advertising contact : info@nujetz.com
..Himpunan Cerita Seks..: July 2011

Sunday, July 24, 2011

Dihenjut Bapa Tiri Di PLUS

diambil drpd blog org. selamat membaca

Mak dengan ayah aku berpisah masa aku Tingkatan 3. Ayah aku dengan segera kahwin balik dengan andalusia. Mak aku tak kahwin, tapi boleh tahanlah pakwenya sana sini. Akhirnya dia kahwin duda anak tiga dua tahun lalu.

Aku pun hairan juga kerana dalam ramai-ramai boyfriendnya yang kaya, dia pilih duda tokey kain tu. Tapi aku akui bapak tiri aku tu handsome dan romantik orangnya. Dia pun sayangkan aku sebab aku je yang duduk rumah sebab masih sekolah.

Lepas SPM aku dapat Pangkat 3 je, dia suruh aku tolong mak dan dia berniaga kerana bisnes semakin besar. Okelah tu, sebab duit aku tolong berniaga pun lebih banyak daripada gaji abang kakak aku yang kerja eksekutif di opis besar.

Bapak tiri aku ni asalnya orang Thailand dan handsome dan besar tinggi orangnya sebab bapak dia Arab. Siam + Arab = SiRab. Ha - ha! Dia dah lama dapat kerakyatan sini tapi selalu balik Thai ambil barang untuk bisnes keluarga kami. Mak aku selalunya ikut tapi ada sekali tu dia suruh aku je pergi temankan sebab ada banyak hal yang terpaksa dia uruskan. Tapi hari tu banyak hal, kita orang bertolak dah lewat malam.

Hujan mula turun ketika kami melepasi Behrang dan makin lebat sampai tak nampak jalan. Bapak aku cakap lebih baik stop dulu kat hentian sebelah seterusnya sebab dia pun agak letih. Kami pun susur masuk, tempat tu entah kenapa agak gelap malam tu dan hanya ada dua lori besar yang berhenti rehat.

Bapak aku parking paling jauh dari lori tu di kawasan paling gelap. Dia kata dia nak tidur sekejap sementara tunggu hujan reda dan suruh aku rebahkan kerusi dan baring. Okelah, aku pun baring tapi tak boleh tidur sebab sejuk dan aku rasa nak terkucil. Aku mintak bapak aku temankan pergi toilet, dia ambik payung dan peluk aku supaya tak basah. Tapi basah jugak sebab hujan lebat sangat.

Bila masuk semula dalam SUV, aku dengan dia dah separuh lencun. Dia pergi kat tempat barang dan ambik beg suruh aku tukar baju. Dia bukak baju dia dan lap badan, lepas tu bukak seluar dan pakai towel je.

Aku serba salah tapi aku dah kesejukan walaupun air-cond dimatikan. Jadi aku pun ke belakang tutup badan dengan towel sambil cuba buka t-shirt yang basah. Masa nak buka bra paling susah, nak pegang towel lagi dan aku terpaksa berpaling menghadap belakang kenderaan sambil tangan aku cuba buka cangkuk bra. Masa tulah aku dengar suara bapak tiri aku betul-betul di belakang aku.

"Mari pakcik buka kan."

Aku terdiam tapi biarkan saja sebab tangan dia dah masuk ke dalam towel dan membuka cangkuk bra aku. Bila dah terbuka, tangannya masih di belakang aku dan nafasnya terasa pulak di tengkuk aku. Aku matikan diri.

Masa tulah towel aku jatuh dan posisi aku betul-betul memalukan dengan bra yang separuh tertanggal, seluar yang lencun dan bapak tiri aku separuh bogel berada rapat di belakang aku.

“Yan sejuk, kan?” dia bisik kat telinga aku dan masa tu aku rasa tangannya perlahan menolak bra aku yang separuh tertanggal.

Aku tengok je bra tu jatuh atas tempat duduk.

“Pakcik nak buat apa ni?” aku tanya balik dengan cool.

Dia tak jawab sebaliknya cium tengkuk aku, buat butterfly kisses. Tangannya merayap terus ke tetek aku dan meramasnya perlahan tanpa langsung usik puting yang memang dah menonjol kesejukan. Terer romen la dia ni, kalau boyfriend aku tahu syok dia je.

