advertising contact : info@nujetz.com
..Himpunan Cerita Seks..: May 2011

Wednesday, May 11, 2011

Nafsu Niza

Niza terasa keinginan seks nya petang tu sungguh kuat, setelah 1 minggu tak merasa batang suaminya, Ali yang sedang bekerja di pelantar minyak di luar pantai. Baju tidur Niza terselak di bahagian bawah menampakkan belahan pukinya yang kemerahan dengan bulu yang dicukur licin, manakala dadanya yang bulat tersembul dengan puting yang mengeras. Jari-jemari nya galak menggentel biji kelentit dan meramas dada...ahahahah...suara erangan keluar dari mulut nya yang terasa kering. Anaknya si Amir masih nyenyak tidur, tak terganggu oleh bunyi-bunyian emaknya yang sedang rancak melancap. 
Niza terus mengorek lubang pukinya yang basah dan licin oleh air yang terbit dari kenikmatan...matanya terpejam...lidahnya menjilat-jilat bibirnya sendiri...tiba-tiba Niza teringat cerita lucah di internet dimana perempuan Jepun itu dengan nikmat menjolok lubang pukinya dengan timun yang besar. Lalu Niza pun bangun menuju ke dapur dan mengambil sebiji timun yang dibelinya di mini market. Sambil memilih mana satu timun yang sesuai, lubang pukinya kuat mengemut....air meleleh ke pangkal paha. Tidak membuang masa Niza pun duduk di kerusi, kedua kaki nya diangkat dan diletak di atas meja makan. Jari kirinya menyelak bibir puki manakala jari kanan menggenggam timun.....aaaaaahhhhhhhh...keluh Niza bila timun yang sebesar lengan memasuki lubang pukinya yang licin itu. Niza menyorong-tarik...mula-mula perlahan...kemudian makin laju. Punggungnya bergetar dan kepalanya mendongak keatas..sedang tangan kanannya mengepam timun....makin lama makin lalu...makin lama makin sedap....dipusingnya timun itu kekiri dan kekanan, berselang-seli .......inilah rasa batang yang besar dan panjang...aaaaahhhhhh..... 
Tidak sampai 5 minit Niza menyemburkan air mani yang luarbiasa banyaknya....basah kerusi dan ada yang menitis ke lantai dapur......kepuasan maksima dan itulah pengalaman Niza memuaskan diri dengan buah timun yang besar. Setelah nafasnya kembali reda, Niza pun menurunkan kedua kakinya dan bangun menuju ke sinki untuk mencuci si timun yang bertuah itu....sambil Niza tersenyum memikirkan apa yang telah dia lakukan sebentar tadi... ”best juga, dapatlah sebagai bekalan sehari-dua” kata nya. 
Selang beberapa hari, Niza dan anaknya Amir menumpang jirannya, Kak Nina ke mini market untuk membeli barang-barang keperluan. Niza dan Nina biasanya selalu ke mini market bersama, maklumlah suami masing-masing sentiasa outstation. Mereka saling mengenal dan berkawan baik sejak berpindah ke perumahan itu tiga tahun yang lalu. Niza memakai seluar getah dan baju-t yang agak ketat, manakala Nina berseluar jean dan baju-t yang sesuai dengan ukuran badan mereka yang montok. Begegar punggung kedua-dua wanita itu semasa melangkah menuju ke mini market, mengundang jelingan tajam dua orang pemuda India yang sibuk memunggah barangan dari lori. Nina & Niza perasan yang mereka diperhatikan, tapi buat selamba saja. 
Semasa melintas bahagian sayuran, Niza perhatikan selonggok timun yang segar, panjang, besar dan bengkok. Nina pula sibuk memilih timun-timun sambil memasukkan kedalam plastik. ”Niza.....timun ni sedap kalau dimakan dengan sambal.” sapa Nina, sambil jarinya seolah-olah mengurut buat timun tersebut. Mungkin akibat tindak refleksi, badan Nina tetiba terasa panas dan mukanya merah. ”Yalah kak...memang sedap sangat....” jawab Niza sambil tangannya menepuk bontot Nina. Terasa seluar dalam nya dah mula basah. ”Niza pun nak beli, banyak kegunaan timun ni kak, lagi besar lagi sedap kak” kata Niza diluar kesedarannya, mungkin hormon seks dah mula menguasai kewarasannya. 
”Isshhh...kau ni Niza, macam-macam lah” kata Nina, tak sedar yang jarinya masih menggenggam sebiji timun. Mukanya pun terasa panas, bila menyedari yang dia masih memegang timun. ”Jom kita beli barang lain. Makin lama kat sini, makin panas badan akak” ujar Nina kepada Niza. Sementara si Amir sibuk merayu emaknya membeli aiskrim.....teringat Niza yang dia selalu menjilat aiskrim suaminya. ”Baiklah nak, nanti emak belikan aiskrim untuk Amir ya” pujuk Niza. 
Setelah selesai membayar di kaunter, mereka berjalan menuju ke kereta. ”Kak tengok pemuda India tu menelan liur tengok kita, kak” kata Niza. ”Nak merasa lubang pantat kita lah tu” jawap Nina, mereka tergelak. ”Besar timun mereka tu kak” tambah Niza, mereka tergelak lagi. Pemuda India itu pun mengangkat tangan sambil bersiul. 
”Apa maksud kau Niza....yang timun tu banyak kegunaannya? Berterus-terang je, kita ni sama-sama bersendirian, suami ada...macam takda..sibuk dengan kerja” gomel Nina setelah kereta meluncur di atas jalan raya. ”Takde lah kak, tersasul tadi” jawab Niza pendek. Setelah itu, mereka terus terdiam dan melayan fikiran masing-masing sambil mendengar celoteh DJ di radio. 
”Dah sampai dah...saya dan Amir turun kat depan gate, ye kak” kata Niza. ”Ok, hati-hati. Angkat barang tu elok-elok jangan sampai timun kau tu tertinggal” usik Nina sambil matanya menjeling kearah lurah dada Niza yang montok bila Niza tunduk menggangkat plastik. Niza dan Amir pun bergegas masuk ke rumah kerana cuaca hari tu yang panas terik. 
Nina pun memandu keretanya tetapi bila dia menoleh ke tempat duduk belakang, dia melihat mainan si Amir tertinggal. ”Tertinggal pula mainan si Amir ni, baik aku hantar balik, takut dia nangis nanti” kata Nina dalam hati. Dia membuat U turn. Setelah menghampiri gate rumah Niza, Nina pun mematikan keretanya. Dia ternampak si Amir bermain di halaman rumah, manakala Niza tak kelihatan. Teringat kisah timun tadi, tetiba, tercetus persaaan ingin tahu di hati Nina...”apa yang Niza buat ni, baik aku masuk je” 
Setelah berada di ruang tamu, Nina terkejut melihat seluar panjang getah yang dipakai Niza tadi dan seluar dalam diatas lantai, sementara terdengar suara erangan dari arah dapur....ahaahahahahah.... Dari tepi pintu, Nina melihat Niza mengangkang di kerusi, sambil menjilat timun, manakala di bawah, jarinya sibuk mengepam sebiji lagi timun ke lubang pantatnya. Nina terdiam sejenak dan untuk seketika terasa pukinya mula mengemut dan mulai basah. Nafas nya mulai kencang. Nafsunya membuak. ”Alang-alang menyeluk perkasam... baik aku join Niza sekali” Nina pun melucutkan seluar jean nya dan berjalan terjengkit-jengkit kearah Niza yang sedang syok. Niza menoleh dan terkejut melihat Nina dah telanjang bogel sambil mengusap pantatnya. ”Akak.........” jerit Niza sambil mencabut timun yang terbenam di dalam lubang puki nya, sambil menarik baju-t nya untuk menutup dadanya yang terdedah. ”Niza, akak pun nak juga” rengek Nina sambil menanggalkan bajunya. Kini Nina sudah 100% bogel. Nina menghampiri Niza dari belakang, sementara Niza masih duduk di kerusi sedangkan kakinya masih terkangkang di atas meja. Nina pun mengusap tengkuk Niza sambil berbisik. ”Sedap tak Niza......akak pun nak timun tu masuk dalam lubang puki akak.....dah 4 hari akak tak kena fµ¢k....come on Niza....please” pujuk Nina. Belum sempat Niza menjawap Nina dah meraba-raba dada Niza dari luar baju. Dipicit-picitnya dengan kemas. Nafsu Niza kembali membara. ”Akak...kita sambung dalam bilik, ye kak. Takut Amir nampak. Akak cari mana satu timun...pilih yang besar ya. Saya nak panggil Amir masuk dan on-kan TV untuk nya” kata Niza sambil bangun dari kerusi. Sempat jua dia meraba dan menjolok jari telunjuk ke dalam puki Nina yang dah sememangnya basah. ”Aahh...” keluh Nina sambil memilih sebiji timun yang bengkok. ”Ini sesuai....kena G spot aku nanti” kata Nina dalam hati. Sementara menunggu Niza menguruskan Amir, Nina pun masuk ke dalam bilik dan duduk di kerusi komputer Niza. Terkejut Nina melihat beberapa keping VCD lucah di atas meja komputer. Di ambilnya satu...wow...bestnya cerita ni, Nina makin bernafsu bila melihat gambar lelaki Negro yang berbatang besar sedang dihisap oleh dua orang perempuan. 
”Akak......nak tengok tak?” Tanya Niza bila dia masuk ke bilik. ”Boleh...sambil kita layan si timun ni” jawap Nina sambil menarik Niza duduk di atas pangkuannya. Kedua-dua wanita itu sudah telanjang bulat, tiada rasa malu dan segan lagi sebab nafsu dah menguasai akal dan fikiran. ”Sedapppp nya...za....jolok za jolok..... akak nak klimak lagiiiiii....” jerit Nina bila Niza menjolok timun yang bengkok tadi ke dalam puki Nina sambil lidahnya menjilat biji kelentit Nina. Sedang skrin komputer menayangkan cerita si Negro menhenjut lubang puki pasangannya, Niza dan Nina sibuk melayan lubang puki masing-masing dengan timun yang pelbagai saiz dan bentuk serta pelbagai posisi. Suara erangan....jeritan..dengusan....besilih ganti. Setelah hampir 1 jam, mereka pun berehat kerana dah letih dan perut pun terasa lapar. Sejak hari itu, mereka selalu mengulangi kegiatan lesbian mereka apabila suami tiada di rumah. Masing-masing puas dan gembira. Timun pun makin laris di mini market tersebut sebab banyak kegunaannya.

