu. Lantas aku pun bertanya tentang suaminya. Anisah dengan suara yang agak sayu memberitahu yang suaminya outstation ke Cameron Highland selama 2 minggu kerana urusan pembelian dan penerokaan tanah balak bagi pihak syarikatnya. Dah seminggu dia keseorangan bersama babynya dan tadinya dia baru balik dari klinik, tak sangka pula hujan akan turun dengan lebatnya. Semasa bercakap-cakap itu barulah aku perasan yang Anisah memakai blouse satin cream yang amat nipis. Oleh kerana tempias dek hujan dan basah, blousenya menjadi transparent dan melekap pada tubuhnya serta menyerlahkan buah dada di sebalik coli half-cupnya. Aku terkedu dan menelan air liur. Menyedari mata aku seolah-olah sedang menelanjangi tubuhnya, Anisah lantas menuju ke dapur sambil berkata dengan manja “Hai cik abang oiii, janganlah tengok orang macam tu, awakkan sedang berpuasa”. Tubuhku yang agak sejuk serta merta menjadi panas dek gelodak nafsu yang kurasakan bagai badai yang melanda tetiba. Kini aku serahkan diriku kepada nasib… dengan perlahan aku bergerak ke dapur dan kulihat Anisah sedang membancuh kopi sambil membelakangiku. Kulihat tubuh Anisah sungguh menggiurkan dan kejantananku rasa cukup tercabar… aku nekad… Dengan perlahan dan hati yang gementar aku merapatkan tubuhku hampir ke belakang Anisah. Merasakan ada dengusan nafas yang kuat di belakangnya, dengan pantas Anisah memusingkan badannya dan tanpa sengaja melanggariku hingga hampir hilang keseimbangan.

Aku pun lantas mendakap tubuhnya dari jatuh. Anisah meronta dalam dakapanku. Aku pun berkata dengan suara tersekat-sekat “Please Anisah, please sayang… please be calm and listen to me… I’m not gonna hurt you. I love you and I’m waiting for this moment since first time we met.” Anisah terpampan setelah mendengar kata-kataku. Aku merenung tajam ke dalam matanya dan dengan perlahan aku merapatkan bibirku ke bibirnya yang sedikit terbuka tapi kaku… hmmm sweetnya kurasakan. Dan inilah pertama kali aku merasai kemanisan & keghairahan mengucup bibir isteri org. Perhhhh, tu baru bibir… belum kucup pantat dia lagi… hhhesshhhhh Babak Foreplay… Ternyata kucupan pertamaku telah berjaya menghangatkan gelodak nafsu Anisah. Aku dapat merasakan betapa Anisah begitu menginginiku so badly… yelahkan, babynya baru beusia 2 ½ bulan dan pastinya dia dan suaminya masih berpuasa sepertiku… dan dalam diam-diam aku tau betapa Anisah juga menyukaiku… sebab kalau nak dibanding ngan suami dia, pastilah aku lebih hensem & lebih uummpphhh... hehehe… Ciuman kami menjadi semakin rakus. Kami saling hisap-menghisap, sedut-menyedut, kulum-mengulum bibir dan lidah masing-masing. Setiap inci ruangan mulutnya lidahku jelajahi. Kami semakin hilang kawalan… sambil berkucupan, tanganku dengan kasar meraba seluruh tubuh hangat Anisah… leher, belakang, dada, pinggang dan pehanya… yang masih berbalut pakaian. Desiran suara kami begitu mengasyikkan… ”sseerrrrrrr… uuuhhhhh… ppessssss… hhehhhhhhhh” begitu ghairah menikmati kelazatan beromen antara 2 insan… Kemudian, aku mengangkat tubuh Anisah ke atas kabinet. Aku memandang wajah layu Anisah dan berkata! , “Sayang, may I…?” Anisah mengangguk lemah… lantas aku pun dengan perlahan menyingkap baju Anisah dan seterusnya coli half-cup pinknya… tu dia… terserlah di hadapan ku bukit indah yang sering kuimpikan. Dengan perlahan aku mencium dada Anisah. Ku menikmati setiap aroma yang terbit dari tubuhnya… sungguh memberansangkan. Lidahku menjalari setiap ruangan dada Anisah, memusing-musing di sekitar buah dadanya, sambil kedua tanganku meramas-ramas lembut buah dadanya… memang mengasyikkan…