“Kereta kita ni lebih besar daripada Kancil, Yan,” bisiknya lagi.

Celaka bapak aku ni, dah sah mengendap projek aku dengan boyfriend aku minggu lepas kat garaj - tapi tu cerita lain. Okelah tu, duduk saja tunggu hujan pun boring, lagipun bapak tiri aku ni handsome dan macho. Bolehlah...

Dipendekkan cerita, selepas dia menguli dan menyonyot tetek aku diselang seli dengan french kiss kami, aku pun mengangkang luas di seat belakang kereta yang direbahkan dan bapak tiri aku menyonyot pantat aku pulak.

Tak boleh nak cakap sedapnya sampai lencunlah muka bapak tiri aku dengan air aku tu. Dia sengih je lepas aku klimaks kali ketiga dan bangun cium aku dengan mulut yang masih basah dengan air pantat aku.

Towel dia dah lama terbarai tapi tulah masanya aku nampak konek Si+Rab tu yang tebal dan panjang dan jugak di trim kemas macam dalam cerita blue. Takdelah serabut macam sabut kelapa.

Aku tarik bontot dia ke muka aku, lepas tu aku jilat, hisap dan lenjan konek dia dengan mulut dan lidah aku. Air pantat aku macam bah kat Kelantan dapat konek power, TKO konek boyfren aku.

Dipendekkan cerita lagi, dia kangkangkan aku luas dan sondol puki aku atas bawah kiri kanan. Dia punya henjut betul-betul dahsyat entah berapa kali aku jerit tapi aku tak peduli sebab aku memang suka kena hentak kuat-kuat dan takde sapa pun dengar dalam hujan lebat tu.

Aku terbang ke langit ke-40 dengan bapak tiri aku dan yang paling best masa dia tembak air mani dia dalam lubang pantant aku berkali-kali, aku menggigil kesedapan. Huh, lazatnya tak terperi! Macam ni rupanya rasa Konek Si+Rab, patutlah mak aku gilakan dia.

Kita orang teruskan perjalanan malam tu dan tak berhenti lagi walaupun pantat aku mengemut-ngemut kebasahan dan konek dia mencanak tegang nak main. Kita orang hanya berhenti selepas masuk ke Thailand dan sewa hotel dan main enjut-enjut seharian.

Bapak tiri aku telefon mak bagi tahu kami lambat sebab kereta ada masalah. Lepas tu kami teruskan urusan bisnes dan sewa hotel lagi supaya dia dapat menyodok pantat aku.

Selepas balik ke Malaysia, hidup kembali seperti biasa, bapak dan aku tak berani sangat sebab bapak tiri aku memang sayangkan mak. Lagipun bisnes kami kenalah jaga. Lagipun katanya mak aku pandai main dan kerana itulah anaknya pun pandai jugak.

Aku tak kisah sebab aku dapat dua batang. Batang boyfriend dan batang konek bapak tiri yang aku lenjan hanya bila kami ke Thailand. Mak dah jarang ikut kami. Sesekali bila mak tak ada rumah aku curi-curi enjut juga dia dia di sofa atau dia kangkangkan aku dan sondol aku di meja makan kat dapur. Sedap woo...