Bapa Tiriku

Aku Mira. anak sulung dari dua beradik. aku tinggal dengan keluargaku. mak, adik dan bapa tiriku sepanjang tiga tahun kebelakangan ini. emak bekerja sebagai manager di syarikat bapa tiri. itupun atas ehsan bapa tiriku itu. bapa tiri kami datang meminang emak dua bulan selepas emak berjaya mendapat pekerjaan di syarikat miliknya.
  peristiwa ini terjadi pada satu petang yang redup, hujan turun dengan lebatnya. emak dan adik telah pergi kemajlis di rumah sanak saudara. aku tidak pergi kerana aku kurang pandai beramah-mesra dengan mereka. aku fikir ayah juga tidak berada dirumah. kerana hujan terlalu lebat aku tertidur di sofa sehingga pukul 8 malam. aku cuma tersedar apabila terasa ada sepasang tangan sedang membelai2 kepalaku. aku tidak hiraukan. mungkin emak. atau pembantu rumah yang ku panggil nek jah. tangan itu turun ke dada dan membelai dadaku dari luar. semakin lama semakin kuat dan kini terasa kulit jari2nya. maksudnya tangan itu dakam baju ku. aku mula pelik. tapi perasaan mengantuk masih kuat. skirt pendekku diselak dan dengan mudah panty ku ditarik turun ke bawah. perlahan aku terasa kemaluan ku dibelai lembut. aku yang tidak pernah dibuat begitu terasa geli. mulanya aku ingin membuka mata untuk melihatnya, tapi aku cuba menganggapnya sebagai mimpi. mungkin juga perasaan aku sahaja kerana aku suka melihat filem blue curi2 tetapi tidak pernah melakukan seks.
tiba2 celah kangkangku terasa sejuk. seperti ada benda lembut menggesel2 disitu. aku mula panik lantas membuka mata. alangkah tergamamnya aku bila melihat muka bapa tiri berada dicelah kangkangku. terkejut dengan tindakan refleks badanku, dia mendongak. melihat aku yang telah tersedar dia bergerak dengan pantas menutup mulutku. lantas memujukku tidak akan menodai ku. dia kata cuma akan membelai2 tubuhku sahaja. dan jika ku klimaks dia akan melepaskan aku. jika aku menolak, dia akan menceraikan emak dan menghalau kami semua dari rumah. aku tergamam. dia berjanji lagi tidak akan menodai ku cuma roman2 je. aku berfikir seketika. banyak yang aku perlu pertimbangkan. aku meminta kepastian bapa tiri ku. aku sememangnya tidak rapat dengan dia. sejak mereka berkahwin ketika umurku 17 tahun sehingga kini aku 19 thn kami tidak pernah mesra. terasa jijik dengan perut gendutny. dan aku tahu ibu berkahwin dengannya pun hanya untuk memastikan keselesaan hidup kami sekeluarga. orang tua itu menolak tubuhku perlahan agar terjatuh semula diatas sofa. aku diam. lembut dia mengucup bibirku. jijik. tapi aku diam. bila bibirnya mula menjilat2 seluruh daerah leherku, badanku mula terasa panas. aku tutup mata kerana tidak percaya apa yang berlaku.
Bibirnya turun lagi ke dadaku bila selesai membuka baju ku. digigitnya lembut puting buah dadaku. badanku mula menggigil2. antara jijik dan geli. orang tuayang berpengalaman itu tersenyum saja. seolah2 sangat memahaminy dia menghulurkan tangan membelai2 rambutku untuk menenangkan perasaan serba salahku. sementara sebelah tangan lagi merayap mencari kemaluanku. dia membelai2 kemaluanku lembut sambil mulut terus meransangg dada dan leherku. aku tersedar air yang mengalir dari kemaluanku dan aku sangat malu. tapi dia bijak. kepalanya turun lagi ke celah kangkangku seperti tadi. aku mula mendesah dan membuka mataku kecil. aku lihat lelaki gendut itu tersenyum kecil. lidahnya terus bermain di kangkangku. aku mula tidak keruan. aku berusaha tidak mengeluarkan suara, sebaliknya orang tua itu terus menjilat dan mengerang membuatkan aku tidak tentu arah. tangannya terus meramas2 dadaku. memang ini pengalaman pertamaku. aku tidak berniat melakukan seks. tetapi bila aku sudah mencapai tahap klimaks kerana permainan lidah lelaki tua itu diklitorisku, di bangun dengan cepat dan menyuakan kemaluannya kearah kemaluanku. aku yang masih lemah tidak bertenaga menolaknya. aku berteriak kecil ' pak cik dah janji. . . . . . ' tapi orang tua itu tahu aku tidak berdaya. dia cuma mengucup bibirku rakus sehingga tidak ada suara yang keluar. ooooooooo. . aku menjerit kesal bila terasa tubuh kami sudah bercantum. aku ingin menangis. tapi tak sempat aku berfikir orang tua itu menghenjut. mulanya sedikit nyeri tp kemudiannyngili dan geli. aku mula malu bila memikirkan sia2 aku bertahan. gairahku datang lagi. orang tua itu terus menghenjut. aku mula menjerit. bukan jerit ketakutan dan kekesalan seperti tadi. tapi jeritan lain yang terkeluar dari mulut. bapa tiriku mula menyedarinya. di kemudian berkata " Mira sayang,,,hemmm, Mira nak apapun uncle bagi. . . . owh. . . kejap je Mira. . . owhhhh owh. . "aku marah tapi aku tahu sudah terlambat.
Aku cuba menikmati permainan orang tua ini. perlahan aku mula menyukainya kerana dia tidak kasar seperti cerita mangsa rogol yang aku tahu. walaupun aku dirogol tapi suasananya berbeza. badan ku bergetar. katanya aku sudah klimaks dan tidak adil tidak membiarkan dia juga klimaks sama. aku terdiam. aku disuruh menonggeng. dia mendatangiku dari belakang. sambil tanganny meramas dada dan sebelah tngn meramas kemaluan, dia mengucup pipiku mengatakan tidak ada apa yang perlu ditakuutkan. aku pasrah. dia meneruskan permaina sambil meracau2 sudah lama ingin menikmati tubuhku. aku diam saja. aku menikmatilagi permainan itu. selang 30 minit aku klimaks kali ketiga orang tua itu memancutkan air maninya di atas pakaianku. katany klu terkena sofa susah nak bersihkan. n orang akan tahu. aku hendak berlari ke dalam bilik tapi di sempat memelukku dan berkata tidak ada apa yang perlu dikesalkan. dia terpaksa bekerja keras untuk memuas kan aku. aku sepatutnya menghargainy. aku diam. sambil meramas lembut buah dadaku kami bercium mulut. aku mula belajar. dia kata akan mengajarku lain kali. katanya klau tinggal kami berdua saja dia akan memuaskan aku lagi. aku diam. tapi aku tahu, aku juga gairah dengan tindakan2 nya tadi. sejak hari itu dia sering memberi banyak wang padaku dan adik. kadang2 memberi mak banyak cuti disyarikat dan menghantar mak balik kampungbersama adik. katanya mereka perlu berehat. aku tidak boleh balik kampung kerana perlu belajar rajin2. sebaliknya bila mak dan adik sudah tiada, dia akan selalu datang kebilik tidurku dan tidur denganku sampai pagi. aku tidak tahu sampai bila aku akan diperlakukan begini.