Anisah berusaha menggerakkan buah dadanya supaya putingnya bersentuhan dengan lidahku untuk disedut… hhmmm, akupun tidak menghampakan harapannya dengan menyedut-nyedut putingnya yang agak besar dan tegang itu. Terlentik-lentik badan Anisah menahan keghairahan yang melanda dirinya dek sedutan lidahku. Kemudian, setelah puas bermain disekitar dadanya, lidahku meneruskan penerokaannya ke bahagian perut & pusat Anisah. Di kala ini, tangan aku mula menyingkap skirt hitam labuh yang dipakainya ke atas hi! ngga terserlah pantiesnya yang berwarna pink dan berbungabunga lagi… heheh. Sambil lidahku bermain-main di sekitar perutnya hingga ke ari-ari, kedua-dua tanganku mengusap rakus peha, lutut dan betis Anisah. Tidak tahan dengan rasa geli yang melanda,
Anisah mengepit kedua kakinya ke pinggangku. Maka, batangku yang sememang dah stim gila dalam kurungannya menjadi semakin stim apabile bertembung dengan pantat Anisah yang juga masih dalam kurungannya. Aku merasakan saat yang dinanti telahpun tiba. Aku pun dengan gelojohnya membuka bajuku dan campakkan ke lantai, begitu juga dengan blouse dan coli Anisah. Kemudian, tanpa berlengah aku unhookkan skirt labuh Anisah dan melorotkan ke bawah. Kini hanya tinggal pantiesnya saja… dan aku biarkan buat sementara waktu. Seolah-olah mengerti kehendakku, Anisah membuka butang seluarku dan seterusnya unzipkannya… nah tu diaaaa… pusaka tok gajah ku terus terpantul keluar. Ayat pertama yang keluar dari mulut Anisah ialah “Eh! Abang tak pakai seluar dalam yea?”
Aku hanya tersenyum agak malu sikit sebab rahsiaku telahpun t! erbongkar... heheh… Then, aku kembali mencium mulut Anisah. Tanganku mula tak sabar untuk merasai pantat Anisah, so, tanpa berlengah, akupun meraba-raba pantat Anisah yang masih berbalut itu. Tertanya rabaan dan gosokkan tanganku membuatkan Anisah ‘hilang’ sebentar. Aku yang semakin ghairah terus menurunkan kepalaku ke celah kelangkang Anisah dan mulutku dengan pantas menggigit manja pantat anisah yang temban itu. Kemudian, aku melurut panties Anisah ke bawah. Puuhhhhh, cantik dan indah betul pantat Anisah ni. Bulunya ditrim halus mungkin sebagai persediaan untuk dirasmikan oleh suaminya kut nanti… hehe… Sebelum aku menjilat pantat Anisah, aku mendekatkan hidungku dan menyedut dalam-dalam… hhuiiyoooo, aromanya sungguh mempersonakan dan menyetimkan… Tanpa berlengah akupun menjilat-jilat pantat Anisah… bermula dari pangkal dubur hingga ke atas… Apabila melalui lurah pantatnya yang masih sempit itu, aku menusukkan lidahku sedalam-dalamnya. Apabila berjumpa dengan kelentitnya, aku sedut semahu-mahuny! a… Suara Anisah dikala ini tak payah nak citer ler…meraung-raung (tak der lah kuat sangat… secukup rasa) “Abangggggggggggggg… aduiiiiii