advertising contact : info@nujetz.com
..Himpunan Cerita Seks..: June 2011

Saturday, June 25, 2011

Dirogol Pencuri

Cerita ini adalah mengenai Amira, seorang suri rumah yang cantik dan mempunyai body yang seksi. Amira tinggal seorang diri dirumah apabila suaminya keluar bekerja. Pada suatu hari, terjadilah satu kisah hitam dalam hidup Amira.
Pada hari kejadian, Amira sedang mengemas rumahnya yang bersepah,..selepas berpuas hati,Amira pun ke kamar mandi, memandangkan suaminya tiada dan dia pun tinggal seorang dirumah, Amira mandi tanpa mengunci pintu bilik airnya...
2 orang pencuri masuk ke rumah Amira tanpa disedarinya. Amira pula sedang asyik mandi,pencuri tadi masuk ke bilik air utk mengikat sesiapa saja yang ada dirumah ketika itu.Amira terkejut,kedua2 pencuri tadi juga terkejut.
Mereka terus menarik Amira yang sedang telanjang...Amira meronta2 minta dilepaskan,namun kedua2 lelaki tadi tidak mengendahkan tangisan Amira...
Amira dibaringkan..sambil mengacukan pisau,mereka menyuruh Amira mengangkangkan kakinya...Amira yang pada mulanya enggan,akhirnya mengalah kerana takut ditikam lelaki tadi....
Mereka berdua hanya ketawa gembira melihat keadaan Amira yang dalam keadaan memalukan itu...Amira disuruh memaparkan berbagai2 aksi yang yang mengghairahkan...
Mereka menyuruh Amira menonggeng,berdiri sambil kangkang,menyuruh Amira mengusap2 cipapnya sendiri,menyuruh Amira menggegarkan teteknya...sambil mereka melancap...
Amira yang takut dirogol,hanya mengikut kemahuan mereka...
Namun mereka sudah tak tahan melihat body dan aksi ligat Amira yang mencanakkan kote mereka...
Mereka lantas menyuruh Amira menonggeng...,cipap Amira diraba2 oleh mereka berdua .
Amira meronta ronta minta dilepaskan,namun mereka tetap meraba kemaluan Amira...
Amira dibaringkan...pencuri yangberbadan besar menghisap tetek Amira yang besar,manakala yg pendek sedikit pula,menjilat2 biji kelentit Amira..Amira yang mulanya tadi meronta2 terpaksa mendiamkan diri kerana takut dicederakan..
Ahhh,semakin lama semakin sedap rasanya jilatan pencuri tadi di cipap Amira.....Amira mengeluh...kelentitnya sudah merasa tak keruan...
Pencuri yg berbadan besar memasukkan batang teguhnya kedalam mulut Amira...Amira mengulum,ahhh,terasa kehangatan mulut Amira dan lendiran air liur yang sgt sedap...Amira mula rakus..habis dikulum kote dan buah zakar lelaki tadi...ahhh..ahh,sedapnya pompuan nie hisap kote aku din..lelkai berbadan besar tadi mengerang...
Seorang lagi,kini menghisap tetek Amira sambil memain jarinya di kelentit Amira...Amira sanpai tertonggek2 punggungnya kerana sedap diperlakukan begitu..tak pernah dia merasa main dua kote laki..
Cipap Amira semakin basah...uhhh..uhh..sedap...Amira mengejang...creeettt...memancut air mani Amira ditangan pencuri tadi....
Kini,Amira ditonggengkan...lelaki yg berbadan besar menyuakan batangnya yg gemuk ke cipap Amira...Amira bersedia sambil mengangkang seluasnya...clupp....kepala kote masuk...uhhhh....uhh...Amira mendengus..nafasnya tercungap2....lelaki tadi terus menojah habis kotenya ke dalam cipap Amira yang lencun...
Wahh,sedapnyaa...ketat lagi..lelaki tadi bersuara...dia terus fuck Amira dengan laju dan rakus..Amira terjerit2 kerana kenikmatan kote lelaki tadi menghayun laju...
Amira mengejang lagi...batang lelaki itu dikemut kuat.....ahhhh..yessss........uhhh...lelaki tadi memancut2 air maninya ke punggung Amira...terasa cairan panas itu mengalir di lubang punggung Amira...Amira kepenatan..namun lelaki pendek pula dtg utk menikmati Amira..
Amira yang masih menonggeng dikangkangkan...lelaki itu melulurkan air mani tadi ke lubang jubur Amira....Amira menjerit,jangan....tetapi lelaki tadi terus meloboskan lubang jubur Amira dengan batangnya yang sudah gersang....
Ahhh....dia terus menikmati punggung Amira yang bulat dan besar itu...Amira mengerang....lelaki berbadan besar yang melihat aksi kwnnya yang sedap turut stim sekali lagi...
Dia terus menginjak tubuh Amira dan menuju ke cipap Amira....kelentit Amira diusap2....kemudian dia memasukkan jarinya ke pdpek Amira yang basah....
Lalu dia sekali lagi menenojah cipap Amira yang panas...kini,kedua2 lubang punggung dan cipap Amira disumbat dengan kote...
Ahhh....mereka berdua terus mendayung...hingga kemuncaknya....mereka membaringkan Amira dan mereka berdua terus memancut mancutkan air mani ke muka lina...mereka puas...
Amira dibiarkan terkapai dlm telanjang...mereka terus memakai baju dan keluar dari situ..walaupun mereka tak jadi mencuri namun,mereka sempat merasakan kehangatan tubuh tuan rumah itu...memang tak dapat dilupakan...sesekali bila mereka lalu rumah Amira,mereka akan mengidam cipap dan jubur Amira...
Pasti mereka akan menikmatinya lagi...

Thursday, June 23, 2011

LELAKI LEMBUT


Aku dilahirkan sebagai lelaki lembut. Ibu, ayah dan kakak mengatakan wajahku sungguh cute. Sebenarnya aku tidaklah benar-benar lembut sehingga dipanggil sotong tetapi sikapku yang lembut. Dari segi fizikal aku masih lelaki normal. Aku suka bersukan dan tubuhku tinggi sebagai seorang atlet.
Aku berasal dari keluarga kecil. Keluarga kami hanya berempat. Ayah, ibu, kakak dan aku. Aku sedang menuntut dalam tingkatan 5 sedangkan kakakku sedang menuntut di tahun dua sebuah IPTA di ibu kota. Kakakku, Farah Ayuni orangnya cantik dan anggun. Tiap lelaki yang memandangnya pasti terpegun akan kecantikan kakakku. Malah aku adiknya pun memuja kecantikan Kakak Farah.

Kawan kakak, sepupu kami anak mak longku pun tak kalah cantiknya. Dia sama kelas dengan Kak Farah di IPTA dan tinggal di rumah kami di KL. Pak Long dan Mak Long tinggal di Langkawi jadi selama kuliah di IPTA kakak sepupu aku, Aimi Nadia tinggal di rumah orang tuaku. Ibuku adalah adik mak long ku. Hubungan kami bagai adik beradik. Kak Nadia telah menjadi sebahagian daripada keluarga kami.

Aku tak pasti samada aku normal atau tidak tapi bila memandang wajah kakak dan kakak sepupuku aku geram seperti hendak merangkulnya. Kecantikan dan keayuan mereka membangkitkan keghairahanku. Senyumannya yang manis, badannya yang harum, lenggang lenggoknya yang mempesona menyebabkan aku lupa gadis di hadapanku adalah kakak kandung dan kakak sepupu aku sendiri. Farah Ayuni dan Aimi Nadia sentiasa muncul dalam impianku. Betapa bahagianya aku jika bidadari-bidadari ini menjadi milikku.

Satu hari ibu, ayah dan Kak Farah berangkat ke Kuantan atas urusan keluarga. Tinggalah aku dan Kak Nadia berdua saja di rumah. Ibu bapaku tak pernah risau keadaan kami sebab makan minum kami disediakan oleh Mak Mah pembantu kami. Cuma saja Mak Mah ini tidak tinggal bersama kami kerana dia akan pulang ke rumahnya pada malam hari selepas menyelesaikan kerja-kerjanya.

Suatu pagi aku melintas bilik kakak sepupuku. Pintu biliknya terbuka sedikit dan ternampaklah Kak Nadia hanya berkemban saja dengan tuala. Mungkin dia baru keluar dari bilik air. Tiba-tiba telefon bimbit Kak Nadia berdering dan dalam keadaan tergopoh-gopoh mencapai telefonnya yang terletak di atas katil dan terburailah tuala yang melilit di tubuhnya. Astaga.... sesosok tubuh yang cantik putih gebu ibarat patung berdiri telanjang di hadapanku. Pinggang ramping dan dada yang bengkak sungguh indah. Terlihat sejemput bulu hitam di bahagian tundun. Darahku berderau dan pantas menjalari urat-urat darah sekujur badanku. Badanku terasa panas dingin.

Bayangan Kak Nadia yang bogel sentiasa mengganggu fikiranku. Sungguhpun Kak Nadia berpakaian di hadapanku tapi aku rasa mataku seperti menembusi pakaiannya dan menampakkan dirinya yang telanjang. Peristiwa pagi tadi benar-benar membuatkan diriku serba tidak kena.

Aku terpengaruh dengan godaan iblis. Aku mencari jalan bagaimana hendak meneroka Kak Nadia lebih jauh. Aku ingin menikmati tubuh Kak Nadia yang cantik bagai model itu. Tiada lagi hubungan kakak adik, yang muncul hanyalah hubungan pNadia dan wanita.

Kesempatan itu tiba jua. Malam itu aku tinggal berdua dengan Kak Nadia. Ibu bapaku mengunjungi nenek yang sakit di Kuantan dan akan tinggal di sana buat beberapa hari. Selepas makan malam aku dan Kak Nadia menonton tv di ruang keluarga. Aku mengerling Kak Nadia yang sedang duduk di sofa sedang asyik menonton berita perdana. Kak Nadia hanya berpakaian baju tidur dengan secalit mekap. Pada pandanganku Kak Nadia sungguh cantik malam itu. Keinginan memiliki Kak Nadia membuak-buak.

“Kak saya nak buat milo, kakak mau?” Aku menawarkan jasa kepada Kak Nadia.
“Mau,” ringkas jawab Kak Nadia sambil matanya tetap ke skrin tv. 

Aku ke dapur membancuh minuman. Dalam cawan kepunyaan Kak Nadia aku memasukkan pil tidur kepunyaan ibu yang aku ambil siang tadi. 


“Kak ini milo kakak,” ujarku sambil menghulur cawan.
“Terima kasih dik,” perlahan suara Kak Nadia sambil menyambut cawan yang aku hulur kepadanya.
Aku meneguk minumanku dengan tenang. Perasaanku agak gementar menunggu reaksi minuman yang aku sediakan untuk kakak ssepupuku itu. Kakak Nadia menghirup perlahan-lahan minuman di hadapannya.

“Sedap minuman yang Man buat. Boleh buka gerai ni,” puji Kak Nadia.
“Kalau hanya gerai tepi jalan tak mainlah kak. Ini minuman taraf lima bintang,” jawabku bergurau.
“Perasan adik ni,” perli Kak Nadia.

Selepas beberapa minit aku lihat mata kakakku makin kuyu dan tak lama kemudian Kak Nadia terlentok di sofa tertidur lena. Aku puas kerana ubat tidur yang aku masukkan ke dalam minuman kakakku telah memberi kesannya. Tanpa berlengah aku mengangkat kakak sepupu kesayanganku yang sedang tidur lena ke tengah ruang tamu yang beralaskan karpet. Aku merenung tubuh kakak yang sedang tertidur dihadapan ku. Badanku terasa menggeletar kerana tidak sabar untuk memulakan rancanganku.

Kakak Nadia yang terbaring tak berdaya di hadapanku hanya mengenakan baju tidur nipis dan seluar dalam tanpa coli. Kak Nadia memang biasa berpakaian begini bila dirumah. Begitu juga Kak Farah. Kerana itu sejak dulu lagi aku geram bila melihat kedua kakakku. Gerakan-gerakan gunung kembar di sebalik baju tidurnya benar-benar menggoda imanku. Lekuk-lekuk tubuhnya jelas terbayang di sebalik baju nipis yang dipakainya. Mungkin Kak Nadia tidak terasa apa-apa bila berhadapan dengan aku adiknya. Mungkin pula sikapku yang lembut.

Kesabaranku menipis. Ku sentuh lembut bukit kembar yang sedang mekar di sebalik baju nipis dan jarang. Sungguh besar dan padat rasanya payudara kakak kesayanganku. Aku raba, ramas dan kupicit-picit belon kenyal idamanku. Tak puas rasanya meramas gunung kembar yang masih berbungkus. Tanpa lengah aku menanggalkan pakaian kakak dan tersergam indah sekujur tubuh yang bogel di hadapanku. Kelihatan bulu-bulu halus menutupi taman larangan kakak dan gunung kembar putih gebu dihiasi puting kemerahan sebesar kelingking.

Nafsuku kian bergelora melihat tubuh indah kakakku. Senjataku tegang terpacak sejak tadi. Tiada lagi pakaian yang menutupi badanku. Aku dan Kak Nadia sama-sama telanjang bulat. Bezanya aku bebas bertindak apa saja sementara Kak Nadia tertidur nyenyak terlentang kaku di hadapanku.