Saturday, May 7, 2011

Ramesh

Habis periksa SPM aku berkerja di kilang. Aku dan lima lagi kawan tinggal di sebuah rumah yang disewa oleh majikan. Setiap hari aku dan kawan-kawan dijemput ke tempat kerja dengan van yang dipandu oleh seorang lelaki india. Lelaki india yang berumur dalam lingkungan 27 tahun itu namanya Ramesh. Petang hari kami dijemput semula oleh Ramesh untuk dihantar pulang.
Satu hari kawan-kawanku buat OT. Aku yang kurang sihat pulang seorang diri bersama Ramesh. Dalam perjalanan Ramesh mengajakku minum di sebuah gerai. Sementara menunggu minuman disediakan, aku ke belakang ke bilik air untuk kencing. Selepas selesai semuanya aku kembali ke hadapan gerai dan di sana telah tersedia dua cawan minuman. Satu untuk Ramesh dan satu untukku. Selepas selesai minum aku dan Ramesh kembali ke van untuk pulang. Begitu sahaja masuk ke dalam van aku terasa badanku hangat. Badanku terasa menggigil dan nafsuku tiba-tiba memuncak. Kucuba sembunyi perasaanku tapi kulihat Ramesh sentiasa saja mengerling ke arahku. Ghairahku tak terkawal. Kemaluanku mengemut dengan laju. Terasa rongga cipapku seperti digarugaru. Cipapku bergetar seperti ingin menyedut sesuatu. Aku merapatkan kedua pahaku sambil menahan nafas. Aku menjadi gelisah. Ramesh tersenyum melihat gelagatku. Seperti ditarik-tarik tanganku memegang paha Ramesh. Ramesh membiar saja kelakuanku. Aku waktu itu seperti tiada malu lagi. Tanganku secara spontan menggosok-gosok ke celah kangkang Ramesh. Ramesh melajukan van sambil dengan senyum lebar. “Cepat Ramesh aku tak tahan ni,” tiba-tiba saja suara keluar dari mulutku tanpa berfikir. Ramesh ketawa riang. Van dipecut laju menuju rumah sewaku. Sesampai di rumah aku meluru ke dalam. Ramesh kulihat berjalan masuk selepas mengunci vannya. Begitu saja Ramesh sampai ke ruang tamu aku menerpa ke arahnya. Aku memeluk Ramesh dan mencium seluruh badannya. Aku membuka butang bajunya dan dadanya yang berbulu lebat aku cium sepuas-puasnya. Nafsu aku waktu itu tak terkawal lagi. Aku rasa seperti ada sesuatu yang mengawal perasaanku. Aku tak mampu berfikir lagi. Perasaanku seperti dirasuk. Selepas puas mencium dan menjilat badan Ramesh aku membuka tali pinggangnya lantas menarik seluar yang dipakainya. Ramesh membantu aku melondehkan seluar dalamnya sekali. Terpacak di hadapanku kemaluan Ramesh yang besar dan panjang lagi hitam legam. Aku meramas dan mengurutngurut batang besar itu. Walaupun hitam legam aku lihat nampak cantik sahaja. Sungguh gagah batang Ramesh. Kepalanya bulat dan mengkilat. Aku betul-betul tak dapat mengawal diriku. Batang balak Ramesh kugigit-gigit. Batang besar dan panjang itu aku cium sepuas-puasnya. Telurnya yang tergantung berkedut-kedut itu aku cium dengan rakus. Segala bau yang ada disitu membuatku lebih terangsang. Kepala licin hitam berkilat itu aku cium penuh nafsu. Aku tolak kulit kulup ke belakang. Takok yang berlekuk itu aku cium sepuaspuasnya. Batang panjang dan hitam itu aku jilat dan aku kulum. Bila aku hisap kuat-kuat, kulit kulup kembali menutup kepala licin. Kulit kulup aku tolak kembali ke belakang ke pangkal. Kepala hitam berkilat itu aku hisap sepuas-puasnya. Badan Ramesh aku rasa bergetar. Ramesh menahan kelazatan bila batangnya aku hisap puas-puas. Air licin dan masin keluar dari hujung kemaluan Ramesh. Aku telan cairan licin dan masin itu. Cipapku terus mengemut. Cairan panas banyak keluar membasahi bibir cipapku. Bibir cipapku seperti digaru-garu. Aku rasa tak tahan lagi. Lubang cipapku perlu diisi segera agar gatal-gatal yang kurasa boleh hilang. “fish me Ramesh. fish me,” aku bersuara penuh ghiarah. Aku bangun dan melucutkan satu persatu pakaian yang kupakai. Aku berdiri bogel di hadapan Ramesh yang juga bertelanjang bulat. Aku tarik tangan Ramesh ke bilikku. Aku tidur telentang di atas tilam. Aku kangkang luas-luas pahaku menunggu balak Ramesh memuas batinku.
“Cepat Ramesh, aku tak tahan ni,” rayuku penuh harap. Ramesh dengan konek terpacak menghampiriku. Aku tak sabar menunggu lagi. Ramesh merangkak ke arahku. Wajahnya mendekati pahaku. Tiba-tiba saja Ramesh merapatkan hidungnya ke lurah cipapku yang basah. Hidung Ramesh mengelus lembut kelentitku. Kelentitku yang besar dan panjang kerana aku tak bersunat waktu kecil amat digemari oleh Ramesh. Basah hidung Ramesh yang mancung dengan air nikmat yang banyak terbit dari rongga cipapku. Aku hanya mampu mengerang. Lama sekali Ramesh menghidu bau kemaluanku. Mungkin juga bau cipapku membangkitkan nafsunya. “Sedaplah bau burit awak. Burit Rajeswary girl friend aku tak sedap macam ni. Burit Lucy amoi cina tu bau bawang.” Tak lama lepas itu aku rasa lidah Ramesh membelai bibir kemaluanku. Lidahnya yang kasar merodok lubang cipapku. Aku tak tahan lagi. Aku mengerang kuat bila Ramesh menjilat dan megulum kelentitku yang besar panjang tu. Dikulum-kulum lama seskali. Aku seperti melayang di kayangan kerana terlampau sedap. Aku rasa cairan panas banyak mengalir keluar membasahi bibir cipap dan pahaku. “Cepat Ramesh, masukkan belali kau tu,” rayu aku tak tahan rasanya. Ramesh membetulkan balak hitamnya. Dilurut koneknya supaya kepala koneknya boleh masuk tanpa ditutupi kulup. Kepala yang dah terbuka licin mengkilat. Kulit kulupnya tersangkut di belakang takuk topi keledar. Aku menyodorkan cipapku ke atas. Kepala licin mula terbenam ke lubang nikmat. Kontras sekali konek dengan cipap. Yang satu hitam dan yang satu lagi putih kemerahan. Balak hitam pelan-pelan terbenam. Aku rasa rongga cipapku padat dimasuki balak hitam. Ramesh mula mengerakkan balaknya maju mundur. Aku rasa seperti di awang-awang. Sedikit demi sedikit Ramesh menekan balaknya hingga akhirnya balak panjang itu sepenuhnya berada dalam lubang sempitku. Aku terasa senak bila batang panjang menekan pangkal rahimku. Aku tak terkawal lagi. Nafsuku menggila. Sungguh nikmat geseran batang Ramesh ke dinding cipapku. Baru dua minit aku tak tertahan lagi, akhirnya ..arrrgah........ aku mengerang kuat dan aku mencapai klimaks. Aku letih lesu. Sendi-sendiku terasa lemah. Ramesh masih bertahan. Gerakan koneknya maju mundur di dalam rongga cipapku dilakukan secara berirama. Sekejap laju sekejap perlahan. Kadang-kadng direndam saja dalam cipapku yang panas. Aku dipeluk kemas oleh Ramesh. Tetekku yang pejal dijilat dan dikulum. Tetekku dinyonyot kiri kanan. Kadang-kadang ketiakku yang licin dicium dan dijilat. Ketiakku kiri kanan dicium bergantiganti. Aku kegelian seperti ingin ketawa. Akibat teramat geli aku melonjak-lonjakkan badanku ke atas. Badanku merapat ke badan Ramesh yang berbulu itu.Lencun ketiakku basah dengan air liur Ramesh. Aku rasa teramat geli. Nafsuku bangkit semula. Aku tak mahu kalah. Habis bahu Ramesh aku gigit. Ramesh menggerakkan pinggulnya makin laju. Aku rasanya akan mencapai klimaks lagi. Sungguh nikmat terasa dicipapku. Dinding cipapku memegang erat batang balak panjang besar. Geli sungguh lubang cipapku. Air banyak keluar hingga melimpah membasahi cadar di bawah. Berbuih-buih dan berdecup-decup bunyi cipap dikerjakan balak Ramesh. Aku tak tahan lagi. Akhirnya aku mengalami orgasme untuk ke sekian kali. Melihat aku tak melawan lagi Ramesh mempercepat tindakannya. Badanku yang terkapar lesu dipeluknya. Bulu-bulu dadanya menggeletek tetekku yang masih pejal. Geli rasanya. Akhirnya Ramesh menekan koneknya dalam-dalam dan arghh... Ramesh memancutkan maninya dalam rongga cipapku. Mani Ramesh sungguh hangat menyiram pangkal rahimku. Ramesh rebah menghempap
badanku. Selepas beberapa minit Ramesh mencabut balaknya dari lubang cipapku. Dia terbaring lemah di sisiku. Balaknya yang mulai lesu dipenuhi lendir putih. Aku ramas-ramas balak berlendir tersebut. Licin macam belut aku rasa. Bila badanku agak segar sikit aku mengalih badanku ke arah paha Ramesh. Aku cium batang berlendir tersebut. Terbau air cinta di situ. Mani Ramesh yang masih menitik di hujung kepala licin aku jilat. Aku sedut hingga batang yang mula lembik itu bersih. Aku lurut-lurut batang lembik itu dengan bibirku. Aku rapatkan kedua bibirku ke batang hitam dan ku lurut-lurut. Akhirnya kulup kembali menutup kepala licin. Kulit kulup berkedut-kedut di hujung kepala konek. Kepala konek yang licin tak kelihatan lagi. Ramesh bangun meninggalkanku yang terkapar lesu penuh nikmat.. Aku tidur pulas hingga malam. Aku betul-betul puas. Kata kawan-kawanku aku terminum pil kuda kepunyaan Ramesh, kerana itu aku tak terkontrol birahiku. Biarlah.. aku puas....

Sunday, May 1, 2011

CERITA BENAR TENTANG SEORANG ISTERI 2

Amy memang mengharapkan hubungan seks terjadi dan itulah yang dia mahu apabila mendapati Asyraf meminati akan dirinya. Namun Amy tidak juga menyangka yang Asyraf betul betul memberikan segala kepuasan dan mengambil kesempatan memunafaatkan waktu yang singkat memantat sakan. Terasa pedih pantat Amy setelah di tujah sebanyak 5 kali oleh Asyraf namun Amy dan juga Asyraf masih belum puas.
 
Asyraf pula tidak menyangka semudah itu terus dapat main pantat Amy, namun dia amat berbangga yang umpan nya menjadi membuat Amy naik syahwat bagaikan kemaruk gila mahukan seks yang ganas dan kepuasan yang diminta tersangat hebat. Itulah akibat meminum ubat kuat "air babi" yang di berikan oleh Asyraf untuk merangsangkan dan mengenakan isteri muda yang cantik ini. 
 