banggggggggg… issshhhhhhhhhhhhhhh… hahhhhh… hahhhhhh… babbanggg... tolonggg… bang” sambil tangannya meramas-ramas rambutku… sakit juge siut… heheh… tugas jilatku selesai apabila Anisah mencapai klimaks yang pertama… dan dengan suara lemah dan tersekat-sekat berkata “banggg, cukup banggg… cukup… nisah dah tak tahan dah nii….” Aku pun menegakkan badanku sambil membiarkan Anisah memulihkan semangat kembali. Anisah meminta aku menurunkannya ke bawah. Then, Anisah duduk berlutut dan kepalanya betul-betul mengadap batangku yang sedang mencanak tu. Sambil menggenggam batangku Anisah mendongak kepala memandangku dengan tersenyum… dan sekelip mata kemudian kulihat batangku telah ditelan ke dalam mulutnya… Oohhhhhhhhhhhh… sungguh indah dunia ini kurasakan… Anisah mengulum batangku dengan rakusnya dan sesekali aku terjingkit-jingkit menahan kengiluan apabila batangku terkena gigi Anisah. Setelah hampir 10 minit Anisah mengulum, menjilat, menyedut-nyedut dan menggigit-gigit manja batangku, aku rasa dah tak dapat bertahan lagi… aku merasakan kenikmatan semakin menuju ke puncaknya. Air maniku semakin berkumpul dan kini mula bersiap-sedia untuk melakukan tujahan… dan akhirnya dengan tubuh yang kejang dan suara terketar-ketar macam lembu kene sembelih, aku pancutkan air mani yang pekat ke dalam mulut Anisah… Anis! ah terperanjat dan terus menarik mulutnya dari batangku sambil mengemam air maniku. Sambil tersenyum malu dan memukul pehaku, Anisah berlari ke sinki untuk membuang dan mencuci saki baki air mani dalam mulutnya.
Aku memandang Anisah dan bertanya “Laaaaaaaaaaaaaaa… ngapa tak ditelan semuanya… boleh buat awet muda tau” Anisah tersenyum menjeling… ”abang ni….teruk laa” Kemudian, aku memeluk Anisah, mencium mulutnya dan berkata, “Thanx sayang…” “Nisah pun sama juga” balasnya. Setelah berpelukan, akupun mendukung Anisah ke bilik tidurnya… untuk meneruskan babak seterusnya… Babak Pertarungan… Kini hidangan lazat untuk jamahan seterusnya terbentang di depan mata… aku agak gementar kerana inilah pertama kali aku akan bersetubuhan dengan perempuan… dah lah tu bini orang pula… aarrgghhhhhhhhhh… kan tadi aku dah tekad… Dengan perlahan aku membaringkan Anisah di katilnya… kemudian aku menghidupkan lampu bilik yang tadinya samar-samar… sememangnya aku suka melakukan seks dalam suasana yang terang… Anisah terlentang sambil memandangku dengan penuh bernafsu tapi masih terasa malu & gementar… Kemudian, aku merangkak naik ke katil dan terus menindih badan Anisah… kami berpelukan erat dan terus berkucupan panjang… nafas kami berdengusan menahan gelora nafsu. Aku tau di saat ini masing-masing tidak sabar lagi untuk berlayar ke lautan madu… sambil menjilat dan menyonyot buah dada Anisah, aku mula menggesel-gesel batangku yang mula keras itu ke alur pantat Anisah.
Anisah mula mendesah-desah sambil menggoyangkan punggungnya melawan geselan nikmat batangku. Pantatnya mula basah kuy! up kembali dan semakin tak sabar untuk menelan dan mengemut batangku ke dalam… Aku kini bersedia untuk menusuk senjata keramatku ke dalam pantat Anisah. Anisah dengan rela-hati mengangkang kedua kakinya untuk memudahkan kemasukan batangku ke dalam pantatnya.