Sunday, July 10, 2011

Rizal dan awek

Aku mula mengenal sex sewaktu aku berusia awal 20an...tapi sex ku lebih banyak pada melihat cerita blue dan melancap. Aku belum berani untuk melakukannya lagi pun aku belum ada awek yang steady hanya kawan-kawan biasa. Hinggalah aku kerja di sebuah kilang kereta dan aku berkenalan dengan seorang wanita yang lebih tua dari ku. Perbezaan usia kami dalam 6 tahun. Linda adalah seorang penyelia di sebuah kilang yang berhampiran dengan kilang tempat aku bekerja. Mula-mula aku hanya berteman biasa saja dengan dia. Namun dia mula rapat dengan ku, bila kami keluar bersama dia akan memaut tanganku dan merapatkan badannya pada lenganku sehinggakan aku dapat merasakan hangatnya buah dadanya bila bergesel dengan lengan ku. Bila aku memboncengnya naik motor, dia selalu memeluk aku erat dan buah dadanya melekat hangat di belakangku. Aku mula stim tiap kali dia buat begitu. Bila kami menonton wayang dia akan memaut tangan ku erat dan membuatkan aku jadi berani untuk memegang buah dadanya. Dia hanya diam dan menjadikan aku semakin berani untuk meramas-ramas buah dadanya yang besar dan seksi tu. Aku suka memasukkan tangan aku dalam bajunya dan menggentel-gentel puting susunya. Dia akan stim dan mula mencium bibirku dan menghisap lidahku. Aku semakin stim dan terus menggentel-gentel puting susunya kasar. Ternyata perbuatan ku ini membuatkan dia semakin stim. " Baby...please suck my breast...please...." Dia berbisik di telingaku. Desahan nafasnya membuatkan aku semakin berghairah. Aku mula membuka butang baju blouse yang sedang dia pakai. Kami yang duduk di sudut yang agak terpencil dan keadaan panggung yang gelap membuatkan aku mudah untuk membuka bajunya. Terlihat buah dadanya yang seksi ditutup oleh bra berwarna pink. " Baby...seksinya dada..buat aku geram..." jawabku sambil meramas dadanya kuat-kuat. "Kalau geram...lepaskanlah geram tu...aku sedia menerimanya..." dia menjawab penuh nafsu. Dia terus membukakan pengait branya yang terletak di bahagian hadapan. Begitu branya terbuka, sepasang buah dada yang seksi terpampang di depan mata. Aku terus mengenggam buah dadanya dan menjilat puting susunya. " Ahhhh...sedapnya baby....do it again sayang..." desahnya sambil membelai rambutku. Aku jadi semakin geram dan semakin menyondol-yondol di dadanya yang telanjang. "Nasib baik dalam panggung...kalau dalam bilik...siap baby aku kerjakan tau...." aku menjawab penuh kegeraman. "kalau dalam bilik...apa yang akan ko lakukan sayang..." dia menjawab penuh nafsu. " Aku akan telanjangkan ko...aku akan jilat ko dari atas sampai bawah....biar ko menjerit kesedapan...." aku menyatakan hasratku. "Ohhhh...sedapnya tu baby....aku nak sangat rasa...." tangan ku terus bermain-main di seluar jeansnya...aku menggaru-garu pukinya dari luar seluar tapi dapat aku rasanya yang pukinya da lencun kesedapan. Tangannya mula merayap ke batang ku. Batang ku yang sedari tadi sudah bangun menunggu untuk keluar dari sarungnya. "Baby...nak pegang batang ko..bole tak...?" dia meminta. Aku terus membukakan button seluar jeans levis 501 yang aku pakai....begitu aku keluarkan batang aku dari seluar dalam...batang aku yang da mengembang dan mengeras itu terangguk-angguk