Gunung kembar Kak Nadia aku ramas dan picit. Lembut dan kenyal terasa di tanganku. Terasa seperti aku memicit belon waktu kecil dulu. Tak puas dengan memicit aku mengisap puting tetek Kakak Nadia. Aku hisap puting tetek bergilir-gilir kiri kanan. Aku terasa seperti badan Kak Nadia bergerak-gerak tetapi matanya tetap tertutup rapat.

Bila aku puas membelai gunung kembar aku tolak lengan kakakku hingga ketiak Kak Nadia yang mulus licin terbentang di hadapanku. Aku cium bau harum ketiak Kak Nadia. Bau asli ketiak Kak Nadia benar-benar merangsang nafsuku. Aku rasa senjataku makin keras dan cairan jernih keluar di hujung kepala bulat senjataku.

Geramku bertambah-tambah melihat kulit Kak Nadia yang lembut dan halus. Senjataku yang keras aku rapatkan ke badan Kak Nadia. Kepala bulat warna coklat aku gesel-gesel ke gunung kembar Kak Nadia. Kepala bulatku terasa geli. Kemudian aku gesel kepala senjataku ke ketiak Kak Nadia, ke pipinya yang licin, ke ulas bibirnya yang merekah merah dan ke lubang hidung Kak Nadia. Aku rasa sungguh seronok berbuat demikian.

Aku kemudian beralih ke tundun gebu Kak Nadia. Bulu-bulu halus aku usap-usap dengan jari-jemariku. Kemudian paha Kak Nadia yang mulus itu aku kuak sehingga bibir-bibir kemaluan Kak Nadia terlihat jelas. Bibir luar agak tebal sementara bibir dalam tipis warna merah muda. Aku sungguh geram melihat bibir merah dan merekah itu. Tanpa menunggu lama aku menempelkan hidungku dan menyedut bau cipap kakakku penuh nafsu. Begini rupanya bau cipap, fikirku. Baunya bukanlah macam bau minyak wangi, tak harum macam parfum tapi bau tersebut merangsang hidung dan membangkitkan nafsu birahi.

Kedua paha Kak Nadia aku tolak agar terbuka luas. Aku mengusap-usap alur belahan cipap Kak Nadia dan sesekali aku cuba membuka rekahan alur itu. Aku menelan air liur apabila melihat daging seperti kacang soya mula mengembang dan terjulur keluar dari rekahan alur cipap Kak Nadia, mungkin akibat tindak balas sentuhan yang aku lakukan.

Aku meletakkan hujung lidahku pada daging kemerah-merahan itu. Terasa masin pada pertama kali aku menjilatnya. Aku teruskan jilatanku dan terasa nikmat di lidahku. Aku menyedari bahawa kakak Nadia masih dara berdasarkan kepada alur cipapnya yang masih tertutup rapat dan kelentitnya yang masih kemerah-merahan dan melekit. Aku cuba membuka alur cipap Kak Nadia yang masih tertutup rapat dan cuba merenggangkannya. Ada cecair putih berlendir mengalir keluar dari lurah cipap dan aku melihat wajah Kak Nadia yang kemerah-merahan, mungkin kerana nikmat sentuhan yang dirasainya dalam tidur.

Aku mula mengesel-gesel kepala konekku ke alur cipap Kak Nadia sambil tanganku meramas kemas buah dada Kak Nadia. Aku sudah tidak tahan, aku benar-benar penasaran ingin merasa nikmat besetubuh. Aku mula memaksa kepala konekku masuk ke dalam alur cipap Kak Nadia. Sesekali aku mengerang kesedapan kerana bulu-bulu halus Kak Nadia yang terkena di kepala konekku. Terasa sungguh sempit pintu nikmat Kakak Nadia.

Aku menarik semula kepala konekku dan mengusap-usap kembali alur cipap Kak Nadia. Terasa kepala konekku makin basah. Tidak lama kemudian aku melihat cairan jernih makin banyak keluar dari rekahan cipap Kak Nadia. Aku menghalakan semula kepala torpedoku ke alur lurah Kak Nadia. Kupegang batang balakku sambil membimbing konekku menghala ke gua keramat Kak Nadia. Perlahan-lahan aku menolak kepala torpedoku masuk ke dalam alur nikmat dan kali ini kemasukannya agak licin akibat adanya sokongan pelincir yang keluar dari lurah nikmat Kak Nadia. Sesekali aku menggentel kelentit Kak Nadia yang semakin mengembang dan berdenyut-denyut kemerah-merahan.

Aku tekan makin kuat. Kini hampir kesemua kepala konekku terbenam di dalam cipap Kak Nadia yang masih ketat. Aku menolak lagi dan kepala konekku mula terhalang dengan selaput yang teras amat kenyal dan ketat. Aku tak tertahan lagi. Kepala torpedo mula menerobos masuk kedalam lubang nikmat dan aku tidak lagi berhenti dan terus membenam konekku sehingga bulu-buluku merapat ke bulu-bulu Kak Nadia. Kepala konekku terasa menyentuk dasar kemaluan Kak Nadia.

Aku berdayung makin laju. Aku henjut sepuas-puasnya. Konekku terasa diramas-ramas oleh dinding cipap yang ketat. Cairan licin makin banyak keluar. Aku lihat warnanya agak kemerahan. Itu tentunya darah dari dara Kak Nadia yang aku rampas. Aku terus mendayung dan mendayung tanpa menghiraukan lendiran darah yang mengalir keluar dari cipap Kak Nadia. Rentak dayunganku semakin laju menyebabkan keseluruhan badan kakak mula bergoyang disertai buah dadanya yang ranum bergoncang-goncang.

Kakak Nadia seperti bergerak-gerak tapi matanya tetap terpejam. Mungkin Kak Nadia terasa nikmat dalam mimpinya yang indah. Lima minit kemudian aku dapat merasakan kepala konekku makin mengeras dan mengembang dan terasa cairan jantanku yang kian mendidih hendak keluar. Aku terasa seperti hendak terkencing. Dan sepantas itu juga aku menarik keluar batang balakku dan berhamburanlah maniku memancut ke atas perut Kak Nadia yang mulus.

Terdengar seperti suara erangan keluar dari mulut Kak Nadia. Mungkin Kak Nadia juga menikmatinya. Aku terbaring keletihan. Selepas setengah jam tenagaku mula pulih dan dengan menggunakan kertas tisu aku membersihkan cairan pekat yang menempel di dada dan perut Kak Nadia. Aku mengenakan kembali pakaian Kak Nadia dan membaringkannya semula di atas sofa. Kak Nadia masih tertidur nyenyak dan aku tersenyum puas.