Kini Amy keletihan dan tertidor sejenak manakala Asyraf tersedar dan melihat akan keputihan susuk badan atau body Amy yang putih berbogel terlentang diatas katil bersebelahan beliau. Kesempatan ini diambil oleh Asyraf untuk mengambil gambar melalui handphone beliau tanpa disedari oleh Amy. Fokus dari dekat lubang pantat Amy diambilnya malah aksi beliau sedang menjilat pantat Amy tanpa memperlihatkan wajah nya pun diambil Asyraf. Yang jelas wajah Amy semua diambil oleh Asyraf. Tujuan Asyraf memang berniat untuk dipergunakan keatas Amy. Ini akan diceritakan dalam salah satu Bab cerita ini.

Melihat pantat Amy yang terdedah konek Asyraf terus mencanak tegang bagaikan kepala ular sawa. Mana tidak nya ubat pil Caverta masih lagi mujarab. Asyraf mengkuakkan kedua peha Amy lalu dijilatnya pantat Amy dengan penuh sentimental. Amy tersedar akan perbuatan Asyraf dan nafsu dia terus setim mendadak. Diramas ramasnya kepala Asyraf agar lebih lama menjilat dan mengulum biji kelentitnya. Tangan kiri Asyraf di masukkankan dibawah buntut Amy manakala tangan kanan terus meramas tetek besor Amy sambil menjilat jilat pantat Amy yang kini merengek rengek kesedapan. 

Asyraf tidak terus masukkan batang besar tegang ke lubang pantat Amy tapi disuakan ke mulut Amy yg sedia mengulum dengan lahapnya. Lebih kurang 15 minit aksi 69 berlaku. Asyraf menjilat pantat Amy dan menyedut nyedut biji kelentit Amy yg mana adakalanya Amy mengerang dgn kuat sekali. Kali ni Asyraf mengubah kedudukan apabila Amy merayu agar di masukkan konek keras tu kedalam lubang pantat dia. Acara kali ni Asyraf diatas menghenjut pantat Amy dengan ganas sekali sehinggakan kuat betul Amy mengerang bagaikan tak peduli biar orang dengar. Hampir 10 minit aje Asyraf dah terpancut, Amy mengharapkan lebih lama dan dia amat inginkan main cara doggie tapi Asyraf dah keluar air mani terlalu cepat dek terlalu setim dgn rengek Amy. Amy tak puas tetapi dia hanya senyum aje bila Asyraf tanya
" Hai sayang puas tak?" Dia mencebekkan mulut sambil berkata"ngapa cepat sangat..bang?". Asyraf menjawab"Sayang kemut dan ngerang kuat sangat..abang tak tahan syok.... tu yg tujah kuat kuat tu ceppat lah keluar..tapi takpa nanti lepas makan malam kita main lagi ya Amy?" kata Asyraf sambil meramas ramas tetek Amy yg juga memegang dan merucuk rucuk batang Asyraf yg dak kendur sedikit tu.
 
Jam dah pukul 5 petang, Amy tak pasti anak anak dia dah pergi mandi kolam ke tidak. Amy bingkas bangun dan pakai baju kaftan tanpa seluar dalam dan coli terus keluar ke bilik anak anak nya di kamar 205. Asyraf baring kepenatan sambil melihat 15 petikan gambar gambar Amy telanjang. Dalam benak fikiran Asyraf gambar gambar ini akan digunakan untuk terus main puki pantat Amy apabila pulang ke KL nanti. Timbul juga niat Asyraf nak beri Pak Suman, Manager Hotel main pantat Amy. Pak Suman sering berkongsi main kalau dapat perempuan setiap kali Asyraf datang ke Medan. Tetapi kali ini Asyraf harus berhati hati takut takut padah datang nanti walaupun setakat ini Asyraf tak pernah gagal didalam rancangan nya jika ke Medan.   
 
Amy mengetuk bilik agak lama kerana Yati didalam bilik air melancap tak sudah lagi. Tak lama apabila Yati buka pintu Amy lihat merah muka Yati dan bernafas macam kepenatan seperti baru lepas main. 
"Kenapa Yati....macam penat aje?"tanya Amy sambil senyum. "Takda apa bu cuma saya keseorangan aje sunyi anak anak tak mau mandi udah pergi main internet!" jawab Yati
"Ok.. saya tahu dah...takpa biasalah saya tahu apa Yati buat tadi, kamu baru aje 3 bulan ditinggal suami...macam mana ni kalau 6 bulan"tanya Amy balik. 
 
Yati tersenyum malu lalu menjawab" Boleh bu..saya buat aje sendirian buat macam tadi aje boleh kan bu?". 
Amy gelak kecil dan berkata" Tentu boleh...nak cari spare pun boleh janji kita aje yang tau..nak tak..tapi saya tak mau subahat Yati?"balas Amy konon konon nak tunjukkan baik.
"Oh..ibu ni sporting lah..nak Yati panggil anak anak tu bu?" tanya Yati. 'Takpa lah nanti malam Yati aje yang bawa dia orang makan saya ada kawan ajak keluar....dia orang kenapa tak mau mandi yati? Amy menanya.
"Mau bu tadi lepas makan saya ke kamar ibu mau ambil baju mandi sebab ada didalam beg di bilik ibu tapi...!"
" tapi.. apa Yati? ..ya ke baju mandi dibeg dalam bilik saya?" terkejut Amy sambil menanya.  
 
'Yati seperti takut nak cakap tapi disebabkan Amy pun tersenyum walaupun nampak terkejut Yati pun menjawab
" Jangan marah ya bu...saya mahu ketuk kamar ibu saya dengar suara ibu kuat sekali dengan suara lelaki pun kuat bu..boleh dengar dari luar bu" .kata Yati bersungguh sungguh
"kamu dengar macam mana Yati?... cakap aje ibu tak marah" pinta Amy. "suara orang ngentot main nonok bu..memang benarkan bu? dengan siapa bu?....  tu En Asyraf ya?. 
"Ok ok... ya Yati..ok jangan cakap dengan Dato dan sesiapa ya Yati!" kata Amy sambil tersenyum dan berkata lagi"Oh..itu yang Yati pergi gentel biji kelentit tu ya?..ha..ha.. kesian Yati" kata Amy 
 
"Takpa bu ada peluang nanti saya pun mahu cari teman lelaki bila pulang ke KL ya bu?' tanya Yati.
"kenapa bila pulang di KL...kalau disini tak mahu kalau ada nak tak?"tanya Amy yang rasa kesian pada Yati lagi pun Amy takut Yati pecah rahsia maka Amy nak Asyraf main pantat Yati. Amy yakin Asyraf pasti mahu.   
"Masakan boleh bu..dengan siapa Bu jangan sebarangan bu nanti dapat sakit...tapi terserah kalau ibu dapatkan untuk saya dimana ya mahu buatnya?"balas Yati.
 
"nanti saya coba ok..Yati dengar kuat ke suara saya.? tanya Amy." Ya bu kuat sekali..memang semua orang kalau dengar tahu itu suara orang main ngentot bu...lagi ibu kata lagi lagi bang sedappp bang kuat bangg..maka saya tak tahan buuu.." balas Yati"lama yati dengar?"tanya Amy lagi.
"Lama bu sampai saya kira ibu main habis 2 kali saya rasa yang akhir tu buat doggie kan bu kerna saya dengar pap...papp..bunyinya! ..saya didepan pintu kamar kan pintu kedalam orang tak nampak saya curi dengar bu" balas Yati.

"Tu Asyraf kuat main Yati..batang dia panjang betul tapi sedap sangat sangat" balas Amy. " Bu...saya tanya jangan marah ya... mana kuat dari Mr.Raj orang hindu yang saya pun dengar kuat juga ibu ngentot di kamar ibu dulu waktu saya baru 1 bulan kerja.
"Oh..ha..ha.. Yati pun nak tahu ya? Yati intip ya!"gertak Amy. "Bukan bu waktu itu saya kira ibu panggil saya saya pun naik atas..saya tak tahu bila Mr. Raj datang naik ke kamar ibu" jawab Yatim lagi. saya dengar tapi takut mahu curi dengar lama tapi bila ibu telpon dibawah suruh saya bawa air, saya hantar ibu berdua dengan Mr. Raj didalam bilik air saya kira sedang mandi atau main. Video ada masih pasang gambar lucah orang main nonok bu." jawab Yati cuba menerangkan. 
 
"Ok takpa..sekarang Yati tahu banyak hal saya..ingat jangan cakap pada sesiapa Yati.saya tak puas dengan Dato' tu sebab saya ada banyak kawan datang rumah tapi ada urusan bisnes juga" kata Amy cuba menerangkan.
 
"Benar kebanyakan kami main lah. Raj tu hebat Yati batang tak potong sedap Yati lain rasanya.... saya sangat suka batang kote tak sunat saya suka hisap sedaappp oh Yati!...ha..ha..kena rasa Yati!" kata Amy sambil gelak    
" Ya ke bu?..boleh lah nanti ya bu..takpa kalau saya kongsi sama ibu boleh ke?" tanya Yati lagi
"Boleh Yati! ..saya pulang ke bilik ya... Yati bawa budak budak tu makan dan ajak tengok film Harry Potter di cinema di tingkat ! jam 7 mlm ya!" kata Amy pada Yati.
" ok .. bu jangan jerit kuat kuat ya bu..nanti dengar orang!" perli Yati sambil ketawa."Ya ...tapi dah sedap tak sedar saya setim Yati!' jawab Amy sambil beredar. Yati tersenyum gembira kerana mempunyai majikan yang baik dan dia ada senjata untukdi buat modal keatas Amy.
 
Amy yang membawa kunci pun buka pintu dilihatnya Asyraf tertidor terlentang tetapi konek Asyraf mencanak keras. Amy kehairanan tetapi naik ghairah lalu terus berbogel dan naik atas katil terus menghisap konek Asyraf dan tak lama sebelum Asyraf sedar Amy dah masukkan batang keras tu ke lubang pantat sambil aksi macam menunggang kuda.
 