Aku menarik nafas dalam dan sambil sebelah tangan memandu batangku, aku menusuk dengan perlahan ke dalam pantat Anisah… aduuuhhhhhhhhh sungguh nikmat kurasakan. Ternyata lubang pantat Anisah masih ketat macam anak dara… cuma selaput daranya saja yang takde… setelah setelah separuh kemasukan, Anisah sambil berdengus dalam mengangkat punggungnya untuk mempercepatkan kemasukan batang hingga ke pangkal. “Abangggg, sedapnya bang… masuk lagi bang… aduiii bang… nisah nak bangggg” rayu Anisah. Aku pun mula mendayung dengan perlahan-lahan sambil menikmati rasa sensasi yang amat hebat. Begitu juga halnya dengan Anisah. Meraung-raung kecil Anisah menahan serangan demi serangan dariku… setelah hampir 10 minit, Anisah semakin ganas, ta! ngannya menjadi semakin tak tentu arah, sekejap menarik-narik cadar, sekejap merangkul leherku dengan kuat, sekejap mencakar-cakar belakangku… menandakan dia mula hendak mencapai klimaksnya. Sambil mengeleng-geleng kepalanya ke kiri kanan, mulutnya mengomel-ngomel “abang, laju lagi bang, laju lagi bang… sedap bang… sedapnya bang… ohhh godddd... sedapnya…”
Aku semakin bersemangat dan melajukan hentakan batangku ke dalam pantat Anisah… hinggalah akhirnya Anisah berdengus panjanggg... ”Arggggggggggggggggggghhhh bangggggggggggggg… Aarrggggggggggggggg... duiii… aargggghhhh abanggggg… aarrggghhhhh” Ternyata Anisah telah klimaks dan terdampar kelayuan. Aku memberhentikan sebentar hentakanku untuk memberi ruang untuk anisah bernafas. Kemudian aku mulakan kembali hentakan yang lebih bersemangat kerana sebentar lagi aku juga akan merasai sensasi yang sama… Anisah yang telah menikmati kepuasan mula memberikan layanan yang lebih hebat dengan kemutan yang lebih padu. Akhirnya aku tak mampu! lagi menahan rasa kenikmatan di batangku…dan “Anisahhhh… I’m cumminggggg... aaarrghhhhhhhhhhhhhhhhhhh” akhirnya batangku memancutkan maninya yang hangat ke dalam lubuk rahim Anisah… aku tak peduli samada benihku akan bercambah atau tidak, yang ku ingini ialah rasa sensasi yang hebat apabila batang yang telah menembak akan dikemut-kemut oleh pantat Anisah yang sempit itu…
Ku lihat badan Anisah juga kejang di saat aku mencapai klimaks ku… ternyata kami melalui saat-saat klimaks bersama walaupun untuk kali kedua buat Anisah. Setelah masing-masing hilang bunyi dengusan ibarat lembu kena sembelih, kami terdampar kepenatan. Aku mengucup dahi Anisah tanda mengucapkan terima kasih. Anisah mengucup pipiku sambil memberikan senyuman manis. Selepas lap kemaluanku dan Anisah, kami terlena dalam pelukan sambil berbogel. Kami terjaga lebih kurang pukul 3.30 pagi apabila terdengar suara tangisan baby Anisah kerana terjaga dari tidur. Anisah berkejar ke arah babynya. Setelah babynya terlelap! semula, aku mendapatkan Anisah… dan kami bersetubuh sekali lagi…
sebelum aku kembali ke apartmentku. Itulah kali pertama dan terakhir aku melakukan seks dengan Anisah kerana sejak hari itu, aku agak rasa bersalah/malu terhadapnya… walaupun aku merasakan Anisah masih mengingini layanan seks dariku. Aku takut jika perbuatan kami akan dapat dihidu oleh jiran atau yang paling teruk oleh suaminya… pasti musnahlah kehidupan rumahtangganya. Kebetulan seminggu selepas kejadian tersebut, terdapat sebuah rumah teres yang kosong untuk disewa, so dengan cepat aku buat keputusan untuk berpindah ke rumah tersebut walaupun agak mahal tapi yang pasti kejadian aku bersama Anisah pasti tak akan berulang kembali dan yang penting rahsia kami akan tetap tersimpan sekurang-kurangnya di dunia ini, begitulah harapanku... hingga ke saat ini… Sekianlah secebis kisah dariku… harap pembaca puashati dengan cara penyampaianku… inilah yang terbaik dapat kupersembahkan.