Friday, June 10, 2011

kerana Ayah

Namaku Mariani, aku adalah seorang surirumah yang berumur 31 tahun, sudah 8 tahun aku aku berkahwin dengan Roslan. Hasil dari perkahwinan, aku mempunyai 3 orang anak dan anak-anakku semuanya sudah bersekolah. Suatu malam rumahku dikunjungi oleh ayahku yang tinggal tidak jauh dari rumahku. Dia meminta untuk bermalam di rumahku semalam dua kerana telah bergaduh dengan emakku. Aku dan suamiku tidak berkeberatan membenarkan ayah bermalam dirumah kami. Suamiku juga gembira kerana dia terpaksa menghadiri mensyuarat di kuala lumpur keesokan hari selama dua hari.
"Bagus jugak ayah di sini sebab saya terpaksa ke kuala lumpur esok. Tidaklah saya risau sangat jika ayah tinggal di sini, dapat tengokkan Ani dan anak-anak Lan." Kata suamiku.
"Ye la ayah... tidaklah Ani takut sangat bila malam." Sambungku.
"Ayah tak kisah, terima kasihla sebab benarkan ayah bermalam di sini." Jawab ayah. Ayah telah berusia 68 tahun, tetapi badannya masih tegap, maklumlah orang kampung banyak amalan petuanya.
"Kenapa ayah bergaduh dengan mak?" Tanyaku.
"Entahla... mak kau asyik membebel saja, ayah pun tak faham." Jawab ayah dengan nada agak sedih.
Kesian juga aku mendengar keluhan ayah kerana aku juga tahu yang emak bersikap acuh tak acuh dalam menberikan perhatian terhadap ayah. Malam itu kami tak banyak bersembang kerana kesian melihat ayah yang kepenatan lagi pun suamiku akan berangkat ke Kuala Lumpur esok. Keesokan harinya selepas suamiku bertolak ke kuala lumpur, aku melakukan aktiviti harianku sebagai suri rumah seperti biasa. Anak-anakku pula ke sekolah, jadi tinggallah aku dan ayah di rumah. Aku melihat ayah asyik termenung, mungkin mengenangkan nasibnya. Aku merasa ayah mungkin mengalami perselisihan yang agak besar dengan emak. Malam itu aku cuba bersikap biasa dengan ayah, ketika aku menyiapkan makan malam, ayah dan anak-anakku berada di ruang tamu menonton tv. Selesai makan malam, lebih kurang pukul 10 malam anak-anakku semuanya masuk tidur kerana esok mereka bersekolah. Aku pula sibuk di dapur mengemas pingang mangkuk, ayah berada di ruang tamu dan masih termenung.
"Hai ayah... termenung aje, teringatkan mak kat rumah ke?" Tegurku memecah kesunyian.
"Ishh... takde lah Ani, kalau ayah ingatkan kat dia pun boleh dapat apa, mak kau dah tak sayang kat ayah." Dengan nada terkejut ayah menjawab.
"Eh ayah ni, tak baik cakap macam tu... mana ayah tahu mak dah tak sayang ayah lagi?" Tanyaku.
"Kalau mak masih sayang kat ayah, dia buat macam Ani ni haa... makan minum disedia, layan laki dengan baik, ni tidak asyik nak berleter je kerjanya." Jawab ayah.
"Manalah tahu... biasanya selalu tidur berdua, malam ni ayah keseorangan pulak." Tambah ku dan ayah ketawa kecil mendengarnya.
"Apa sebab ayah dan mak bergatuh, cuba bagitahu Ani." Tanyaku.
"Takde ape la Ani, masalah kecil je." Jawab ayah.
"Ani tahu ni mesti masalah besar, sebelum ni ayah tak pernah merajuk macam ni... cakapla ayah... bagitahu Ani, Ani ni kan anak ayah..." Pintaku.
"Kalau kau nak tahu sangat, baiklah... ayah ni dah hampir 6 tahun tidur berseorangan, sejak adik kau lahir sehingga sekarang, mak kau tak pernah melayan kemahuan batin ayah, tiang bendera ayah ni masih boleh menegang, kalau dah tegang mestilah perlu tempat untuk disalurkan, kat mana lagi kalau tidak kat tubuh mak kau, tapi mak kau selalu menolak bila diajak bersama, sebab itulah marah sangat." Kata ayah.
Aku agak terkejut dan sedikit malu apabila mendengar cerita dari ayah, namun aku faham sebab aku sudah berkeluarga.
"Ala ayah... mak kan dah tua, sebab tu la dia tak mahu melayan ayah." Jawabku. Walaupun ada perasaan malu untuk bercakap soal seks dengan ayah, aku terpaksa kerana aku yang memaksa ayah agar memberitahu masalahnya padaku.
"Ayah tahu, tapi ayah pun ada nafsu... takkan sekali-sekala pun tak boleh. Ayah pun tua juga... habis ayah nak buat macam mana, tak kan ayah nak cari pelacur...." Ayah berkata dengan nada geram, aku terkejut mendengar kata-kata ayah, aku tidak meyangka ayah berkata sedemikian.
"Sabarla ayah..." Aku cuba menyabarkan ayah, baru aku tahu kenapa ayah bergaduh dengan emak. Ini kerana kemaruk nafsu seks ayah yang gian untuk merasai cipap perempuan. Patutla ketika makan semua malam tadi aku perasan yang ayah asyik merenung buah dadaku yang tertonjol disebalik t-shirt nipis yang aku pakai. Sudah menjadi kebiasaanku bila dirumah, aku hanya berbaju t-shirt dan berkain batik tanpa memakai coli dan seluar dalam. Aku juga merasa kesian dengan masalah yang di hadapi ayah.
"Kau ni Ani, jangan jadi macam mak kau... jaga hati dan perasaan suami kau. penuhi keinginan suami kau seab itu memang tangugjawab seorang isteri." Kata ayah lagi.
"Ye la ayah, Ani tahu... tapi abang Lan mana nak pandang sangat Ani ni, tubuh dah gemuk. Dia tu pun asyik sibuk je, takde masa sangat kat rumah." Jawabku.
"Eh... mana ada gemuk, apa la Lan tu... kau yang cantik ni di tinggalkan kat rumah. Kalau ayah, ayah nak sentiasa di sisi isteri yang cantik macam kau ni." Kata ayah memujiku.
"Ala ayah, Ani ni mana cantik sangat... anak dah tiga, tubuh pun tak menarik lagi... tu yang abang Lan tak nak pandang kot." Aku menjadi sedikit bangga dengan pujian ayah.
"Betul Ani... kau ni masih cantik, tubuh kau masih solid dan mengiurkan lelaki memandang... macam mak kau masa muda dulu.. tapi mak kau tu perangai dia teruk sikit." Ayah memujiku lagi, aku menjadi gembira mendengar pujian dari ayah.
"Tak pe lahayah, sabar je lah, dah perangai mak macam tu... Ani nak selesaikan kerja kat dapur tu dulu, lepas tu kita sambung bercerita." Kataku sambil bangun dan terus ke dapur.
Ketika aku terbongkok-bongkok dalam keadaan menonggeng mengemas dan menyusun pinggan mangkuk, aku tak perasan yang ayah berada di belakangku. Bila aku bangun punggungku terkena bahagian hadapan tubuhnya, menyebabkan ayah hampir terjatuh. Ayah telah memegang punggungku sehingga tubuhnya rapat pada bongkah punggungku untuk mengelak dirinya dari terjatuh. Aku dapat merasakan kekerasan batang ayah menempel tepat pada lurah punggungku. Mungkin batang ayah mengeras ketika kami berbual-bual tadi atau ayah terangsang apabila melihat aku yang tertonggeng itu. Aku tak pasti tetapi aku tahu keadaan ayah yang sedang kemaruk nafsu itu akan cepat terangsang. Aku juga merasa sedkit terangsang apabila merasa batang ayah di lurah punggungku, aku sekarang cepat terangsang kerana sudah beberapa minggu suamiku tidak menyetubuhiku.
"Ayah ni... terkejut Ani..." Tegurku dan ayah mula menjarakan tubuh dari punggungku.
"Maafkan ayah Ani, ayah tak sengaja... tak perasan pulak Ani nak bangun. Ayah nak basuh tangan ni..." Jawab ayah tersenyum.
"Tu la ayah ni, nasib baik terlanggar punggung Ani, kalau terlanggar benda lain, entah apa akan terjadi." Tak sanggka kata-kata itu keluar dari mulutku. Ini mungkin kerana aku mula bernafsu, cipapku mula berdenyut-denyut kerana merasakan kekerasan batang ayah yang menempel pada lurah punggung tadi.
Namun aku tak meyangka aku boleh terangsang dengan ayahku sendiri. Mungkin sebab kerana sekarang ini aku dahagakan belaian suamiku.
"Ayah nak kopi... nanti Ani buatkan?" Cepat-cepat aku bertanya kerana aku merasa malu dengan kata-kataku tadi.
"Kopi apa..." Tanya ayah.
"Kopi tangkat ali campur madu." Kataku sambil mengambil cawan untuk membuat kopi.
"Eh tak payah susah-susahlah Ani, tapi kalau dah buat tu ayah minum aje." Kata ayah.
"Ayah ni... nah..." Aku menghulurkan air itu kepada ayah dan ayah terus meminumnya.
"Bila kena kopi tongkat ali ni selalunya tongkat ayah turut sama menegak, entahlah... sejak akhir-akhir ni malam-malam asyik bangun je tongkat ayah ni, nak pacak kat mak kau, dia tak bagi." Kata ayah lagi. Aku hanya tersenyum dan faham apa yang dimaksudkan oleh ayah, aku bertambah terangsang mendengar kata-kata ayah tapi aku hanya bersikap biasa.
"Bila dah menegak, ayah yang susah, tak lena tidur dibuatnya, nak buat macam mana, mak kau tak nak layan." Ujar ayah lagi. Aku tahu perbualan ayah mula menyentuh soal-soal seks, aku tahu yang ayah memang gian sangat nak bersetubuh. Aku juga merasa kesihan dengan nasib ayah, jika boleh aku mahu menolongnya.
"Ayah mintaklah elok-elok dengan mak, cakaplah kat mak... melayan suami tu wajib kalau tak berdosa" Kataku.
"Dah bebuih mulut ayah ni ceramah kat mak kau tu, akhirnya ayah pula dituduhnya orang tua gatal tak sedar diri. Mak kau tak tahu yang ayah ni teringin sangat nak bersetubuh" Jawab ayah. Cipapku kini mula berair kerana dari tadi dirangsang nafsu berahi.
"Ani kesian tengok ayah tapi tak tahu nak tolong macam mana, memang Ani faham sangat kalau lelaki dah terangsang tu memang tak boleh duduk diam, samalah macam abang Lan tu." Kataku lagi.
"Apa boleh buat Ani, takkan la kau ni anak ayah... kalau tak dah lama ayah peluk-peluk tubuh seksi kau." Jawab ayah membuatkan aku mula tergoda.
"Ala ayah ni... tubuh Ani ni seksi ke..." Tanyaku.
"Eh kau ni Ani... ayah tak bohong, kalau ayah dapat seminggu tak makan pun tak pe." Jawab ayah. "Sebenarnya Ani tak sampai hati nak tengok ayah macam ni, tapi Ani tak tahu nak tolong macam mana. Ani dah ngantuk ni, Ani masuk tidur dulu la ayah." Kataku sambil berlalu ke dalam bilik tidurku meninggalkan ayah.
Aku terjaga dari tidur apabila merasa ada tangan yang meramas-ramas buah dadaku, aku terkejut dan dalam kegelapan aku terus memegang tangan tersebut.
"Ani... ayah ni, maaf la Ani, ayah dah tak tahan ni bila tengok tubuh Ani yang menghairahkan ni...." Bisik ayah di telingaku.
"Ehh... ayah, terkejut Ani... apa ayah buat ni, Ani ni kan anak ayah" Jawabku.
"Tolongla Ani... kasihankan la ayah, sekali je. Ayah teringin sangat nak merasa cipap, lagipun bukannya luak apa-apa pun. Kau pun bukannya anak dara lagi, tolong la Ani... sekali ini je... boleh ye Ani" Rayu ayah.
"Tapi Ani takut la ayah..." Kataku.
"Boleh la Ani, ayah tahu kau seorang anak yang baik... kau jangan takut. Tak siapa yang tahu kalau kita tak pecahkan rahsia ni. Anggap sajalah kau membalas jasa ayah... boleh ye Ani..." Renggek ayah sambil tangannya meraba dan meramas kembali buah dadaku. Rabaan dan ramasan ayah di buah dadaku mula merangsangkan nafsuku. Aku hanya mendiamkan diri membiarkan tangan ayah terus bermain-main di dadaku. Melihat diriku diam dan membiarkannya meramas-ramas buah dadaku, ayah semakin berani. Aku dapat rasakan ayah mula mengosok-gosok permukaan cipapku yang mula basah.
"Ani... ayah dah tak tahan sangat ni, ayah nak masukkan batang ayah dalam ni ye..." Bisik ayah sambil menekan-nekan cipapku. Aku yang sudahterangsang hanya diam dan mengangguk lalu menarik tubuh ayah supaya menindihi tubuhku. Ayah naik menindihi tubuhku lalu memeluk erat tubuhku. Ayah mula menarik bajuku ke atas dan menanggalkannya, ayah juga melucutkan kain batik yang masih di tubuhku dan berbogellah aku di dalam pelukkannya. Buah dadaku diramas-ramas beberapa kali lalu ayah memanggalkan kain pelikatnya. Ayah yang tidak berbaju itu mula menganggkangkan kakiku, aku mengerang apabila terasa ayah mula mengesel-gesel kepala batangnya pada lurah cipapku yang sudah licin dengan air berahiku.
"Ayah masukkan ye..." Bisik ayah lagi. Aku hanya mendiamkan diri sambil memejam mataku menanti tusukkan batang keras ayah. Aku mengerang apabila bibir cipapku mula terbuka untuk menerima kemasukan batang ayah kedalam cipapku. Ayah mengeluh kesedapan ketika batangnya mula menguak masuk, setelah separuh batang ayah memasuki cipapku, di tariknya keluar dan ditekannya masuk kembali dengan lebih dalam sehingga keseluruh kepanjangan batang ayah tenggelam didalam rongga cipapku. Aku menjerit perlahan menahan kesenakan kerana inilah kali pertama rongga cipapku diteroka sedalam-dalamnya sehingga menyentuh pintu rahimku.
Ayah membiarkan batangnya terendam didasar cipapku, aku yang kegelian dan kesenakan itu mengemut dan mencengkam kemas batang ayah sehingga tubuhku terasa kejang dan mengeluarkan air klimaksku yang pertama. Memang besar dan panjang batang ayah kurasakan sehingga rongga cipapku terasa penuh. Ayah menggoyang-goyangkan punggungnya memusing-musingkan batangnya yang masih terendam rapat di dalam cipapku. Geselan kepala batang ayah yang menyentuh pintu rahimku dengan bulu-bulu dipangkal batangnya yang lebat itu mengosok-gosok kelentikku sambil ayah meramas dan mehisap puting buah dadaku menyebabkan aku bertambah terangsang. Tubuhku menjadi lemah, tetapi aku gagahi juga untuk menahan asakan batang ayah yang mula menghenjut cipapku dengan rentak perlahan. Batang ayah sentiasa menyentuh pintu rahimku setiap kali ditusuk hingga kedasar cipapku. Ayah menujah cipapku dalam tempoh yang agak lama dan batangnya masih gagah menikam cipapku. Aku telah pun klimaks untuk kali ke dua ketika batang ayah rancak menghenjut cipapku. Walau pun sudah klimaks dua kali, kesedapan dan kegelian masih terasa pada cipapku setiap kali batang ayah keluar masuk dari rongga cipapku.
Aku membalas tujahan batang ayah dengan memeluk kemas tubuhnya dengan mengemut kuat batangnya, kakiku disilangkan pada pinggangnya menyebabkan batang ayah tertanam rapat di dalam cipapku. Aku menahan kegelian dan kesenakan akibat tekanan kepala batang ayah yang rapat pada pintu rahim ku, dengan sekuat hati aku mengemut-ngemut cipapku mencengkam batang ayah. Ayah mula mengerang kesedapan dan memuji-muji diriku, ketika itu juga aku mula merasakan batang ayah mula bedenyut-denyut dan mengembang-ngembang. Ayah mengerang kuat ketika melepaskan pancutan air maninya yang menghangatkan rahimku, aku juga melepaskan air klimaksku yang ketiga. Aku terdampar kepenatan dan aku dapat merasakan batang ayah masih memuntahkan air maninya sehinggalah memenuhi setiap rongga cipapku. Selepas itu ayah tedampar kelesuan di atas tubuhku beberapa minit dan aku minta ayah mencabut batangnya kerana aku ingin kebilik air. Aku membuka lampu bilik dan aku agak terperanjat melihat kepanjangan batang ayah yang masih separuh keras itu. Hampir sekali ganda kepanjangan dengan batang suamiku, patutlah aku kesenakan dikerjakan ayah.
Ayah mengucapkan berbanyak-banyak terima kasih kepadaku dan memuji-muji layanan aku dan mengatakan aku sudah membalas jasanya sebagai seorang anak. Aku hanya tersenyum bangga mendengar pujian ayah.
"Kita habiskan disini ajelah ayah, lepas ni anggaplah tiada apa-apa yang berlaku di antara kita." Kataku. "Ye lah Ani, ayah pun harap macam tu, tapi kalau ayah teringin nak rasa lagi... bolehkan?" Tanya ayah. , "Lepas ni kalau teringin nak lagi, pujuklah mak." Jawabkui.
"Kalau mak tak bagi jugak, ayah mintak dengan Ani boleh sebab memang nikmat dan sedaplah kalau dapat bersetubuh dengan Ani." Tanya ayah.
"Tengokla nanti, kalau boleh Ani bagi... kerana ayah Ani sanggup." Jawabku sambil tersenyum.
"Terima kasih sayang... Anilah anak yang ayang paling sayang. Ani memang anak yang baik kerana sanggup berkorban demi ayah." Kata ayah sanbil berlalu dari bilikku. Mungkin malam esok aku akan menjadi tempat untuk memuaskan nafsu ayah lagi. Aku pun tidak tahu sampai bila aku harus memuaskan nafsu ayah namun aku tidak kisah. Kerana ayah, aku sanggup berkorban untuk menjadi anak yang berjasa.

Thursday, June 9, 2011

Ipar yang Gatal

Semasa mengikat tali pertunangan dengan kekasih ku aku sering berkunjung ke rumahnya untuk berborak-borak dan sebagainya. Tunang aku ada tiga orang kakak yang dah bersuami. Antara tiga orang tu yang paling cun ialah yang nombor 3. Namanya Gee. Dia nie tinggal berdekatan ngan rumah bakal bapak mertua aku. Walaupun dah bersuami tapi dia kelihatan masih solid kerana belum ada cahaya mata. Selain kecantikan dia juga ada kelebihan lain iaitu GATAL dan PENGGODA. (utk pengetahuan dia ni gatal dan goda kat aku sorang je) Tentu korang yang kaki stim nak tahu bagaimana aku mendapat pagar ayunya (istilah indon)

Kisah bermula apabila aku melawat tunangku. Kami makan beramai-ramai di meja makan. Kebetulan aku duduk bersebelahan dengan dia. Masa makan dia gesel kaki aku dengan kakinya. Aku terkedu. Lepas tu dia raba peha aku pulak. Aku tiba-tiba jadi kenyang.

Selepas peristiwa tu, aku semakin rajin melawat tunangku dan peluangku pun semakin bertambah. Aku semakin rapat dengan keluarga tunangku terutama sekali ngan kak iparku. Aku dan tunangku sering ke rumahnya dan bila ada peluang dia pasti akan mengerjakan aku. Geram katanya.