Asyraf memang separuh sedar waktu Amy hisap batang tadi tapi kali ni Asyraf pun sangat setim bila Amy mula bertindak ganas menghenjut henjut dan mengerang kuat. Asyraf tak tahan tindakan ganas Amy lalu diramas ramas dengan kuat kedua dua tetek besar Amy yang sesekali membongkok mencium berkulum lidah dan menjilat jilat muka dan telinga Asyraf. Asyraf membalas dengan menghisap hisap tetek Amy. Hampir 10 minit Amy mencabut konek Asyraf lalu dengan cepat dia menungging aksi doggie. Asyraf pun faham dengan pantas pun menusuk masuk konek panjang tu le lubang pantat Amy. Lama juga baru Asyraf terpancut dan mereka kepenatan lalu terus baring semula berpelukan tertidor. Sebelum tu Amy kata ada sesuatu yang baik nak cakap dengan Asyraf. Asyraf ingin tahu apa dia tetapi mesti ada rancangan baik ni bisik hati nya. Tak terfikir Asyraf yang Amy nak dia main dengan Yati. 
 
Selepas makan malam di luar restoran Cina Amy terangkan hajat yang dia mahukan Asyraf main dengan Yati. Alangkah sukanya Asyraf lalu membuat cadangan balas untuk Amy main dengan Sumandi atau PaK Suman,  Manager Hotel Sang Buana tu. Mulanya Amy agak keberatan tetapi bila Asyraf kata kena coba sebab Pak Suman ni orang Batak luar biasa nafsu seks nya kuat kerana memakan jamu Bika Bima dan Amy diberitahu Pak Suman ni batang konek dan buah pelirnya besar kepala kulop bersunat yang memang kegemaran Amy. Rancangan pun diatur untuk waktu esok siang nya kerana hari ke3 nak pergi ke Pulau Somosir.

Tepat jam 8 malam bila orang lain didalam rombongan dan juga anak anak Amy yang di temankanoleh PR hotel buat lawatan kepasar malam dan di sekitar kota Medan. Yati tidak ikut sebab itu PR hotel duarahkan jaga anak anak Amy , Pak Suman aturkan sedikit jamuan di kamar Asyraf yang bersebelahan ada pintu connecting dengan bilik Amy. Amy meminum ubat akar kayu dan dia pun minum Bika Bima dan pil Caverta. Kali ini mereka tidak ada rahsia lagi. Masing masing tahu dan memang hendak memakan ubat ubat kuat seks termasuk ubat yang dipanggil "air babi" yang Amy dan Yati juga diberi minum dengan rela hati. Mereka dah tahu maksud masing masing utuk main pantat walaupun di bilik bersebelahan mereka biarkan terbuka kerana mahu saling merasakan bersama pasangan masing masing. Puas mereka main sampai pagi. Menariknya Amy dan Yati sering bertukar main dengan Pak Suman dan Asyraf malah main di atas katil berempat.

Amy akui Pak Suman hebat. Batang kulop tak sunat puas di hisap oleh Amy begitu juga Yati walaupun pertama kali merasakannya dia sudah gian. Pak Suman pun puas dapat main pantat Amy kerana ganas sungguh Amy di ranjang. Badan sasa orang Batak amat menghairahkan Amy. Apa yang Pak Suman suka Amy pandai mengulum dan menyedut buah pelir nya. 
 
Pada Yati Asyraf juga terlalu hebat dari suami nya. Ini lah batang orang yang kedua dan ketiga Yati dapat rasa kerana selama ini konek suaminya aje yang dah di rasakan nya. Amy banyak mengajar Yati melakukan aktiviti lasak dan ganas ketika main pantat. Semuanya Yati turuti dengan rela dan suka sekali.    
 
Masa berlalu masuk hari ketiga mereka berangkat ke Pulau Samosir untuk bermalam disitu. Kesempatan itu Amy ambil untuk bersama dengan Pak Suman yang ikut serta ke hotel cabang Sang Buana di pulau itu. Memang percutian kali ni berlainan untuk Amy. Keinginan untuk memantat terlalu bernafsu sekali. Dia tak pentingkan lawatan atau shopping lagi. Yang penting dia nak main puas puas bertemankan Yati sekali. Di Pulau Somosir mereka main amat galak sekali sehingga keluar untuk makan direstoran aje, masa lain digunakan untuk main main memantat lepak dalam bilik. Malah Amy dah tak kisah bila ada 3 kali Asyraf ambil gambar waktu main. Cuma Amy minta kepastian jangan di sebarkan. Akan tetapi Amy tak tahu yang Pak Suman dan Asyraf dah memasang camera tertutup untuk rakamkan aksi mereka di dalam kamar. Pak Suman menyuruh pekerjanya Roni jurukamera hotel membuat rakaman dan kalau boleh elakkan gambar Asyraf dan dia dilihat. Roni pandai editnya nanti. 
 
Kesempatan waktu di bilik hotel mereka main pantat sepuas puasnya. Yati tak kisah bila Asyraf dan Pak Suman pancut air mani mereka kedalam lubang pantatnya. Amy dan juga Yati pula tak tak kisah menelan air mani kedua dua Pak Suman dan Asyraf malah Amy sering nak menelan tetapi adakalanya dah tak banyak yang dapat diberikan oleh Pak Suman dan Asyraf.
 
Mereka berjanji akan main lagi tetapi kali ini kata Asyraf suruh Pak Suman datang ke KL. Amy pun tak kisah boleh terbang ke Medan bila ada kelapangan atas urusan busines kalau suaminya menanya lagi pun dia akan bawa Yati bersama jadi suaminya tak syak apa apa. Anak anak Amy boleh ditinggalkan pada emaknya menjaga.
 
Mereka amat puas walaupun semalam aje di Pulau Somosir. Kini hari ke4 mereka pulang semula ke Medan untuk terus makan petang sebab jam 7.00 malam nak berangkat pulang ke KL. Amy dan Yati amat puas. Berat rasanya nak tinggalkan Pak Suman tetapi Asyraf ada ikut pulang ke KL. Dalam pesawat Asyraf dan Amy aturkan untuk berjumpa tetapi Amy cuba elak kalau boleh jangan masa yang terdekat sebab Amy nak bersama Raj bila pulang nanti. Amy takut period dia datang tak lama lagi mungkin dalam masa 6 atau 7 hari lagi jadi dia nak rasa lagi konek kulop Raj. Hasrat itu diberitahu pada Yati yang juga terlalu ingin merasakan main dengan Raj tetapi Amy belum nak mempelawa Yati main bersama. Semasa di Medan lagi Amy dah call Raj untuk datang kerumah jam 11 malam nanti. Raj beritahu ajak kehotel aje tetapi Amy tak mahu sebab nanti kena balik cepat sebelum siang jadi disebabkan cuti sekolah Amy ajak Raj kerumah aje.
 
Raj sebenarnya benggali namanya Sunderaj tetapi jenis benggali hitam legam pelik pulak. Raj nama timangan adalah jiran tak jauh dari rumah banglow Amy. Raj amat meminati Amy sejak mereka bertemu semasa Raj datang kerumah untuk menjual buku pelajaran kanak kanak membesar keluaran Grolier tempoh hari. Mulai saat itu Raj sering datang dan mereka jadi mesra. Kesempatan di ambil oleh Raj sejak meminjamkan tape tape cerita hindustan mulanya sehingga Raj berjaya memberi Amy pinjam tape tape lucah. Raj amat yakin satu hari dia akan dapat main pantat Amy. Mulanya Raj rapat sangat bila mereka ada sekali menonton filem blue yang mengesahkan rakaman seorang Datin melayu main. 
 
Nak jadikan hal Amy terperangkap bila satu malam waktu jam 12 malam Raj datang nak pinjam salah satu kereta Amy sebab nak hantar bini abang dia Jagjit kehospital nak beranak tetapi apabila sampai depan gate yang tak berkunci dilihatnya kereta Kia Carnival ada dalam gelap dilaman jauh sikit dari rumah dengan ingin aircon bunyi perlahan. Rupa rupa nya Amy sedang memantat dengan Maman, pemuda jawa yang juga tinggal tak jauh dari banglow Amy. Lama Raj intai dan dia nekad mengetuk kereta itu sambil berkata dia terpaksa ketuk sebab nak pinjam kereta tetapi dengar bunyi injin lalu dia dekati dan nampak apa yang berlaku. Maman dan Amy terpegun dan malu tetapi tak terkata apa cuma merayu agar Raj tak ceritakan hal ini pada sesiapa. Raj kata jangan bimbang lalu disuruh Amy ambil kereta Honda Accord nya yang kuncinya ada dalam beg dia untuk Raj hantar Sushmita, isteri abang nya Jagjit . Mulai saat itu Raj mengatur rancangan untuk dapatkan pantat secara ugut kalau tak dapat cara baik.  Maman pun mula berbaik baik dengan Raj malah mereka mengatur rancangan bersama untuk kerjakan Amy(akan di ceritakan bab ini yang betul benar berlaku)
 
Asyraf pun faham akan masa Amy jadi dia tak kisah bila bila pun tak apa Amy ajak main. Pada Asyraf Amy tak boleh lari sebab dia ada gambar dan rakaman aksi Amy main. Ini akan dijadikan bahan ugutan nanti sekiranya Amy tidak mahu main dengan dia. Malah semasa di Medan Asyraf meminta pinjam wang RM2 ribu senang aje Amy beri walaupun Asyraf minta cara baik tidak mengugut.
 