menahan sedap. "Ohhh...besarnya batang ko baby....ahhh..." Linda bersuara sambil mengenggam batang aku dan mengurutnya. "Ohhh sedap sayang....aku tak tahan...rasa macam nak jer aku kerjakan ko kat sini..." aku bersuara penuh nafsu. Tangan ku mula menurunkan zip jeansnya dan memasukkan jari aku kedalam lubang pukinya yang sudah basah kuyup. Aku masukkan jariku kelubangnya dan aku jolok dalam-dalam. "Baby...sedapnya...ahhh...ahhh..." dia mula mendesah kesedapan..tangannya terus mengurut-ngurut batangku yang semakin mengeras. "Baby..batang ko nih besar sangat....mana bole muat dalam pussy aku..." dia berbisik di telingaku. " Sebelum aku jolok pussy ko dengan batang aku...aku jilat ler dulu pussy ko...bagi licin dan sedap...ko nak tak baby..." tanya ku sambil memasukkan dua jari kelubang pukinya. Dia semakin kesedapan dan matanya mulai layu. " Ahhh..sedapnya tu...tak sabar nak rasa....Ko kalau fuck ko suka soft ker atau hard..??" "Aku suka fuck ganas-ganas baby..aku nak ko menjerit kesedapan bila aku hentakkan batang aku dalam pussy ko nih...ko nak tak rasa...aku jamin ko akan ketagih dengan batang aku baby...." aku memancing dia. Dia yang mula kesedapan terus berkata "Baby...jom ikut aku balik bilik aku...kita make love kat sana...sini tak best laaa...." aku terus mencium bibirnya dan mencumbu lehernya sehingga dia tercungap-cungap dan disaat dia makin kesedapan..aku tarik jari aku keluar dari pussynya dan aku masukkan jari aku dalam mulutnya. Dia menghisap penuh nafsu sambil memainkan lidahnya di jariku. "Ohhh...ko nak aku kerjakan ko puas-puas ea...alamat pussy ko akan kesedapan bila batang aku hentak pussy ko...."aku mula mencarut dan dia semakin stim. Batang aku di lancapnya sambil dia mengerang "Baby...nak rasa batang ko nih...bole tak...nak masukkan dalam pussy..." aku jawab "nantilah baby..kat bilik ko..aku akan puaskan ko...." "aku nak rasa kat sini jap..." dengan brani dia turunkan jeans dia sampai lutut. Dia baringkan kerusi panggung dan dia tarik aku " come on baby..puaskan aku kat sini...aku da tak tahan...please puaskan aku...fuck me..." aku apa lagi terus naik atas dia dan park batang aku kat lubang puki dia. Lubang puki dia da licin berair. AKu terus sorong batang aku. Lubang dia agak sempit dan serit. Batang aku payah nak masuk. Tapi dia makin kesedapan..."come on baby...fuck me...yes...fuck me...ahhh...ahhh...." dia menahan kesedapan bila batang aku mula menyusur masuk dalam lubang pukinya. Terasa nikmat dan linda mula mengayak-ayakkan punggungnya. "Sedap ea...ko suka tak batang aku nih...." aku bersuara sambil mengenjut pukinya ganas...setiap kali batang ku nak masuk...terasa ketat.."Sedap baby...ohhh...x pernah rasa nikmat macam nih...ohhh...sendat pussy aku dik batang ko...." "sendat ea...ko rasa nih...." aku mengenjutkan batangku laju dan ganas. Akhirnya Linda mengejang dan tangannya menekan punggungku agar lebih dalam measukkan batang dalam lubang pukinya. " Ahhhh.....sedapppp....ahhhh...ahhhh" dia bersuara. Aku semakin bernafsu dan terus mengerjakan pukinya hinggalah akhirnya akhir aku memancut dalam lubang pukinya. Aku benar-benar puas merasakan pukinya dan nanti akan aku ceritakan bila aku mengerjakan lubang juburnya pulak