Aku berjaya menawannya apabila suaminya berkursus. Aku dan tunangku menemankannya untuk beberapa malam. Semasa bermalam dia ajak aku menonton video lucah cerita jepun. Aku stim habis tengok cerita tu. Pas tu dia raba burung aku yang tengah menegang. Aku terperanjat tapi tak dapat berbuat apa-apa.

Esoknya dia bagi tahu nak jumpa aku tengah malam kat stor belakang rumahnya. Tepat jam 11.30 malam setelah suasana jadi sunyi sepi aku merangkak perlahan-lahan seperti pencuri ke stor tersebut. Ternyata dia telah sedia menunggu. Kami berbual panjang. Lalu dia mencurahkan isi hatinya padaku. Dia telah jatuh cinta padaku. Walaupun aku tunangan adiknya dia sanggup menghadapi semua itu. Dia mahu aku berkahwin dengan adiknya supaya tidak ada sesiapa yang syak. walaupun selepas berkahwin dia mahu memiliki aku secara rahsia. Aku juga tidak dapat mendustai diri sendiri. Aku juga telah jatuh cinta padanya.

Dia memelukku sambil menyandarkan kepalanya di dadaku. Entah bagaimana dia boleh tiba-tiba berada di atas tubuhku. Sebelum kahwin I nak ajar you ilmu atas tempat tidur. Dia mengajar aku cara untuk berkucupan. Give me your tongue. lalu aku mengeluarkan lidahku. Dia tersenyum. Bukan begitu sayang bisiknya. lalu dia menunjukkan caranya kepadaku. Hisap menghisap lidah berlaku beberapa ketika. Dia mula bertindak ganas dengan menjilat kupingku. Kemudian berpindah ke leherku lalu turun ke dadaku. Puting susuku dijilatnya dengan kuat lalu dihisapnya. Aku mendesah. Dia turun pula ke pusatku dan bermain-main di situ. Aku kegelian tetapi terlalu enak untuk dilepaskan. Geeeee... seruku perlahan-lahan. Ya sayang balasnya.

Ada yang lebih nikmat dari ini bisiknya lagi. Dia melepaskan baju tidurnya. Tinggallah sehelai coli tipis dan seluar dalam berwarna putih yang jarang menutupi tubuhnya. Dia mengambil tanganku lalu dimasukkan ke dalam colinya. Aku dapat merasakan betapa lembut dan halusnya buah dadanya. Dia memandu tanganku ke putingnya. Aku menggosok-gosok puting susunya. Kini gilirannya pula mendesah. Aku memerhatikan bahagian bawahnya. Ada tompokan berwarna hitam dicelah-celah kelangkangnya.

Mungkin dia menyedari aku memerhatikan bahagian sulitnya lalu dia menarik tanganku ke arah tempat keramat itu. Aku mengusap-usap perlahan bahagian sulitnya itu. Dia memasukkan tangan ku ke dalam seluar dalamnya. Aku terasa ada cecair licin yanng mengalir keluar dari kemaluannya. dan aku juga merasakan demikian. Dia menyuruh aku melutut. Seluarku dibukanya dengan rakus. Apabila aku berbogel dia menangkap senjata sulitku dengan tangannya dan mengurut-urut manja. Kemudian dia membongkokkan badannya dan menghisap senjata sulitku. Aku mengerang dan mendesah berkali-kali. Dia begitu rakus menghisap dan mengulum batangku. Malah buah zakarku juga disedut-sedutnya. Dia seperti kehilangan akal. Kini 100 peratus dia dikuasai oleh nafsu.

Selesai mengerjakan aku dia pula minta dikerjakan. Dia mengajar aku bagaimana cara untuk menghisap puting susu perempuan. sambil hisap mesti jilat bisiknya. Dia berbaring di atas timbunan akhbar. Seluar dalamnya dilucutkan. Kami sama-sama berbogel. Dia menyuruh aku mencium alat sulitnya. aku menurut kehendaknya. Dia mengajar aku cara untuk mengerjakan alat sulit nya. Jilat katanya. aku menjilat. hisap katanya aku menghisap. malah lidahku ku jolokkan ke dalam lobangnya.

Kemudian dia merangkul tubuhku dengan kuat. Dia memandu batangku memasuki lobang sulitnya. Mudah sahaja. Oh aku telah menyetubuhinya. Enjut pintanya. Aku mengenjut perlahan. Laju bisiknya. aku melajukan enjutanku. Dia mula mengerang. oowww..oowww... ahhh..ahhhaa...ahhhhh. **** me... **** me.... I like it i love it. Dia kelihatan seperti orang sasau. aku meneruskan kerjaku sehingga aku sendiri seperti kehilangan arah.Geeee.. geee ...bisikku . pancutkan .. pancutkan kat dalam balasnya. Aku mencapai klimaks lebih awal daripadanya. aku cuba mengeluarkan senjata ku dari alat sulitnya namun dia melarang. aku membiarkan pedang sakti itu terendam. Beberapa minit kemudian ia menegang semula. Enjut lagi bisiknya aku mengulabgi perbuatanku seperti mulanya. beberapa minit kemudian dia pula mencapai klimaks. tubuhnya terkulai. matanya terpejam. dia kelihatan sungguh puas. setelah itu kami terus bertarung sehingga hampir subuh. Aku hampir tak dapat berdiri dibuatnya.

Keesokan harinya kami buat macam biasa seperti tak ada apa-apa yang berlaku. Beberapa bulan kemudian aku berkahwin. walaupun telah berkahwin aku sering melayan gee. Kami sering melakukan persetubuhan di dalam stor itu. aku merasa gee sungguh hebat terutama sekali di atas katil. Aku sangat respek alat sulitnya yang boleh menyedut seperti mulutnya yang munggil itu.

Merogol Menantu

Di sebuah kawasan perumahan,satu pasangan muda yang baru berkahwin telah berpindah .Mereka berdua adalah cikgu di sekolah berhampiran.Si suami ,hasyim bekerja sebagai cikgu sains dan si isteri pula ,sue adalah seorang guru kaunseling.

Suatu hari bapa hasyim datang ke rumah mereka untuk menjenguk rumah baru hasyim dan sue.Sue yang sangat terkenal dengan kesopanannya pun menyambut bapa mertuanya dengan baik.Pendek kata Pak Karim juga sgt berkenan dengan sikap dan kelakuan Sue.

Hari sabtu itu,mereka suami isteri cuti,jadi sue plan nak pergi bwk pak karim untuk berjalan2 di kawasan itu bersma suaminya.tp plan mereka tak menjadi apabila,hasyim dipanggil ke sekolah kerana terdapat masalah dengan murid kelasnya.Serious case la..

Bila dah tak jadi sue pon,inform kat pak karim,pak karim berehat kat ruang tamu,sementara sue menyediakan sarapan.

¡°pak,mari makan sarapan,¡±..pak karim pun datang.sue mcm biasa berbaju t¡¯shirt longgar dan berkain batik.Sue bergegas ke dapur,mungkin banyak kerja agaknya,pikir pak karim...

¡°Sue...oh sue¡±..pak karim memanggil sue...ish kemana pulak menantu aku nie...
Pak karim dah habis makan..nak tengok tv tapi takde pulak remotenya..ntah disimpan kat mana...

Pak karim pun mencari kelibat sue...merata dia cari,kat halaman rumah,kat atas,semua takda...

Dia pun pegi ke dapur..pintu bilik air terkuak sedikit...pak karim pun menjenguk...Sue sedang mencuci pakaian..hanya berkemban sahaja...pak karim telan air liur..tak pernah dilihat sue dalam keadaan begini,selalunya sue sgt sopan..Sue yang tak perasan pak karim ada dibelakangnya terus saja memberus baju2..Habis lencun kain batik sue menampakkan bentuk badan sue yang sgt menggiurkan...punggung sue bergerak2 dan bergetar2 semasa memberus pakaian,alur punggung sue kelihatan sgt jelas disebalik kain batik yang dipakainya...bulat,pejal,dan besar...pak karim terus memerhatikan sue...ahhh...batang konek pak karim makin keras..sesekali sue membuka ikatan kembannya untuk membetul2kan kain..berderau darah pak karim melihat alur tetek sue yang putih gebu dan montok...

Pak karim sudah tak dapat menahan gelora hatinya.sudah 9 tahun pak karim menduda dan 9 tahun jugalah dia tak merasa kemutan pepek perempuan.apatah lagi meramas tetek perempuan pun dah lama tak dilakukannya.Sue telah menaikkan kembali ghairah pak karim.Ternyata konek pak karim masih keras seperti besi.

Pak Karim terus masuk ke dalam bilik air itu dan mengunci pintu bilik air..sue terkejut beruk habis melihat pak mertuanya masuk..¡±pak,pak nak buat apa nie pak..pak keluar la pak,sue nak cuci kain¡±...Pak karim hanya senyum memandang sue..¡±pak nak buat apa nie¡±..suara sue seakan nak menangis..Kain batik yang dipakai sue memang basah lencun,habis melekap kat badannnya,,,Tetek sue yang besar memang nampak pejal dan padat.

Pak karim membuka t¡¯shirt putih yang dipakainya..badan pak karim yang berumur 57 tahun itu masih lagi tegap.Sue berundur ke belakang...Pak karim terus melucutkan kain pelekat yang dipakainya..terpacul batang konek pak karim yang sudah mengeras mcm besi,kepala kotenya besar dan hitam berkilat,batang kote pak karim agak panjang dan besar berurat2 dalam ukuran 8 inci.. Pak karim bertelanjang di depan sue sambil melancap koneknya...
Sue semakin takut..¡±pak,buat apa nie pak,sue nie menantu pak..jangan buat sue mcm nie¡±..sue terus merayu...namun pak karim dah tak ingat apa2..yang ada di pikirannya ,kote nya mesti merasa kemutan pepek sue ...

Pak karIm terus mengurut2 senjatanya yang besar ....sue pula hampir menangis,mukanya merah padam..Pak karim mendekati sue..¡±jangan pak!!¡±..Tapi pak karim terus saja mendekati sue..kain kemban sue direntap sekali..Kini sue hanya tinggal bra dan panties saja.

Sue yang malu terus membelakangkang pak karim sambil menutup mata...¡¯jangan pak..tolong la...kejap lagi abang hasyim balik¡¯....pak karim terus memeluk sue dari belakang..uh...badan sue masih basah,sejuk...rambut sue juga basah..perlahan2 tangan tua pak karim menjalar ke perut sue...sue yang tak dapat melawan kudrat pak karim hanya mampu menutup matanya..Tangan kasar pak karim terus mengomoli tetek besar sue..¡±amboi besarnya susu kamu sue...Pak takkan lepaskan..dah 9 tahun pak tak pegang tetek pompuan ..uhh sue¡±...bra sue direntap tercabut..Terjojol lah tetek ranum sue yang membuyut..besar,ranum dan pejal..puting tetek sue sudah mengeras kerana sejuk...terus tangan pak karim,menggentel2 puting tetek menantunya yang agak besar berwarna kecoklatan..sesekali,jemarinya menggentel2 puting tetek,dan dia meramas2 geram kedua2 belah tetek besar sue...uhh...dia sgt bernafsu melihat tubuh sue yang sgt2 menggiurkan..dia pasti takkan lepaskan sue kali ini...Batang konek pak karim yang tegang bergesel2 dengan punggung sue yang bulat..uh...berdenyut2 rasanya konek pak karim merasa kehangatan tubuh sue di pelukannya...

Tangan pak karim menjalar ke perut sue...dan ke pusat...kemudian perlahan2 mengusap pepek sue dari luar panties yang dipakainya...panties sue basah,taktau basah kerana ghairah atau kerana mencuci baju tadi...panas je cipap pompuan nie,pikir pak karim...¡±pak jangan kesitu pak...jgn buat sue mcm nie,,,,¡±...sue terus merayu..¡±takpe sue,pak akan sedapkan pepek kamu nie hari nie...¡±pak karim berbisik sambil menjilat leher sue...leher sue ,telinga semua habis dijilat2 pak karim penuh ghairah,sesekali dia mendengus ke telinga sue...sebelah tangannya masih menggentel2 puting tetek sue ,sebelah lagi terus meraba2 cipap sue...kaki sue dikangkangkan sedikit...makin laju ramasan tangan pak karim di cipap sue...¡±uh...sue sedikit merengek...jemari pak karim masuk di dalam panties sue mencari biji kelentit sue...jemari panas pak karim telah menyentuh biji kelentit sue...makin banyak cairan panas meleleh keluar dari pepek sue...pak karim makin seronok..sambil tangannya menguli biji kelentit sue yang makin menegmbang,pak karim terus meramas2 tetek sue penuh nafsu...¡¯pak karim dapat merasakan sue mengangkangkan lagi kakinya bagi menyedapkan lagi biji pepeknya merasa gentelan jari lelaki tua itu...