Setelah sampai diairport KLIA dijemput oleh driver Sami. Mereka sampai dirumah jam 9.30 malam. Yati pun kemaskan bilik Amy dan sediakan air tongkat ali dan kacip fatimah. Kali ini Amy dan Yati dah takda rahsia lagi malah mereka sering bergurau bercerita tentang batang Pak Suman dan Asyraf. 
"Hai Yati malam ni Yati macam mana?..jangan kacau saya ya!..dah gian ni raj punya ohhh..syok Yati malam ni tak mau kongsi lain kali ya Yati rasa main batang Raj ok?" pujuk Amy. 
Dalam fikiran Yati dia pun nak call Asyraf nanti tapi takut Amy marah sebab nanti Asyraf tahu yang Amy nak main dengan orang lain. Yati pun tanya Amy sambil bergurau."Bu kalau ada lelaki yang cucuk dan mahu main sama saya nanti malam ni ke atau bila bila boleh bu?"
Terkejut juga Amy mendengar tetapi dia ketawa kecil sambil membalas"Boleh Yati tapi jangan sebarangan orang bawa dalam rumah ni. Kat luar takpa..dah tak tahan la tu!" kata Amy lagi.
" Benar bu? saya ajak di luar aje bu nanti bila Mr. Raj dah sampai dan anak anak pun Sami udah hantar ke rumah Opahnya saya pergi ya?" rayu Yati sambil minta belas kesian Amy. Amy tanya" dengan siapa ni Yati kamu baru 3 bulan dah ada teman ya..ok pergi lah lagi baik sebab nanti Yati tak kacau saya dengan Raj tapi jangan pulang lewat ya Subuh mesti dah sampai!" kata Amy sambil menyuruh Yati ambil wang seratus ringgit buat bekalan. Yati amat gembira sebab dia akan call Asyraf datang ambil dia nanti untuk dibawa kemananyang Asyraf mahu asalkan mereka dapat main pantat bersama.
 
Raj pun sampai dan kali ni Yati disuruh buka pintu. Terkejut juga Raj sebab selalu Raj call Amy bila dah sampai Amy yang buka pintu sebab tak mahu Yati tahu. Yati yang cantik menarik minat Raj sejak terlihat tempoh hari menyambut Raj sambil tersenyum.
"Sila Mr. Raj ibu diatas, air tongkat ali udah sedia!" kata Yati. Lagi terkejut Raj macam Yati dah tahu tahu aje fikirnya.
 
Samapi aje di bilik Amy sudah berbogel menyambut Raj. Mereka berpelukan bercium berkulum kulum lidah dan Raj meramasm ramas tetek dan bontot Amy. mereka tak banyak berbicara cuma dengusan nafas setim masing masing kedengaran. Amy membuka butang baju dan seluar Raj. Sekejap aje Raj dah telanjang dan di tarik Amy ke katil lalu batang Raj yang tak sunat separuh tegang itu terus dihisap hisap oleh Amy dengan rakusnya bagaikan kemaruk dah lama tak dapat. Raj berpusing posisi 69 menjilat jilat lubang pantat Amy. raj mengerang tak tahan. di cabutnya konek dia lalu berkata" sayang ganas sangat ni I tak tahan nak terkencing kejap ya" kata Raj lalu ke bilik air. Pintu bilik tak ditutup tadi. Yati dapat dengar jelas juga aksi mereka lalu Yati naik perlahan cuba intai dari celah pintu. jelas nampak Amy bangun masuk ke bilik air. 
 
Raj yang sedang kecing berdiri dipeluk oleh Amy dari belakang yang mencium tengkok serta seluruh badan Raj. Walaupun Benggali Raj berkulit hitam macam negro berbadan tegap tetapi cuma ketinggian 5 kaki 5 inci aje tetapi batang hitam dan besor walaupun panjang konek 7 inci aje. Selesai aje Raj kencing tanpa membasuh konek dan masih ada lagi titisan air kencing Amy terus melutut menangkap konek Raj dan hisap dengan ganas nya. Bau dan rasa masin konek kulop Raj menjadikan Amy amat ghairah dan bernafsu. Raj mengerang dengan kuat. Tak lama Amy di tarik oleh Raj sambil meramas tetek dan mengorek lubang pantat Amy, Raj dipimpin kekatil semula. Raj menyuruh Amy menungging doggie dulu. Sebelum di tusukkan batang 7 inci itu kedalam puki Amy, Raj menjilat jilat dulu pantat Amy sebelum memasukkan ke lubang pantat yang dah lenjun berair itu.
 
Raj main dengan penuh semangat dan ganas sebab Amy yang inginkan aksi ganas. Puas Amy dikerjakan oleh Raj dengan aksi aksi pelbagai. Tujuan Raj juga kalau boleh tak mahu Amy kerap main dengan Maman. Tetek besor Amy dikepit oleh Amy untuk dijadikan tempat melancap batang Raj sehingga keluar air mani. Bontot Amy dijadikan sandaran acara doggie. Kaki Amy di kuak kangkang luas luas sehingga keatas bahunya untuk menerima tikaman batang kulop Raj. Aksi itu dapat dilihat oleh Yati dengan jelas tanpa disedari oleh mereka berdua.
 
Yati yang dah tak tahan terus menalipon Asyraf yang kebetulan berada di Hotel Crystal Crown PJ. Tak lama kemudian Asyraf datang dengan motor Harley Davidson mengambil Yati di luar pintu pagar. Yati memeluk rapat badan Asyraf melagakan tetek ke belakang bdan Asyraf dan meraba raba konek panjang Asyraf yang nak membawa Yati ke hotel Crystal Crown. Sebelum itu Asyraf menanyakan Amy ada tak dirumah. Yati kata ada tetapi Amy ada tetamu busines. Asyraf pun tak kisah sebab dia akan kerjakan pantat Yati nanti. Pada Asyraf Yati sama cantik dengan Amy malah lebih muda dan handal main pantat   
 
Berlaku lah babak perjuangan mencari kepuasan seks wanita yang amat ketandusan dan kuat seks bernama Amy ini. Pada Amy dosa bukan lagi halangan baginya. Yang penting Amy mahu menafaatkan waktu dia sedang diusia muda dan diminati ramai jejaka tak kira darjat dan pangkat asalkan dia dah suka tentu dapat merasa puki Amy. Sesiapa yang pandai main luar biasa dan kuat tetap akan terus dapat lubang pantat Amy.      

Sementara itu Raj dan Amy dah masuk round ke 3 iatu 3 kali Raj pancutkan air mani nya kedalam lubang pantat dan mulut Amy. Jam baru pukul 12.45 malam. Raj masih bernafsu dan nak main lagi tetapi mereka sedang berehat berbual sambil menonton beberapa filem blue perempuan mengandong main. Raj memang suka main perempuan mengandong. Waktu kakak ipar dia Sushmita mengandong pun Raj dapat main tanpa diketahui oleh abangnya Jagjit, sampai lah Sushmita nak beranak. Hebatnya Raj dapat menggoda Sushmita sehingga mereka amat rapat dan baik sekali. Amy pun tahu banyak rahsia Raj melalui Maman jadi Amy pun ada rahsia yang Raj takut pada Amy 
Raj akan memantat lagi puki Amy itu sebab sekarang Amy disuruh terus menghisap konek dan mengulum buah pelir dia sehingga tegang.
  
Tadi sebelum sampai Raj sudah minum todi untuk memantat puki Amy. Lazim nya sejak beberapa bulan ni Raj akan minum todi atau Guinness Stout kalau nak main baik dengan sesiapa pun. Amy tak membantah asalkan Raj kuat dan ada juga Raj suruh Amy minum Guinness Stout masa nak main. Amy turut aje suruhan Raj demi memberikan kekuatan nafsu seksnya. 

CERITA BENAR TENTANG SEORANG ISTERI 1

Aku terpanggil untuk menceritakan kisah benar ini tetapi biarlah aku tak mahu beritahu siapa aku cuma nama aku Azie. Kisah ini diceritakan oleh kawan rapat aku seorang kerabat terdekat dan siasat punya siasat memang betul berlaku dan diakui oleh si isteri yang melakukan skandal. Wanita yang cantik dan menawan memang tiada siapa yang sangka beliau melakukan nya. Beliau mengaku dihadapan adik ipar beliau yang beliau curang sejak 25 tahun dulu malah khabarnya sampai sekarang masih menyimpan kekasih dan beberapa orang buah hati termasuk seorg budak Nepal yg berkerja sebagai Security Guard berhampiran dengan rumah banglow wanita ini yang sudah pun bergelar datin. 

Aku akan ceritakan secara ringkas biarlah bermula diwaktu yg menarik dibaca.

Kisah berlaku sekitar tahun 1990. Seorang perempuan bernama Amy yang telah bersuami paras rupanya cantik, putih melepak kemerah merahan mukanya,  berambut keriting natural halus berbulu halus di lengan serta berlesung pipit dan juga 5' 4" ketinggian yang perfect bagi seorang wanita. Amy bertetek besar saiz 36 dan punyai potongan badan yg menarik. Amy berumur 25 tahun waktu tahun 1990 dan dah mempunyai anak 4 org anak. Amy berkahwin ketika berumur 17 tahun selepas SPM. Suami seorg ahli perniagaan yg meningkat naik yg berkahwin seorg lagi bekas pegawai kewangan syarikat sendiri. Jadi Amy merupakan isteri yg tua manakala isteri muda duduk ditempat lain.

Amy sangat aktif, serba serbi buat kerja pantas dan cergas. Walaupun suri rumah tangga tak berkerja Amy tetap aktif keluar mencari contact dan peluang berniaga. Anak anak semua nya diuruskan oleh org gaji. Amy ni peramah dan mudah mesra jadi kalau org yg pandai tackle memang dapat bawa sampai kekatil dan nafsu seks Amy tiada tanding kuatnya. Amy memang kuat main dan suka akan seks ganas dan extreme. Tak tahu kenapa Amy sedemikian, nak katakan suami kahwin dua buat dia berubah tak juga sebab sebelum suami dia kahwin lagi satu kira kira 9 tahun dulu pun Amy dah mula curang.

Ini salah satu kisah Amy curang semasa dia pergi lawatan ke Medan dan Lake Toba pada tahun 1990 yg mana Amy telah berkenalan dengan salah seorg dari ahli rombongan yg juga ketua kumpulan tour itu. Amy sanggup menyelinap masuk ke bilek pemuda yang bernama Asyraf itu waktu malam dan menyerahkan cipap dan biji kelentitnya untuk di tujah dan di kulum.