Pak karim sudah tak tertahan lagi...panties sue terus dilucutkan pak karim...melihat saja pepek sue yang licin tanpa bulu dan agak tembam menambahkan keinginannya...¡±pepek sue dah berair benar..¡±..pak karim bersuara...kote pak karim mengembang menguncup,makin panas...kalau ikutkan hati nak saja ditojah ke puki menantunya itu...tapi pak karim nak menikmati tubuh sue sepenuhnya...pak karim memusingkan tubuh sue...sue tidak melawan lagi...puting tetek sue terus dinyonyot pak karim,puas nyonyot seblah kanan,kiri pulak dinyonyot dihisap,dijilat2nya...sambil jemarinya tak berhenti memegang pepek menntunya yang tembam kemudian tangannya menjalar meramas punggung sue yang besar,sesekali batang konek pak karim menggesel2 biji kelentitnya semasa pak karim menyonyot teteknya..¡¯uhh ..sue merengek sedap...Sue makin gelisah....nafasnya makin tercungap2....sedapnya dirasakan,meleleh2 keluar air shahwatnya diperlakukan lelaki tua itu...

Pak karim tak tahan melihat pepek sue..lantas di tekapkan kepalanya dan terus menghisap pepek sue yang lencun...¡¯ughhh,sue mengerang kuat...¡±..sedap sue?¡¯ pak karim bertanya sambil terus menjilat kelentit sue...lidahnya diamainkan di keliling lobang cipap sue..sue yang duduk dijamban,meluaskan kangkangan2..terkangkang2 sue menerima jilatan pak mertuanya yang dirasakan terlalu nikmat...¡¯ahh..ahh sue terus merengek tak tahan...¡±jemari pak karim terus menguli biji kelentit sue sambil dia menjilat2 alur pepek sue..¡¯sue tak tahan pak...¡±sue bersuara...shreeetttt...sue squirt di muka pak karim...criiitt..crittt crittt...berkali2 sue squirt,memancut2 air sue di muka pak karim...pepeknya terasa pana...¡¯owhhh....¡±sue merengek lagi...makin kuat...

Pak Karim tak tahan mendengar rengekan sue yang lagi menaikkan nafsunya...di melancapkan koneknya sambik kepala koneknya menenyeh2 biji kelentit sue...
Sue terus mengangkang sambil merengek lebih kuat...


Pak karim meramas2 tetek besar sue dan terus menujah masuk batang kotenya yang besar ke dalam pepek sue...¡±uhhhhh,sue,sedapnya kamu kemut....uhh¡±..pak karim berasa sgt nikmat memasuki lubang pepek sue yang masih lagi ketat...makin laju henjutan pak karim...makin kuat kemutan sue...¡±uhh,sedapnya pak...¡±..sue kesedapan,batang kote hasyim tak sehebat kote pak mertuanya yang sgt keras,kepala kotenya juga sgt besar dan panjang...

Pak karim terus mnghenjut pepek sue sambil menghisap puting tetek sue...jari kasarnya menggentel2 bijik kelentit sue menyebabkan sue makin terkangkang luas...

Koneknya terasa begitu sedap dikemut..kemutan makin laju...pak karim dapat merasakan cipap sue squirt pada batang kotenya...uhh....pak karim hampi nak terpancut....
Dia tahan air maninya drpd keluar...¡±pak,jangan pancut dalam,tlg jangan lepas kat dlm¡±,,sue separuh merayu..dia takut termengandung anak pak karim...

¡°Kalau kamu takmau pak pancut kat dalam,hisap batang pak nie sampai terpancut dlm mulut kamu..kalau tak pak akan pancut dlm pepek kamu sue...dah 9 tahun air pak nie diperam,mesti subur ¡±...

Sue terus mengulum batang konek pak karim yang besar itu...pak karim bukan main seronok lagi...kuluman sue memang hebat..habis seluruh kotenye basah dilumuri air liur sue...telurnya juga dihisap2,ditrik ke dalam dan dijilat hingga ke lubang jubur...sue kulum lagi batang kote pak karim...kepala sue dipegangnya dan ditolak tarik untuk melajukan kuluman sue...¡±ahh..sedap sue...¡±pak karim mengeluh...walaupun hisapan sue sgt sedap namun baginya kalau nak pancut mesti dlm pepek kalau tak,tak best la...

Pak karim menarik sue lalu menghisap puting tetek sue dengan rakus,sambil meramas2 pepek sue....sue mengangkang....¡±tonggeng sue,pak nak pepek nie,¡¯sambil pak karim menepuk2 cipap sue yang licin dan tembam itu...
Sue ditonggengkan...terus pak karim menghentak masuk batang koneknya dlm pepek sue...ahhh..suee...

Pak karim makin laju dayungannya....sambil dia menggentel2 bijik kelentit sue dan meramas buah dada sue...pak karim terus menghenjut dengan laju....sue sekali lagi squirt,meleleh2 air cipap sue...konek pak karim makin membengkak,..kembang kuncup.berdenyut2 rasanya....ah,rasa mcm nak terkencing.....creeettt criiiitt criittt....pak karim memancutkan air maninya di dalam pepek sue......¡¯ahhh sueeee¡¯.....!!

Pak karim sudah lega...punggung sue ditepuk2nya...Sue terus keluar dari bilik air dan berlari ke biliknya...


Guru Tuisyen

Aku seorang guru sekolah rendah di KL. Boleh dikatakan aku seorang guru yang baik, menurut para ibu bapa yang menyekolahkan anak mereka di sekolah aku mengajar. Guru Besar sendiri memuji kaedah pengajaranku. Maklumat ini aku perolehi daripada guru-guru lain yang rapat dengan Guru Besar. Oleh yang demikian, ramailah ibu bapa yang menawarkan aku untuk mengajar anak mereka secara peribadi di rumah mereka.

Tuisyen, bukanlah sesuatu yang baru padaku. Sebelum ini pun, dah banyak rumah aku pergi untuk tuisyenkan anak mereka. Aku dibayar mengikut jam.

Dalam banyak-banyak rumah yang aku pergi, aku suka pergi ke rumah seorang muurid aku yang terletak kira-kira 2 km dari rumahku. Dia murid tahun 2, berbangsa Cina. Bila giliran aku ke rumahnya (dua kali seminggu), aku cukup seronok, kerana ibunya seorang yang cantik. Aku memanggilnya Mrs. Chin. Umurnya lingkungan awal 30-an dan tidak berkerja. Suaminya seorang arkitek yang berjaya. Semasa aku mengajar anaknya, dia akan masuk ke bilik. Memang aku tak suka diganggu ketika sedang mengajar. Aku tak boleh ada orang tengok, ganggu konsentrasi. Dekat nak habis waktu, lebih kurang 15 minit sebelum tamat, dia akan keluar duduk di sofa. Apabila aku habis mengajar, anaknya akan masuk ke bilik dan menyambung kerja sekolah, sementara aku berbual dengannya. Dari situlah aku tahu serba sedikit tentang latar belakangnya.

Buat pengetahuan semua, aku pergi tuisyen rumahnya waktu malam, pukul 8.00 hingga 9.30. Kadangkala suaminya pun ada, kalau dia balik awal. Perhubungan aku dengan mereka boleh dikatakan baik. Mreka suami isteri sangat sporting. Bila time raya Cina, aku diberinya angpau.

Mrs. Chin sewaktu dirumah gemar memakai seluar pendek dan T-Shirt sahaja. Ini membuatkan bentuk tubuhnya yang montok itu terserlah. Aku kadangkala mencuri pandang kepada keayuan wajah dan tubuhnya itu, hingga kemaluan aku menegang. Aku sering berangan dapat beromen dengannya.
Rambutnya yang panjang dan lurus, kulitnya yang putih, gebu dan bersih, dan tubuhnya yang montok serta pinggangnya yang ramping itu membuatkan aku tak senang duduk. Sebab itulah aku suka pergi ke rumahnya. Walaupun telah mempunyai seorang anak yang berusia 8 tahun, badannay tetap cantik, macam anak dara. Mrs. Chin pandai menjaga tubuh badannya.


Ada sekali tu, Mrs. Chin memakai seluar yang sangat pendek dan T-Shirt hanging yang ketat, nampak perut dan pusatnya. Hari tu aku betul-betul stim, tak boleh nak konsentret mengajar sebab mata asyik melirik ke arah tubuh badannya sahaja. Balik, aku terus melancap, berangan making love dengannya.


Hari berganti hari, sudah hampir 9 bulan aku mengajar anaknya. Keputusan yang diperolehinya memang baik. Aku bangga. Mrs. Chin juga bangga dan mengucapkan terima kasih kepadaku. Suaminya selalu berbual hal-hal pembinaan denganku, sesuai dengan kerjayanya sebagai arkitek. Aku layan aje le, bukannya tahu sangat. Tapi, cikgu mesti pandai cakap.

Selepas peperiksaan akhir, aku turut ditawarkan mengajar anak mereka lagi, sebagai persediaan tahun hadapan. Aku setuju. Ada sebabnya. Maka, mengajarlah aku sehingga habis sesi persekolahan.

Minggu ini minggu last, lepas tu cuti panjang. Malam tu seperti biasa aku pergi ke rumah mereka buat kali terakhir sebelum cuti. Suaminya ada bersama. Selepas habis mengajar, aku dihidangkan air. Mrs. Chin dan suaminya juga duduk bersama berbual.


???¡äCikgu???? sapa suami Mrs. Chin memulakan perbualan.

???¡äYes???? jawabku ringkas menantikan kata-katanya.

???¡äNext week I mesti pergi Penang. Ada projek???? sambungnya.

???¡äWah, baguslah???? jawabku semula.

???¡äBut the problem is, I must go there one week????

???¡äThen, What the problem you got???? jawabku semula.

???¡äNobody will be here to take care of my family????

???¡äYou can call your saudara????

???¡äI did, but they cannot help. They have a lot of work to do???? balasnya dengan wajah yang agak kesal.

???¡äI hope you can help me???? sambungnya.
???¡äTolong !!???? aku terkejut dengan permintaan itu. ???¡äHow????

???¡äI nak you tolong stay here at night????

???¡äHaaa !!!???? tersentak aku dengan permintaannya. ???¡äBut next week cuti, I nak balik kampung????

???¡äJust one week, please????

???¡äCikgu, you cuma datang malam, sleep here. I got room for you. Then pagi, you can go anywhere you one???? Mrs. Chin menyambung setelah lama mendiamkan diri membiarkan suaminya sahaja yang bercakap.

???¡äYou know, I tak ada sesiapa yang boleh I harap. This area is not good, it??a€ s must be a man in the house at night. Nanti I pergi, tinggal my wifw and my daughter only????

???¡äPlese cikgu, please think about it???? sambung Mrs. Chin apabila melihat aku hanya mendiamkan diri.

???¡äI??a€ ll pay you???? kata suaminya.

???¡äIt??a€ s not about money???? balasku.

???¡äThen ?????

???¡äBila you pergi ????? soal aku.

???¡äThis Sunday, and I??a€ ll be home next Saturday???? jawabnya penuh ceria. Mungkin menyangka aku akan bersetuju.

???¡äO.K.lah???? sambungku. ???¡äBut just one week????

???¡äO.K??? O.K??? .???? balas mereka serentak dengan senyuman.

???¡äThanks???? sambung Mrs. Chin sambil tersenyum ke arahku. Aku buat selamba aje sambil meneguk air yang terhidang.

???¡äThis Sunday night I datang???? kataku sambil bangun hendak balik.

???¡äO.K. I will prepair your room???? balas Mrs. Chin sambil mengiringi aku ke muka pintu.

???¡äI balik dulu????

???¡äThanks cikgu???? suaminya berkata sambil berjabat tangan denganku. ???¡äThank you very much????

Aku pun balik ke rumah. Dalam perjalanan, aku rasa menyesal juga bersetuju dan terpaksa balik lewat seminggu ke kampung. Apa aku nak bagitau mak aku nanti.

Malam itu, aku telefon kampung, bagitau yang aku balik lewat sedikit sebab ada kursus. Diorang tak kisah.

Hari ini hari Jumaat, last day sekolah. Aku tak boleh balik lagi. Lusa aku kena ke rumah Mrs. Chin menemani mereka dua beranak. Kawan-kawan serumahku dah pun pulang ke kampung halaman masing-masing. Tinggal aku seorang diri, boring.

Malam Ahad aku akan tidur di rumah Mrs. Chin. Timbul niat jahat aku untuk mengendap Mrs. Chin mandi ke, tidur ke. Inilah juga peluang aku untuk menatap tubuhnya yang seksi itu semahunya. Kalau masa kau mengajar, aku kurang berpeluang, malam aku tidur di sana, aku akan gunakan peluang ini. Harap-harap dapatlah tengok Mrs. Chin mandi, ataupun sekurang-kurangnya berkemban keluar dari bilik air??? ???

Aku tidur dalam keadaan stim malam tu ??? ??? ..


Jam menunjukkan pukul 10.30 malam, aku tiba di perkarangan rumah Mrs. Chin dengan motosikalku. Suasana agak sunyi, hanya sahutan anjing sesekali memecah kesunyian. Kawasan rumahnya agak terpencil, hadapan blok rumah teres dua tingkat rumahnya itu, terdapat belukar, mungkin belum dimajukan lagi agaknya. Rumahnya ke hujung sekali, corner lot. Sebelahnya, tak ada apa lagi, hanya belukar. Patutlah beria-ia sangat Mrs. Chin dan suaminya meminta aku menemani mereka dua beranak.

Aku masuk, lalu aku kuncikan semula pintu pagar itu. Aku telah diberitahu supaya mengunci semula jika sampai sewaktu aku menelefon Mrs. Chin memberitahu yang aku akan datang agak lewat sedikit.

Selesai mengunci pagar dan motosikal, aku pun mengetuk pintu rumahnya. Diam. Tak ada jawapan, aku ketuk lagi berulang kali, masih senyap. Hatiku mulai bimbang, jika ada sesuatu yang terjadi kepada mereka berdua di dalam. Aku ketuk lagi, kali ini agak kuat.

???¡äComing !!???? aku dengar suara Mrs. Chin menyahut.

Kemudian, pintu pun dibuka, ku lihat Mrs. Chin hanya berkemban tuala sahaja. Maka ternampaklah oleh aku pangkal buah dadanya yang putih bersih itu semasa dia tunduk membuka mangga kunci.. Dengan hanya berkemban, aku mengerling juga ke pangkal pahanya yang gebu. Kemaluan aku menegang, nasib baik baju aku labuh.

???¡äPlease coming???? katanya. Aku pun masuk dan sewaktu melintasinya, haruman wangian sabun masih melekat di tubuhnya, aku menoleh semula ke belakang, Mrs. Chin sedang menguncikan semula pintu. Aku lihat tubuhnya dari arah belakang, wow, punggungnya yang montok, lebar dan pejal itu sekali lagi membangkitkan nafsu aku. Pinggangnya yang ramping serta bentuk tubuhnya yang menggiurkan tidak menunjukkan yang dia sudah pun mempunyai seorang anak yang berusia 8 tahun.


???¡äSorry, make you waiting???? katanya sambil berlalu. ???¡äI mandi tadi????

???¡äIt??a€ s OK???? balasku.

???¡äDuduklah, I nak salin baju???? sambungnya sambil menuju ke tingkat atas. Mataku meleret ke arahnya hingga hilang dari pandangan. Aku pun duduk di sofa, sambil membelek-belek majalah yang ada di situ.

Tak lama kemudian, Mrs. Chin pun turun, lalu terus ke dapur. Seketika, dia kembali semua ke ruang tamu dengan dua cawan air di tangannya. Mrs. Chin mengenakan pakaian tidur warna pink yang agak jarang, hingga menampakkan bayangan seluar dalam dan colinya. Semasa dia tunduk meletakkan air atas meja, aku sempat mengerling ke arah buah dadanya, kelihatan pangkal buah dadanya yang dibaluti coli berwarna hijau muda. Sekali lagi, kemaluan aku mengganas.

???¡äJemput minum???? katanya sambil duduk berhadapan aku.

???¡äThanks???? aku menjawab sambil mengambil air teh yang terhidang itu.

???¡äThanks, because you sudi datang???? Mrs. Chin memulakan perbualan.

???¡äI tak kisah, lagi pun memang I ada kerja. Mana Cindy???? tanyaku melihatkan kelibat anak tunggal itu tidak kelihatan.

???¡äOhh??? . dia dah tidur????

???¡äAwalnya????

???¡äMemang dia tidur awal, pukul 10.00 mesti I suruh dia masuk tidur????

???¡äOooo ??? . like that????

Kami terus berbual, dari situlah aku tahu serba sedikit tentang keluarga ini. Sewaktu berbual, aku tidak jemu melihat keayuan wajahnya, matanya tak sepet macam Cina lain. Kulitnya putih dengan rambut paras belakang yang ikal mayang, tambah pula dengan bentuk tubuhnya yang ramping, montok itu membuatkan aku rasa ingin memeluknya. Wangian tubuhnya memenuhi ruang tamu yang agak dingin itu.

???¡äHow old are you???? tanyanya selepas sekian lama.

???¡ä25????, jawabku ringkas.

???¡äBila nak kahwin?????

???¡äTak tau lah. muda lagi????

???¡äJangan tunggu lama????

???¡äLelaki OK. You dulu kahwin muda juga kan?????

???¡äHmmm ??? .????

Aku terus diam, tak ada idea lagi. Dia pun begitu. Aku buat-buat baca majalah sambil sesekali ekor mata menjamah tubuhnya.

???¡äLet me show you your room????, katanya sambil bangun berlalu ke tingkat atas. Aku pun follow aje le.

Dari belakang, aku memerhatikan lenggok punggungnya menaiki tangga. Rasa nak aje aku raba punggung tu, tapi apakan daya. Di tingkat atas, terdapat tiga bilik. Bilik depan, master room, bilik Mrs. Chin dan suaminya. Bilik tengah, Cindy.

???¡äHere??a€ s your room???? katanya sambil menolakkan daun pintu bilik belakang. Kemas, dengan katil dan almari yang tersedia rapi. ???¡äI hope you like it????

???¡äYes, thank you???? balasku.

???¡äI nak tidur dulu, kalau cikgu nak tengok TV, you know how to do it. VCD pun ada. Make your self at home???? jelasnya sambil meninggalkan aku.

???¡äOK thanks, I memang tidur lambat???? balasku.

Dia ke biliknya, aku turun semula ke ruang tamu menonton TV. Sambil tu aku membelek majalah yang ada di situ.

Mata semakin mengantuk, kulihat jam menunjukkan pukul 2.30 pagi. Aku off kan TV lalu ke tingkat atas. Apabila melintasi bilik Mrs. Chin, aku dapati pintunya tidak bertutup rapat. Timbul niat di hati ku untuk melihat dia tidur. Perlahan-lahan aku tolakkan pintu, lalu masuk ke dalam biliknya. Mrs. Chin sedang nyenyak tidur, mengiring ke arahku.

Aku menatapi ke seluruh tubuhnya yang terkujur lena itu. Kainnya terselak sedikit, menampakkan pangkal pahanya yang gebu. Dadanya naik turun menghembus udara, colinya dah ditanggalkan. Aku tatap sepuasnya, sambil mengusap kemaluan aku di hadapannya. Dia bukannya nampak. Aku rapatkan mukaku ke arah wajahnya, wangian kulit dan rambutnya membuatkan aku terasa hendak mencium pipi yang gebu itu. Agak lama aku buat begitu, terasa hendak diterkam sahaja wanita Cina itu. Kemudian, aku keluar lalu tutupkan pintu biliknya. Aku masuk ke bilik lalu tidur, sebelum tidur aku berkhayalkan peristiwa tadi??? ??? .

Di bilik Mrs. Chin, rupa-rupanya dia sedar apabila aku masuk ke biliknya. Dia hanya berpura-pura lena. Perlakuan aku mengusap kemaluan dan memerhatinya tidur, diketahuinya, Mrs. Chin tersenyum sendirian??? ??? .

Sedang aku dibuai mimpi, pintu bilikku diketuk. Kedengaran suara Mrs. Chin menyuruh aku bangun, rupa-rupa dah pagi. Aku bangun, basuh muka dan turun. Kelihatan Mrs. Chin menunggu aku dengan dua cawan teh di atas meja. Dia masih lagi berpakaian tidur. Aku minum lalu meminta diri untuk pulang. Di rumah aku sambung tidur dan meneruskan aktiviti aku sendirian, rakan serumahku telah pun pulang ke kampung.

Begitulah hari-hari seterusnya aku menemani Mrs. Chin dan Cindy. Aku sampai malam, aku balik pagi. Malam berikutnya kena datang lagi??? .


Malam kedua. Seperti biasa, aku akan tutup dan kunci pintu pagar rumahnya. Apabila pintu dibuka, Mrs. Chin sudah kemas berpakaian tidur, tetapi masih harum bau perfumenya. Setelah itu, aku dipersilakan minum sambil kami berbual kosong sehingga mata mengantuk.

Aku sempat bertanya mengapa saudara maranya enggan menemani mereka. Mrs. Chin menjelaskan bahawa mereka terlalu sibuk dengan urusan dan saudara sebelah suaminya tidak begitu menyukainya. Aku hanya menganggukkan kepala sahaja tanpa ingin mengetahui dengan lebih lanjut.

???¡äCikgu, I nak masuk tidur dulu???? katanya sambil melihat jam dinding yang menunjukkan pukul 11.30 malam.

???¡äOK???? balas ku ringkas.

Mrs. Chin berlalu meninggalkan aku keseorangan di ruang tamu. Aku memerhatikan pergerakannya yang menghairahkan itu hingga hilang dari pandangan.

???¡äMalam ini aku nak intai dia lagi, kalau boleh nak pegang sikit????, tekad hatiku.

Aku teruskan menonton. Seorang. Sunyi. Tiba-tiba Mrs. Chin turun dan terus ke dapur. Ketika itu jam menunjukkan pukul 12.30 malam. ???¡äMungkin dahaga kut???? kata hatiku.

Tak lama kemudian, Mrs. Chin kembali dan terus meniti anak tangga. Tiba-tiba ??? ???

???¡äAuchhhh !!!! ??? ??? . Arrrgghhhh !!!!!???? terdengar jeritan Mrs. Chin di tangga.

Aku meluru dan dapati dia tercelapuk di atas tangga sambil tangan memegang pergelangan kaki kirinya. Mukanya berkerut menahan kesakitan.

???¡äWhy? What happened ????? tanyaku seraya duduk di hadapannya.

???¡äI tergelincir????

???¡äSakit mana????? tanyaku. Dia menunjukkan ke arah pergelangan kaki kirinya.

???¡äLet me see???? balasku sambil memegang dan memicit-micit pergelangan kaki mencari kawasan sakit. Dengan pengetahuan aku semasa dalam Pengakap, aku boleh serba sedikit merawat kes macam ni.

Aku terus memicit dan mengurut kawasan pergelangan itu, sesekali dia menjerit kecil kerana kesakitan. Aku urutkannya hingga kurang sedikit kesakitan itu. Bukan tergeliat, cuma tersalah langkah saja.

???¡äBoleh jalan????? aku tanya.

Mrs. Chin tak menjawab, dia terus bangun, cuba untuk berdiri. Tetapi dia terduduk kembali.

???¡äTak boleh???? jawabnya mengerutkan muka.

???¡äLet me help you. I will take you up stairs???? balasku terus berdiri.

Mrs. Chin setuju. Dia memegang leherku dengan tangan kirinya. Aku memapahnya naik sambil tangan kananku melengkar pinggangnya. Aku memapahnya perlahan-lahan. Semasa itu, aku sempat memegang bahagian belakangnya dan aku dapati dia tak pakai coli. Aku teruskan langkah, tiba-tiba kakinya tersalah lagi. Dia hampir terjatuh. Aku segera menyambut dengan melengkar kedua-dua tanganku di pinggangnya. Mrs. Chin juga turut bergantung di leher dan bahuku dengan kedua-dua tangannya. Kami hampir berpelukan, tapi tak rapat. Ketika itu, aku dapati Mrs. Chin tak pakai seluar dalam juga. ???¡äMungkin tidur dia tak pakai kut???? kata hatiku.

Aku melambatkan langkah agar dapat memegang melengkari pinggangnya lebih lama. Dia macam tak kisah aje. Sampai di biliknya, aku masuk dan tutup semula pintu. Aku dudukkan Mrs. Chin dengan bersandarkan bantal. Kakinya kuunjurkan.

???¡äBiar saya urut sikit???? pintaku sambil tangan dah pun ada kat pergelangan kakinya. Dia hanya menggangukkan kepala. Aku terus memicit dan mengurut dengan perlahan. Aku alurkan urutan dari atas ke bawah, hingga ke jari kakinya. Agak lama aku mengurut sekitar kawasan sakit tu.

???¡äSakit lagi tak?????

???¡äKurang sikit????

Aku terus mengurut. Aku semakin berani. Aku urutkan betisnya ke bawah. Dia tak membantah. Sesekali wajahnya berkerut menahan sakit. Aku teruskan mengurut, kini kainnya aku selakkan sedikit. Aku urutkan lututnya ke bawah. Kemaluan aku dah naik. First time pegang kaki perempuan. Aku tengok Mrs. Chin diam aje. Aku semakin stim. Aku masukkan jari aku ke dalam kainnya. Aku lurutkan dari paha hingga ke jarinya. Mrs. Chin hanya mendesis kegelian bila aku perlakukan begitu. Tak nampakpun tanda bantahan di wajahnya. Kini, aku bukan mengurut, tapi meraba. Aku terus raba dan usap pahanya hingga ke bawah, kedua-dua belah sekali aku buat. Matanya kelihatan terpejam, sesekali mendesis mengerang dengan manja. Aku meraba semahunya, peluang macam ni bukan datang selalu.

???¡äPandai you urut ya???? sapanya sambil tersenyum. Aku terkejut, serentak dengan itu, aku melepaskan tanganku dari pahanya.

???¡äYou urutkan bahu I???? pintanya. Lega hatiku. Aku ingat dia nak marah, rupa-rupanya nak aku urutkan badannya pulak. Mrs. Chin bangun duduk dan membelakangkan aku.

Aku tekapkan kedua tapak tanganku di bahunya, aku picit lembut. Aku picit dan urutkan sekitar bahunya dengan perlahan. Sesekali aku picit-picitkan pangkal lehernya lalu aku leretkan hingga ke bahu.

???¡äMmmmm ??? .. mmmmm ??? ??? ???? suara rintihan Mrs. Chin lembut kedengaran.

Aku terus mengurut, hingga ke bahagian belakang badannya. Aku alurkan jari aku ke tengah belakangnya. Mrs. Chin merintih manja. Sesekali aku halakan tanganku ke bwah ketiaknya hingga ke pangkal buah dadanya. Selepas itu, aku urutkan semula sekitar bahu dan lehernya.