Semasa di airport Asyraf dah terpegun melihat Amy yang manis sentiasa senyum, kulit putih dan bentuk badan macam pelakon Sarimah masa muda atau pun pelakon sekarang mcm Dinaz putihnya. Bentuk badan dan tinggi Dinaz memang sebiji macam saiz badan Amy
Asyraf memberanikan diri nak menegur Amy lagi pun mereka pun nanti dalam rombongan yg sama. Masa check in tadi Asyraf sempat lihat passport Amy. Asyraf tahu Amy baru berumur 25 tahun.

"Awak sentiasa senyum aje, ayu cantik lah, nama Amy kan?" tanya si Asyraf lelaki yg dari awal di airport KLIA asyik geram tengok Amy. Asyraf tahu nama Amy sb ada dlm senarai group.
 
"Ya, kenapa encik, awak asyik tengok saya aje, kenapa? tanya Amy yang juga rasa bangga bila dipuji oleh Asyraf.
 
"Saya suka tengok awak, awak cantik, ni dtg dgn anak 2 org ya?" tanya Asyraf.
 
"Ya! budak budak ni suka makan angin 2 org lagi yg kecik tak ikut" jawab Amy yg makin mesra dan suka melayan.
" Oh ye ke ..habis sapa jaga dia org?" tanya Asyraf yang nampak sangat gentleman pada Amy.
"Emak saya ada..saya bawa pembantu rumah jaga anak saya 2 org ni..tu dia " balas Amy sambil menunjuk ke arah Yati, pembantu Indon dari Menado yg putih dan cantik juga berumur 25 tahun dan telah pun berkahwin setahun. Yati memang cantik berkelulusan universiti di Menado, Sulawesi tetapi kerana nak cari wang bantu keluarga sanggup jadi pembantu rumah dan meninggalkan suami yang mengajar di sekolah di Menado.
 

Yati baru 3 bulan kerja di rumah Amy. Yang Yati tahu Amy selalu keluar dan balik malam. Dia tahu majikan nya Amy buat business. Yati pun hairan kadang kadang ada lelaki datang kerumah menjemput Amy atau datang naik kebilik Amy diatas katanya untuk bincang pasal bsiness tapi sekian lama baru turun kadang kadang bila anak semua keluar dan ada yang bersekolah hingga 4 atau 5 jam didalam bilik Amy. Kata Amy mereka semua berbincang tentang hal business. Ini berlaku semasa suami Amy tiada rumah atau out station lama beberapa hari. Kerap kali call Yati disuruh hantar air minuman ke bilek atas kalau tetamu lelaki itu naik masuk bilik Amy. Ada sekali tu Yati nak masuk hantar air apabila mila phone suruh hantar air, Yati terserempak melihat video lucah terpasang di TV manakala Amy dan seorang lelaki india berada didalam bilek air. memang waktu itu pintu tak berkunci. Rupanya mereka baru lepas main agak nya fikir Yati jadi tak sempat mereka berbogel terus masuk ke bilek air.
Asyraf yg berkerja sebagai freelance tour leader dah biasa cari makan memantat kalau ada perempuan dlm rombongan yg boleh di bawa kekatil setiap kali dia membawa group rombongan negara. memang selalu nya Asyraf pasti dapat. Kalau Asyraf tak dapat dia ada banyak teman wanita di setiap destinasi rombongan yang dia bawa. Setiap kali Asyraf akan memilih rombongan yang ada wanita cantik cantik untuk jadi tourist guide. Tujuan nya nak cari penyedap dapat main puki betina yang gersang, inginkan seks dan bersosial untuk memuaskan nafsu masing masing.
 

Didalam pesawat yang berlepas jam 8.05 pagi tadi Amy dan Asyraf duduk bersebelahan diapit oleh Yati namum sempat juga mereka berbual tentang diri masing masing. Ini membuatkan Amy tertarik dengan Asyraf yang memang bersifat kaki perempuan.
Bila sampai di Medan Sumatra, mereka terus ke hotel Sang Buana bertaraf 4 bintang. kelihatan ramai perempuan yg cantik solid berkeliaran di depan hotel dan juga di lobi. Mereka semua perempuan tempahan dan kenal benar mereka akan Asyraf. Mereka menegur Asyraf jadi tahu lah Amy yang Asyraf ni memang gentleman dan handsome juga.

Kecantikan Amy yang muda solid walaupun dah beranak 4 itu membuat Asyraf bertekad."Aku malam ni mesti dapat perempuan muda bini orang ni..... aku nak jilat dan kulum biji kelentit dia sampai dia meraung ..aku mesti dapat pantat Amy ni samada cara baik atau paksa" bisik hati Asyraf. Dia pun pun mengangkat beg roller Amy utk duduk disofa sambil menunggu selesai proses agihan bilik di lakukan.

"Jom kita duduk kat lobby situ! anak Amy biarkan dia main main kat sana tu, nanti saya uruskan bilik dia org. Saya asingkan disebelah bilik Amy ok tak?" tanya Asyraf. Amy senyum dan angguk aje kerana dia suka ada org yg melayan dan memuji dia cantik. Amy pun dah 3 minggu tak dpt konek dari suami dia sb pergi ke Negara Cina. Keinginan dia nak kote terlintas dikepala Amy walaupun malam smlm dia baru menyerahkan puki dia pada seorg lelaki berbadan tegap dan berotot otot macam Malik Nor.
 

"Alangkah syok nya kalau ada lelaki yg dapat aku kulum konek dan jilat main pantat aku kat sini" bisik hati Amy. Tambahan pula Amy terkenang kenang bertapa sedap dan kuatnya hentakan ganas lelaki jawa yg tegap badan yang baru semalam Amy kangkang puki dan tonggeng doggie sampai main 4 round dlm masa 2 jam. Hebat mereka main dengan lelaki jawa yang selalu datang kerumah Amy menolong apa jua tugas yang Amy suruh. Lelaki yang nama nya Maman, jiran sebelah rumah Amy. 
 
Amy pun tahu suami dia bukan baik. Suami dia pun banyak main perempuan malah di KL pun Amy tahu sb Amy pun ada pasang kaki intip pergerakan suami dia. Pengintip ni namanya Maman. Dalam bab 3 nanti aku ceritakan bagaimana Maman mula dapat main pantat Amy.
 
"Abang, takpa Amy panggil abg ya?"tanya Amy pd Asyraf. "Oh takpa Amy, abg pun nak panggil Amy sayang...nama saya BudiAsyraf" kata Asyraf sambil menghulurkan tangan dan memegang tangan Amy. 

Apa lagi Asyraf pun terus menjilat jilat serta menyedut lubang pantat Amy. Makin kuat Asyraf menyedut makin kuat Amy mengerang sambil mengulum butuh besor Asyraf dengan berahi dan rakusnya. Hanya sampai separuh aje masuk kedalam mulut Amy. Asyraf memaksa Amy masuk kedalam hingga ke anak tekak Amy tapi Amy tak mampu kerana terlalu panjang. Amy berasa bangga dapat butuh yang sepanjang 8 inci ini. Bagaimana agaknya nanti bila menujah kedalam lubang pantat dia. Itu yg Amy fikirkan tak sabar rasanya hendakkan Asyraf menutuh pantat yang dah memberi kemutan kepada hampir 6 orang setakat ini. Tu yang rasmi diketahui kalau ada aku tak dpt siasat, mana tak nya 6 orang. Budak jawa Maman tu, lelaki Benggali India Sunderaj atau Raj namanya juga jiran dekat rumah dia di Damansara, Petaling Jaya, ShahAsyraf, pegawai polis yang baik rapat dengan suami dia tu, Dato" Mokhtar yang dah tua tetapi gatal masih kuat lagi melayan nafsu buas Amy kerana makan pil kuat yang Amy juga belikan. Lagi seorang yang Amy gian sangat budak Nepal kerja jaga di Taman perumahan berhampiran rumah dia di Bangi. Budak Nepal ni handsome pada Amy dan Amy suka kerana pandai main serta gian butuh tak sunat macam Raj juga dan yang paling istimewa ialah pemuda melayu kerja Security Guard dari Kelantan yang Amy selalu memberi duit dan kerap ajak ke hotel untuk main pantat Amy.


Amy masih lagi mengulum butuh besor dan panjang Asyraf, habis telor pelir dikulum serta diramas ramas oleh Amy. Asyraf kesedapan, jarang sekali dia dapat perempuan yg handal mengulum macam Amy. Asyraf juga meneruskan menjilat pantat Amydan menggentil gentil biji kelentit Amydi henjut oleh Asyraf   
"Masuk dalam lagi sayang" pinta Asyraf.
Amy dengar lalu mengeluarkan butuh Asyraf dan berkata"Tak boleh bang... panjang.. sedap bang..masuk aje ke lubang pantat Amy bang...abang tujah kuat kuat ya bangg Amy nak sampai dalam dalam pantat Amy bang"...nak bang..please" rengek Amy macam anak kecil. Asyraf terus mengulum biji kelentit Amy sehingga Amy dah tak tahan mengejang keluar kali kedua klimaks nya. Jam dah pukul 2.30 petang Amy dan Asyraf tak turun ke coffe house untuk makan tengahari sebab sibuk memuaskan nafsu setan kemaruk seks masing masing. Dah lebih 20 minit acara mengulum dan menyonyot aksi 69 berlaku. Masih belum ada tanda tanda Asyraf nak menikam pantat Amy.
"Abang please masuk kan bangggg.... Amy nak kote panjang ni bang...nakkkkk bang."rayu Amy yang dah nampak setim kerana hasil dari ubat air babi tadi
Asyraf yang kesedapan dengan bau dan air mazi pantat mila pun berhenti menjilat.
 