Rambutnya yang ikal itu aku belai serta lehernya aku usapkan dengan lembut. Haruman badannya menusuk hidung , membangkit nafsuku.

???¡äAhhh ??? .. mmmmmm ??? .????

Kemaluan aku dah mencanak. Aku semakin stim. Batangku aku halakan ke badannya, menusuk-nusuk belakangnya. Aku tahu dia tahu, tapi lantaklah. Aku dah tak tahan lagi dah. Aku cuba halakan tanganku ke pangkal buah dadanya melalui atas. Sambil aku memicit-micit bahunya, aku turun sedikit hingga ke pangkal buah dada. Dari atas jelas kelihatan bayangan buah dada dalam baju tidurnya yang agak jarang itu.

Aku larikan semula tanganku ke bahu. Kemudian turun lagi memegang buah dadanya. Sentuh sahaja sedikit, aku terus larikan ke bahu. Aku dapati Mrs. Chin tak membantah bila aku menyentuh buah dadanya. Aku try lagi. Aku sentuh lagi, kali ini agak lama. Masih tidak menunjukkan apa-apa respon negatif. Hanya kedengaran suara desisan manjanya sahaja bila diperlakukan sedemikian.

Aku cuba lagi. Aku pegang dan ramas buah dadanya dengan lembut. Hujung jari ku menggentel-gentel putingnya.

???¡äHei ! janganlah???? larangnya, tapi suaranya tidak begitu kuat. Tidak bersungguh. Aku terus menarik tanganku dari dalam bajunya. ???¡äYou urutkan my whole body???? pintanya sambil meniarapkan badan. Tangannya diletakkan di bawah kepalanya, lapik.

Sekujur tubuh yang seksi meniarap di hadapan ku. Kemaluan aku mencanak lagi. Dengan pakaian tidur yang agak jarang itu, manampakkan seluruh bentuk tubuhnya yang menggiurkan. Punggungnya yang montok, pinggangnya yang ramping dengan kulitnya yang cerah membuatkan nafsu aku bangkit.

Tanpa melengahkan masa, aku letakkan kedua tapak tanganku di bahunya. Lalu aku usap, aku lurutkan ke bawah. Bahagian belakang badannya kuusap dan kugosok lembut. Pinggangnya aku pegang sepuasnya, sambil aku memicit perlahan. Mrs. Chin meliuk kegelian sambil mendesis lembut. Kekadang tangan aku liar menjalar hingga ke punggung montoknya, aku meraba dengan sekali lalu saja, tapi Mrs. Chin tidak menunjukkan tanda marah. Kali ini aku terus meramas punggungnya yang dibaluti pakaian tidur, tetapi terasa kekenyalannya kerana dia tak pakai seluar dalam, setelah aku melurut dari bahunya. Sedap meramas punggung wanita ini.

Setelah agak lama aku menggosok dan meraba badannya, aku cuba untuk menarik pakaian tidurnya ke bawah. Perlahan-lahan sambil menggosok, aku tarik baju tidurnya ke bawah. Tiada bantahan., malah Mrs. Chin meluruskan tangannya agar mudah baju itu ditarik. Apa lagi, aku pun meleraikan hingga ke punggung. Terdedahlah bahagian belakangnya yang putih yang gebu itu. Sekali lagi tapak tangan aku menjalar ke seluruh bahagian belakangnya. Suara rintihan wanita Cina itu semakin galak.

???¡äAhh ??? .. mmmm ??? .. mmmmm??? ..????

Aku terus meraba badannya, hingga ke punggung aku ramas dengan lembut. Kadang-kala jari-jari aku terbabas masuk ke dalam pakaian tidurnya, terasa akan kegebuan dan kemontokan punggungnya apabila aku buat begitu. Rintihan dan desisan manjanya itu membuatkan aku semakin berani, aku terus lucutkan pakaian tidurnya ke kaki perlahan-lahan. Tetap tiada bantahan, punggungnya di angkatkan sedikit agar mudah bagi aku melucutkan pakaiannya. Aku tarik dan terus lucutkan, pakaian itu aku lemparkan ke sisi katil. Wah, sekujur tubuh tanpa seurat benang kini tertiarap di hadapanku. Jelas kelihatan bentuk tubuhnya yang menjadi igauan ku yang cantik itu. Aku lihat mata Mrs. Chin terpejam, mungkin menanti tidakan selanjutnya dariku. Belum pernah aku melihat wanita bertelanjang secara live. Inilah kali pertama, dapat pegang pulak tu. Best nye.


Badannya yang gebu itu aku raba dan gosok dengan perlahan atas ke bawah hingga melewati pinggangnya. Punggungnya yang tidak dibaluti itu aku ramas dengan lembut. Aku picit-picit, aku ramas-ramas ke seluruh tubuh yang bertelanjang itu. Kemaluan aku dah menegak. Aku tak tahan lagi, aku terus buka baju. Sambil aku meraba dan menggosok seluruh tubuhnya, aku cuba mendekatkan mulutku ke badannya, aku dapat menghidu haruman tubuhnya. Perlahan-lahan bibirku mencecah badannya. Kukucup dengan lembut. Mrs. Chin mendesis lembut. Aku kucup lagi, dan terus aku melarikan ciuman ke seluruh belakangnya. Kadang-kala aku jilat sedikit. Aku bawa mulutku hingga ke punggung. Punggung itu aku cium dan aku kucup, sambil tangan meneruskan rabaan, suara rintihannya makin jelas.

Apabila aku hendak mencium lurah celahan kangkangnya, tiba-tiba Mrs. Chin bangun duduk dan menjuntaikan kakinya ke birai katil. Aku terpaksa bangun dan berdiri di atas carpet. Mrs. Chin kini duduk mengadap aku dengan tubuh yang bertelanjang memerhatikan aku yang tunduk berdiri diahadapannya sambil menekapkan tapak tangan di kemaluan yang menegang. Aku dapat melihat tubuhnya dari arah depan, teteknya yang pejal itu, aku lihat akan putingnya yang menegang. Putih, halus, mulus dan cantik sungguh badannya.

Sedang aku mengelamun, tiba-tiba tangan kanannya memegang kemaluanku. Aku tersentak dan terus terundur setapak ke belakang. Mrs. Chin menarik seluar track aku rapat kepadanya. Sekali lagu kemaluan aku di pegang, aku tak dapat lari lagi. Mrs. Chin menggenggam batangku dan menggosok dengan lembut. Aku semakin terangsang. Perlahan-lahan dia menarik seluarku ke bawah, aku membiarkan sahaja seluarku dilondehkan. Aku kni berseluar dalam sahaja, hujung kemaluanku tampak basah sedikit. Dia terus mengusap batangku. Sambil tersenyum, dia melucutkan seliuar dalamku, dan mencanaklah batang kemaluanku dihadapannya. Dia hanya memerhatikan sahaja.

Terasa kelembutan jari jemarinya mengusap dan membelai batang kemaluanku. Diusap dan dilurutnya atas dan bawah. Belum pernah aku merasainya, selalunya aku sendiri yang mengusap batang sendiri, tapi ini orang lain yang buatkan, perempuan pulak tu. Terasa nak tercabut batang kemaluanku diperlakukan sedemikian. Aku hanya mendesis geli sambil mendongakkan kepala menahan kesedapan yang belum pernah aku rasa.

Tiba-tiba, aku terasa kehangatan dan basah di batang kemaluanku. Aku tunduk dan dapati batang kemaluanku ada dalam mulut Mrs. Chin. Dia mengulum batangku dan memainkan dengan lidahnya, aku terasa geli dan nak terpancut. Aku cuba kawal diriku agar tak terpancut. Mrs. Chin menghisap batangku semahu-mahunya.

Mrs. Chin menghisap kemaluan cikgu

???¡äAhhh??? ??? .mmmmm??? ??? ..???? aku mengerang kesedapan.

Sampai ke pangkal dia kulum, sambil matanya terpejam, hanya kadang-kala membuka apabila dia memandang ke arahku. Aku meramas rambutnya dan tolong menjolok ke dalam mulutnya. Terasa hujung kemaluanku berlaga dengan anak tekaknya apabila aku menjolokkan sedalam-dalamnya. Habis batangku dijilatnya.

Batangku diperlakukan seperti aiskrim, dijilatkan penuh rakus. Telur akupun diramas lembut sambil menjilat batang kemaluanku. Selepas itu, dia melancapkan kemaluanku manakala telurku dikulum dan dijilat. Aku macam nak meletup masa tu, sedap tak terkata, hanya suara aku yang mengerang keenakan.

Kemudian, Mrs. Chin berhenti. Dia bangun dan berdiri menghadap aku, kami berhadapan. Terasa bahang kehangatan tubuh kami di bilik itu. Aku memerhatikannya atas bawah sambil tersenyum, dia juga demikian. Mata kami bertentang, tiada kata-kata yang keluar, hanya renungan penuh makna dilemparkan.

Aku rapatkan badanku ke arahnya, sambil kedua tanganku melengkar pinggangnya. Aku rangkul dan tarik rapat ke tubuhku. Mrs. Chin juga memeluk leher dan badanku. Kami semakin rapat, dan aku terus memeluknya. Terdengar suara mendesis kami berdua.
Aku rangkul penuh kasih sayang dengan tangan kami meraba ke seluruh bahagian belakang badan. Aku eratkan pelukan, kemaluanku menusuk-nusuk perutnya. Aku pegang punggungnya dan tolakkan serapat-rapat ke arah tubuhku. Aku rasa sungguh bahagia, pertama kali dapat melakukan ini, dengan seorang wanita Cina yang cantik dan menawan, yang sememangnya menjadi khayalanku.

Kami bertautan agak lama. Lehernya aku cium, aku kucup. Begitu juga dengan Mrs. Chin, dia juga memberikan kerjasama dalam pelukan ini, leherku dikucupnya juga. Kami saling mendesis keenakan berselang seli sambil meneruskan pelukan dan rabaan ke seluruh badan.

Kami berpandangan, mata bertentang, bibir semakin rapat, dan rapat. Bercantumlah bibir aku dengan bibir wanita itu. Mrs. Chin bijak dalam mencium mulut. Dialah yang menjulurkan lidahnya ke dalam mulutku. Seperti berpengalaman, aku terus menghisap lidahnya. Lidah aku juga hisap dengan lembut apabila aku menjulurkan ke dalam mulutnya. Kami saling berkucupan mesra, diiringi bunyi yang memberahikan. Sambil berkucupan, pelukan makin rapat. Mrs. Chin terpaksan menjengketkan kakinya sedikit apabila aku menyedut dengan kuat lidahnya diikuti dengan tautan yang erat.

Perlahan-lahan, aku membaringkan Mrs. Chin ke atas katil. Tangannya masih dilengkarkan di bahuku. Kami masih berkucupan. Aku menindih Mrs. Chin sambil meneruskan pelukan. Ciumanku, aku larikan ke lehernya, kemudian membawa mulutku hingga ke buah dadanya. Aku hisap putting teteknya, bersilih ganti, kiri dan kanan. Mrs. Chin menggeliat keenakan bila diperlakukan begitu. Aku hisap semahunya, dengan rintihan Mrs. Chin mengiringi tindakan aku.

Aku terus mencium, kini bahagian pusatnya aku jilat. Aku turun lagi, hingga ke pangkal kemaluannya. Kemudian, aku berhenti, aku lihat kemaluannya, agak merah, dihiasi dengan bulu-bulu halus yang tersusun rapi. Kelihatan kelentitnya yang merah bergerak-gerak perlahan. Di lurah cipapnya, kelihatan basah, berair. Kali pertama aku dapat melihat cipap dari dekat, aku stim, terus aku hulurkan jari aku ke kemaluannya. Aku usap dengan lembut bibir kemaluannya. Mrs. Chin mengerang enak sambil menggerak-gerakkan punggungnya. Aku mainkan kemaluannya, kelentitnya aku gentel, dan terangkat punggungnya menahan kesedapan itu.

Perlahan-lahan, aku dekatkan mulutku ke bibir kemaluannya. Baunya agak kurang menyenangkan. Tapi, nafsu dah menguasai diri, maka aku pun terus rapatkan mulutku


hingga kena bibir kemaluannya. Aku cium, aku kucup dengan lembut. Mrs. Chin meliuk sambil tangannya meramas-ramas rambutku. Aku jelirkan lidah dan terus menjilat bibir
kemaluannya. Basah lidahku bertemu air mazinya. Aku tak kira, aku jilat lagi.


Kelentitnya aku mainkan dengan lidah, berulang-kali, tiba-tiba tubuh Mrs. Chin mengejang dan habis basah lidah dan bibirku.

???¡äAhhhhhh ??? ??? .. hhhhhhhhhh ??? ??? ??? ??? ????

Rupa-rupanya Mrs. Chin dah klimaks. Aku berhenti menjilat dan lapkan bibirku dengan kain cadar katilnya. Aku main dengan jari di cipapnya. Aku jolokkan sedikit, dia mengerang. Aku jolok dan tarik lagi, dia mengerang makin kuat, suara yang menaikkan nafsu aku.

Aku kembali memeluk menindihnya. Mulutnya aku kucup lagi. Mrs. Chin melengkarkan kedua tangannya ke badanku. Perlahan-lahan, aku mendudukkannya dengan kaki dikangkangkan. Aku pergi ke arah belakang. Aku sandarkan belakang badannya ke badanku. Dari situ, aku lengkarkan tangan di pinggannya terus jari-jemari aku berlabuh di lurah yang berair. Aku menggentel-gentel kelentit dan mengusap cipapnya. Mrs. Chin semakin tidak bermaya, hanya mampu mengerang dengan mata yang terkatup. Sambil berbuat begitu, aku mengucup bibirnya, badannya mengejang. Sekali lagi Mrs. Chin mencapai klimaks, jariku basah dengan cairan pekat yang keluar dari cipapnya.

Tubuhnya aku baringkan kembali, lalu aku mendakapnya. Lurah kemaluannya dah basah. Aku julurkan hujung kemaluanku bermain-main di sekitar bibir cipapnya. Dia makin mengerang kuat.

???¡äPlease ???  ssss ??? ??? ..???? pinta Mrs. Chin dengan suara yang tersekat-sekat sambil memegang erat leherku.

Hujung kemaluanku yang basah bercantum dengan cipapnya yang berair itu membuatkan aku rasa stim yang amat sangat. Perlahan-lahan aku tusuk ke dalam cipapnya. Mrs. Chin. Terasa sempit, payah juga aku nak menjoloknya, mungkin jarang digunakan. Mrs. Chin menjerit sambil mengeratkan lagi rangkulannya.

???¡äArghhhhh??? ..hhhhhh??? ??? ??? ..????

Batang kemaluanku, aku junamkan ke dalam, sampai habis. Aku biarkannya berendam dalam lurah nikmat itu buat seketika sambil kami terus berkucupan. Setelah itu, dengan perlahan aku angkat dan tusuk kembali. Suara rintihannya membantu dayungan aku. Aku dayung lagi, mata aku terpejam menahan kenikmatan yang belum pernah aku rasa sebelum ini. Kelihatan wajah Mrs. Chin juga berubah apabila batang kemaluan aku bergeser di dinding cipapnya.

Aku lajukan dayungan, suaranya makin kuat. Aku dayung selaju yang boleh, suaranya memecah keheningan malam yang dingin itu. Kemudian, aku slow balik, dan laju semula sampai aku rasa penat. Peluh jantan mula memercik membasahi badan kami, tetapi hawa dingin yang memenuhi ruang bilik menyejukkan semula.

Setelah puas dengan posisi itu, aku angkat Mrs. Chin sambil aku duduk bersila. Kemudian, aku halakan cipapnya ke arah batangku. Mrs. Chin ku dudukkan atas batangku. Kini dia yang melakukan gerakan. Mrs. Chin mengenjut tubuhnya atas bawah sambil mengerang dengan tanganku memeluk tubuhnya. Suara kami saling berlawan mengerang keenakan. Aku lunjurkan kaki dan membaringkan badan dengan Mrs.Chin masih berada di atas. Aku rasa batang ku agak sakit, macam nak patah. Kemudian aku kembali ke posisi seperti tadi. Sekali lagi tubuh Mrs. Chin kekejangan, klimaksnya datang lagi, terasa basah batang ku dalam cipapnya. Dia keletihan, tidak lagi mengenjut. Aku lepaskan, dan meniarapkannya. Kemudiannya aku angkat pinggangnya, menonggek sedikit.

Kelihatan lubang cipapnya yang basah terkemut-kemut menanti batangku. Aku terus jolokkan batang kemaluanku ke dalam cipapnya dari arah belakang. Terasa sedikit sempit. Aku dayung dengan lembut dan makin laju. Rintihannya berselang seli dengan suara aku mengerang keenakan. Sambil menusuk, aku main teteknya, puttingnya aku gentel-gentelkan sehinggakan aku terasa hendak terpancut, lalu aku cabut koteku. Aku membaringkannya semula dan kami berpelukan lagi. Aku merehatkan kote aku sekejap, takut terpancut pulak nanti.




Bila dah OK, aku kembali menjolok koteku ke lubang cipapnya. Aku dayung dengan laju, makin laju dan terasa dihujung koteku seperti gunung berapi yang hendak memuntahkan lavanya, dan ??? ??? .

???¡äArrrggghhhhh ??? ??? ..????

Satu pancutan padu menerjah ke dasar cipap Mrs. Chin diikuti jeritan kenikmatan yang maksimum keluar dari mulut Mrs. Chin dengan keadaan tubuh yang kejang. Rupa-rupanya, kami mencapai klimaks bersama. Terasa kebasahan di dalam cipapnya, air maniku berpadu dengan air maninya. Aku biarkan koteku terendam di situ buat sementara. Peluh yang memercik telah membasahi badan kami. Aku keletihan, begitu juga dengan Mrs. Chin, kami terkapar bersama di pulau impian setelah penat berdayung di lautan berahi yang bergelora.

Perlahan-lahan, matanya dibuka. Aku pandang dan renung jauh di dalam matanya. Terpancar kegembiraan dan kepuasan di wajahnya. Aku juga begitu. Kami berkucupan tanda berterima kasih atas kerjasama semasa pelayaran tadi. Aku cabutkan kemaluanku dan baring di sebelahnya. Nafas turun naik dengan kencang.

Mrs. Chin merapatkan tubuhnya ke arahku. Dia meletakkan kepalanya atas lenganku sambil tangan kanannya memeluk badanku. Jarinya menggentel-gentel tetekku. Aku rasa geli, tapi best. Kemudian, tangannya lari dan memegang batang ku yang lembik dan basah itu. Diusap dan dibelainya dengan penuh manja. Aku biarkan sahaja, sambil membelai rambutnya. Dahinya aku kucup mesra.

Malam itu, kami lena bersama dalam keadaan bertelanjang dan berpelukan. Nyenyak kerana kepenatan mengharungi lautan.

Subuh itu, aku terjaga dengan semangat baru. Kemaluanku kembali mencanak. Mrs.Chin pun menginginkannya. Dan sekali lagi kami belayar bersama ke pulau impian dengan laluan yang lebih mencabar lagi. Akhirnya terdampar jua di pantai pulau impian itu dengan jayanya. Kali kedua air maniku dilepaskan ke dalam lubuk kenikmatan yang tiada bandingannya.

Setelah pagi, kami bangun. Aku mengenakan kembali pakaian dan membasuh muka. Mrs. Chin menyarung kembali pakaian tidurnya dan terus ke bawah. Apabila aku turun, telah terhidang dua cawan teh di atas meja. Kami mimum dan aku meminta diri untuk pulang.

Di muka pintu, sebelum pulang, Mrs. Chin memberikan kucupan ke bibirku, dan mengingatkan aku agar datang lagi malam ini. Aku angguk sambil tersenyum penuh makna??? .







Masih ada lagi 5 malam sebelum suami Mrs. Chin pulang. Setiap malam akan kutempuhi dengan rela dan penuh makna. Dan selama 5 malam itulah aku berpeluang mengadakan hubungan seks dengan isterinya.

Aku tidak lagi tidur di bilik tamu, tetapi di bilik Mrs. Chin. Kami tidur bersama, bertelanjang sepanjang malam seperti suami isteri. Mrs. Chin menyukai layanan aku. Selama itu, kami telah melakukan hubungan berbelas kali. Bukan hanya di dalam bilik, malah di dalam bilik air juga. Ada kalanya kami berasmara semasa mandi bersama di waktu malam atau pagi. Aku rasa sungguh bahagia selama berada di rumahnya. Cindy tidak tahu akan perhubungan ibunya dengan aku. Walau pun dia tahu aku bermalam di rumahnya, tapi dia tak tahu yang aku bermalam di bilik ibunya.

Kadang-kala, sewaktu Cindy menghadiri kelas tarian ballet, Mrs. Chin akan menelefon aku supaya ke rumahnya. Kami melakukannya di siang hari, di ruang tamu sambil menonton VCD lucah.


Teknik berasmara kami pelbagaikan, setiap posisi akan kami cuba. Kami dah tak mengira tempat, asalkan line clear, kami akan melakukannya. Semasa mandi bersama, dia akan menggosok badanku dengan sabun, serta dilancapnya koteku. Aku juga menyabun ke seluruh anggota badannya. Selepas itu, lubang cipapnya menjadi sasaran koteku, kami melakukan sambil berdiri. Jika tiada sesiapa di rumah, kami akan bertelanjang sepanjang masa, baik di ruang tamu mahupun di dapur. Kami benar-benar seronok melakukan sebegitu.

Pernah sekali Mrs. Chin meminta aku pancutkan air mani ke mulutnya setelah melihatnya di VCD , tetapi dia terus muntah. Mungkin tak biasa. Selepas pertama kali, Mrs. Chin tidak lagi muntah apabila aku memancutkan air mani ke dalam mulutnya, malahan dia terus menjilat hingga kering. Bila aku tanya sedap ke, dia menjawab best. Kira adillah, air mani cipap aku jilat masa dia klimaks, maka air mani aku pun dia jilat juga.





Semasa berada di rumahnya, aku dapat tahu yang suami Mrs. Chin jarang bersama dengan Mrs. Chin kerana terlalu sibuk. ???¡äPatutlah lubang cipapnya masih cantik dan sempit???? bisik hatiku. Ini diakui sendiri olehnya. Sebab itulah Mrs. Chin merelakan dirinya disetubuhi kerana sudah lama lurahnya tak diairi dan dibanjiri dengan baja kesuburan. Mrs. Chin juga memberitahu yang dia juga gembira apabila mendapat tahu yang suaminya akan ke out-station selama beberapa hari. Jadi peluang keemasan itu tidak dilepaskannya, tambahan pula aku akan menemaninya selama suaminya tiada. Maka dengan itu, Mrs. Chin sengaja mencari jalan agar dapat berasmara denganku. Rupa-rupanya, Mrs. Chin sengaja buat-buat sakit jatuh tangga untuk memancing aku. Dia juga tak sangka yang aku akan menjamah tubuhnya.

Aku juga bertanya tentang keadaan akan datang sebab aku dah pancut air mani dalam cipapnya. Aku bimbang dia akan hamil nanti. Tetapi Mrs. Chin menjelaskan yang dia telah mengambil pil mencegah kehamilan. Lega hatiku mendengar jawapnnya. Nanti tak pasal-pasal dia beranak, anaknya muka macam aku, tak ke naya.

Setelah diberitahu segala rahsia, aku juga menyatakan yang sudah lama aku idamkan dirinya. Aku kata jika dapat raba pun jadilah, tapi peluang untuk aku bersama dengannya terbuka luas, jadi aku teruskan impian aku. Kemudian, kami ketawa bersama. Tidak sia-sialah aku pulang lambat ke kampung untuk menemaninya.




Malam ni malam terakhir aku menemaninya. Kami berasmara sepanjang malam, sampai tak terdaya. Selepas ini aku akan pulang ke kampung, dan suaminya pula yang akan tidur bersama, jadi kami puaskan hati kami dengan berasmara semahunya. Boleh dikatakan kami tak tidur malam tu.

Keesokan paginya, aku pulang. Sebelum pulang, Mrs. Chin mengucapkan terima kasih kerana aku sudi menemaninya selama suaminya tiada. Aku juga mengucapkan terima kasih atas layanan yang diberikan. Mrs. Chin menyatakan bahawa dia sangat puas dengan hubungan kami ini, tidak pernah dia mendapat kepuasan sebegitu dengan suaminya. Jauh di sudut hatiku, aku bangga kerana dapat membantunya mencapai kepuasan yang sebenar.

Tengah hari itu, suaminya pulang dan aku dalam perjalanan pulang ke kampung menghabiskan cuti hujung tahun hinggalah persekolahan baru di buka tahun hadapannya.








Penggal persekolahan telah bermula. Aku masih mengajar di sekolah yang sama. Dalam minggu ketiga, aku didatangi Mrs. Chin dan suaminya.

???¡äCikgu???? suami Mrs. Chin menyapa aku dan berjabat tangan. ???¡äKalau boleh I nak you ajar tuisyen kepada Cindy lagi????

???¡äTengoklah???? balasku. ???¡äKalau I free????

???¡äPlease cikgu???? sambung Mrs. Chin memandang ke arahku.

Aku pun berfikir sejenak. Aku lihat wajah mereka penuh pengharapan. Aku pandang Mrs. Chin, terbayang akan peristiwa tahun lepas.

???¡äOK lah???? jawabku.

Mereka kelihatan gembira setelah mendengar jawapanku. Setelah menetapkan masa, sama seperti tahun lepas, kami pun berlalu. Sekilas pandang, aku sempat melihat Mrs. Chin senyum kepadaku. Aku membalas senyumannya. Jauh difikiranku, terbayang akan kenikmatan yang akan dikecapi daripada tubuhnya yang montok itu.

Kini, aku akan kembali ke rumah Mrs. Chin. Tetapi kami tidak dapat melakukan perhubungan dengan bebas. Aku hanya akan bersama dengan Mrs. Chin sewaktu Cindy menghadiri kelas tarian balletnya waktu petang, seminggu sekali. Itupun dah memadai. Perhubungan kami masih berterusan sehingga kini, dan aku harap agar suaminya akan ke out-station lagi, kalau boleh biarlah sebulan??? ???