" Ok Amy nanti telan air mani abang ya?" kata Asyraf.. Amy memang selama ni tak suka menelan air mani kecuali terdesak. Selama Amy kahwin air mani suami nya hanya 2 kali aje Amy telan tetapi air mani Maman dan budak india kerja jual buku Amy dah telan.

"Bang ..mila tak nak bang nanti muntah bang..Amy tak biasa bang..alah masuk lah cepat bang..Amy nakkkk" kuat suara Amy boleh didengar kalau ada orang lalu di luar walkway hotel tu.
"Abang tak nak masuk kalau Amy tak nak telan air mani abangg..oh Amy telan lah sayang! telan ya sayang"pujuk Asyraf sambil mengusap usap muka Amy dan mulut Asyraf yg ada air mazi Amy mencium mulut Amy. Amy pun balas dengan ghairahnya.
"Ok ..bang.. kalau tak boleh semua Amy luahkan ya bang...cepat lah bangg.."rayu Amy lagi
Apa lagi Asyraf pun betulkan kedudukan Amy ditengah katil. Amy dah mengangkang tetapi Asyraf nak Amy angkat bontot untuk dialas bantal agar dapat masuk kedalam lubang pantat Amy sedalam dalam nya. Asyraf buka  dan menguakkan kedua kaki Amy lebih luas lagi. Amy mencari dan dapat memegang butuh Asyraf lalu ditarik untuk dimasukkan kedalam lubang pantat dengan bibantu oleh Asyraf yang mengulit ulitkan ke biji kelentit Amy
"Oh..bang sedap nya" cepat bang" rayu Amy yang cuba mengangkatkan bontot nya agar butuh Asyraf masuk kelubang pantat nya. Asyraf pun dah rasa tak tahan melihat merah padam setim muka isteri orang beranak 4 ni. Asyraf pun menekan kotek nyata sempit juga walaupun pantat Amy dah basah ada air mazi baru 1/3 aje masuk Asyraf pun ayak sikit sikit agar butuh panjang nya terus menutuh kedasr pantat Amy tetapi disebabkan butuh Asyraf besor dan panjang susah juga nak masuk.
"Perlahan sikit bang...oh...bang sedap..masuk lagi bang..nak banggg" Amy mengerang dan meraung raung. memang style Amy main suka mengerang. Apabila air Amy dah keluar senang butuh besar Asyraf masuk dan Asyraf terus menikam menutuh pantat Amy semahu mahunya. Amy berkerja sama dengan memaut pinggang Asyraf dengan kedua kakinya manakala Asyraf sambil itu menyonyot dan mencium mulut muka Amy yang berdengus dengus dan meraung kuat.
"Oh hah..aha..hah... kukuaaat.. bang sedappp bang... lagi banggg kuat hentak banggg sedaapppp banggg.."sungguh nyaring dan kuat Amy meraung siapa yang lalu di corridor pasti dengar dengan jelas yang mereka memantat. Asyraf dah mula mengganas habis bahagian tetek Amy dan perut malah ada di leher pun dibuat love bite. Amy dah syok tak peduli pun

Sementara di bilik 205 anak anak Amy yang dah dibawa Yati makan direstoran kembali nak ke swimming pool. Yati mencari cari seluar mandi anak Amy rupanya didalm beg di bilik Amy. Yati pun keluar pergi ke bilik 201 dan cuba menekan bell tetapi Yati kedengaran suara Amy mengerang
" Ah..ahh... kuat bang isap tetek Amy.. banggg sambil hentak pantat Mila banggg sedappp oh abang.. Amy nak lama lama bangggg"pekek Amy kesedapan. Yati dapat dengar jelas sekali.
" Itu suara ibu Amy majikan aku! apa dia ngentot dengan siapa in?" bisik hati Yati. "Masakan disini pun mahu curang kangkang kasi pantat"  Yati kehairanan. Tetapi Yati dah agak tentu lelaki yang baik kepada Amy yang sedang menutuh puki Amy tu. Mujur pintu masuk kebilek kedalam sedikit jadi bila Yati berdiri tiada siapa yang nampak . Yati ingin lebih jelas mendengar. memang sah Amy sedang main dan suara lelaki Asyraf pun kedengaran bila Asyraf mengarahkan Amy menungging main cara doggie. jelas sungguh bunyi berlepuk lepuk bagaikan punggung kena henjut. Memang Asyraf sedang menikam butuh panjang dia kedalam pantat Amy secara doggie.
Yati yang baru setahun berkahwin udah naik setim dan ghairah. Ingin lebih lama dia memasang telinga mendengar Amy merengek rengek meraung kena tutuh pantat. Seluar dalam Yati dah basah. Yati teringat akan suami dia Maman di Menado. Yati menyeluk kedalam seluar dalam dan mula menggentel biji kelentit nya.

Acara menutuh pantat Amy belum tamat. Dah hampir 35 minit Amy kena tujah pantatnya masih tiada tanda Asyraf akan memacutkan air mani nya walhal Amy dah 3 kali klimaks. Terasa juga perit pintu pantat Amy tapi lama lama dah terlalu sedap.  Caverta memang mujarab Amy hairan tetapi dah syak Asyraf pasti makan ubat kuat sebab Amy pun ada belikan untuk adik iparnya. Peluh panas dan ghairah melimpah keluar tanda berkesan nya ubat air babi tadi. Asyraf masin main cara doggie manakala Amy meraung sekuat kuatnya sambil memramas buah pelir Asyraf bila setiap tujahan yang semakin laju di hayun oleh Asyraf yang juga meramas ramas tetek Amy. Bunyi tujahan butuh Asyraf yang panjang kelubang pantat berlapikkan bontot Amy yang gebu tu menjadikan satu bunyi "celepap pelepap..papa...pap..pelepap sambil suara kuat Amy"ahhhh...oh ..bang og.ohhhbang...sedap bang banggg bangggg...bannng..baanggg sedap bangggg..kuat bang kuat kuat bang...sedap.."jelas betul Yati dengar suara majikan dia memantat.
Yati dah semakin ghairah berair seluar dlam dia bila dia meraba raba biji kelentit dia. nafsu dia datang mendadak inginkan persetubuhan dari suami dia yang sedang di fikirannya. tapi apa kan daya jauh di Menado. Yati masih memasang telinga dah 15 minit Yati kat situ manakala Amy dan Asyraf dah hampir 50 minit main. Kini Asyraf mencabut butuh yang dah berlendir tu untuk aksi kuda pula tetapi Amy marah tak puas lagi
"Kenapa abang cabut..bang Amy nak doggie lagi.
"Kita buat style kuda sayang.."balas Asyraf pada Amy sambil mencium belakang tengkuk Amy
"Ok ..bang kuat kuat ya bang.. sedappp lah bang..abang memang hebat bang.. Amy nak lagi" kata Amy yang dapat didengar dengan jelas oleh Yati di depan pintu.
Asyraf pun baring di tengah katil sementara Amy sebelum menenggek macam menaiki kuda terus mengulum butuh keras lagi panjang yang mecanak tegak bak tiang bendera. Asyraf mengerang kesedapan lalu ditarik muka Amy untuk bercium mulut. Amy membalas dengan menjilat jliat telinga Asyraf membuutkan Asyraf mengerang"Ohh...sedap Amy sedapp nya Amy!"
Kedua dua dak tak sabar Amy pun mengangkang bercelapak dan memegang butuh Asyraf untuk disuakan ke alor bibir pantat dia. senang aje kali ni sebab dah basah lenjun puki Amy.

Sambil Amy menhenjut Asyraf menolak nolak keatas dengan kedua dua tangan Asyraf meramas ramas tetek besor Amy yang bergoyang goyang itu. Sesekali Budi menaikkan kepala menghisap puting tetek Amy. Amy pula menyuakan tetek nya untuk di hisap sambil tangan kanan dan kiri Amy meraba raba buah zakar Asyraf. Ini yng istimewa nya Amy ni pada Asyraf. Pandai sungguh Amy main. Kali ini mereka main betul kuat. segala henjutan Amy dan tolakan butuh Asyraf keatas lubang pantat Amy amat kuat sekali. Mereka berselang seli meraung dan mengerang. Yati dah tak tahan air didalam seluar dalam Yati dah banyak keluar. Hampir 10 minit kedengaran Asyraf menyalak kuat sementara Amy meraung"Oh... hah...banggg.. sedap.." rengek Amy. Peluk basah keluar pada muka dan badan Amy. Merah muka Amy memberi makna kepuasan dan juga kesan dari minum air babi tadi. Makin kuat dan laju Asyraf menyalak menandakan Asyraf nak keluar air mani. Terfikir pula Asyraf nak pancut dalam sebab memang tak boleh cabut kerana Amy dalam posisi kuda sekarang.

" Amyhhh...abang nak pancut Amyhhh..." pekek Asyraf
" Pancut dalammmm ..banggg." rayu Amy sambil laju lagi aksi nya. Tak lama lepas tu Asyraf terkapar kapar tetapi konek dia masih tegang lagi di dalam lubuk pantat Amy. Amy menunduk memeluk Asyraf sambil memgemut ngemut batang pelir Asyraf. Meleleh keluar air mani dari lubang pantat Amy."ahh....sedappp nya bangg.. puas Amy lama betul baru abang keluar..handal abang..abang makan ubat ya? " tanya Amy sambil menjilat jilat telinga dan muka Asyraf.
" Takda lah ni tenaga original lah sayang" bohong Asyraf. Amy pun diam tak kata apa tetapi Amy syak Asyraf juga taruh ubat kat minuman dia. Sementara itu Yati yakin mereka dah sampai kekemuncak memancutkan air mani. Yati pun beredar dari depan pintu. Niat dia nak ambil seluar mandi anak anak Amy tak jadi sebab dia pun dah setim dan nak segera balik ke bilek 205 untuk melancap