Demi kebahagian ayah - episod 1

cerita ni ada akak tu emailkan sy. emailkan cerita anda ke fatin.amira0601@gmail.com

Pada suatu hari, ayah yang akan berkahwin sebulan lagi setelah kematian ibuku lima tahun yang lalu menalifonku dan katanya ada hal penting yang perlu aku menolongnya. Aku ketika itu sedang duduk berehat menonton tv bersama anak-anakku merasa hairan di atas pertolongan yang di perlukan ayah. Ayah akan datang ke rumahku pada malam nanti untuk memberitahuku pertolongan apa yang diperlukannya. Setelah meletakkan talifon, aku cuba memikirkan apa sebenarnya pertolongan yang ayah mahu aku menolongnya. Jika masalah kewangan, memang aku tidak dapat menolong ayah kerana aku dan suamiku tidak ada simpanan. Lagi pun takkan ayah mahu meminta bantuan kewangan dariku kerana ayah memang seorang yang berduit. Selama ini pun ayah yang selalu membantuku jika aku ada masalah kewangan. Rumah yang aku diami sekarang ini adalah hadiah dari ayah ketika aku berkahwin dahulu dan kereta yang suamiku guna sekarang ini pun pemberian dari ayah. Tidak mungkin ayah mahu meminta pertolongan kewangan, mungkin ayah mahu aku menolongnya dalam persiapan perkahwinanya, fikirku. Lebih kurang jam 9.00 malam, ayah pun sampai di rumahku dan ketika itu aku hanya tinggal bersama anak-anakku kerana suamiku bekerja shif malam. Suamiku hanya bekerja di sebuah kilang yang tidak jauh dari rumahku. Selepas bersalam dengan ayah, aku menjemput ayah masuk dan duduk di ruang tamu rumahku.
"Mana Rosdi, kerja malam ke... budak-budak mana...?" Tanya ayah sambil duduk di atas sofa di ruang tamu rumahku.
"Ya ayah... abang Rosdi kerja malam... budak-budak awal lagi sudah tidur..." Jawabku yang duduk di depan ayah.
"Bagus la... takde orang lagi bagus..." Kata ayah yang aku lihat masih bergaya walaupun umurnya sudah 51 tahun.
"Ayah mahu Mira tolong apa...?" Tanyaku kerana merasa hairan apabila mendengar kata-katanya.
"Jangan terkejut dan jangan marah jika ayah cakap... ini soal maruah ayah dan maruah Mira, tetapi ayah tiada jalan lain... ayah terpaksa juga minta pertolongan dari Mira kerana Mira seorang sahaja anak ayah." Kata ayah panjang lebar, aku mula merasa tidak sedap hati dan perasaan ingin tahu semakin kuat.
"Pertolongan apa ni ayah...?" Desakku.
"Ayah perlukan bantuan dari Mira... ayah harap Mira boleh membantu ayah kerana haya Mira seorang sahaja yang dapat menolong ayah dan bantuan ini agak berat... ayah harap sangat Mira boleh menbantu demi masa depan ayah." Mendengar kata-kata ayah, aku mula merasa risau kerana aku tahu ayah mempunyai masalah besar.
"Bantuan apa ayah... cakap la, jika boleh... Mira akan tolog ayah...?" Tanyaku bersungguh-sungguh.
"Mira boleh tolong jika Mira sanggup bekorban demi ayah..." Kata ayah lagi membuatkan aku tertanya-tanya apa sebenarnya masalah ayah.
"Jangan buat Mira risau... ayah cakap la, Mira sanggup menolong ayah..." Tanyaku lagi dengan berdebar-debar.
"Sebenarnya ayah tengah berubat, tapi bomoh tu tetapkan syarat susah sikit.... ayah harap Mira boleh tolong... mudah saja" Kata ayah.
"Ayah sakit ke... ayah sakit apa..." Tanyaku cemas.
"Ayah tak sakit... ayah cuma... cuma..." Ayah tidak meneruskan kata-katanya.
"Cuma apa..." Tanyaku.
"Mira tahu kan, sebulan lagi ayah akan berkahwin... jadi ayah pergi berubat sebab benda ni dah lemah..." Ayah berkata sambil menunjukkan ke arah batangnya membuatkan aku terkedu dan merasa malu.
"Ka...kalu ayah dah tahu... ke.. kenapa ayah nak kahwin lagi..." Suaraku tergagap-gagap kerana merasa malu.
"Walaupun batang ayah dah lemah... tetapi ayah masih bernafsu... ayah teringin berkahwin lagi..." Jawab ayah dengan cepat membuatkan aku terperanjat apabila mendengar ayah bercakap begitu.
"Habis... apa Mira boleh buat..." Aku mula bertanya setelah diam seketika.
"Bomoh tu cakap batang ayah ni perlu di urutkan oleh anak perempuan ayah sendiri untuk pulih. Jika tak naik juga ayah perlu geselkan pada tubuh Mira dan jika tak keras juga ayah terpaksa bersetubuh dengan Mira... Mira boleh tolong ayah tak...?" ayah menerangkan kepadaku sambil bertayaku sama ada aku sanggup atau tidak. Aku sebenarnya merasa sungguh terkejut dengan permintaan ayah dan merasa sungguh malu.
"Mira...Mira... tak ada cara lain ke ayah...?" Tanyaku dengan perasaan malu dan aku tidak tahu untuk memberitahu ayah sebenarnya aku tidak sanggup tetapi aku takut ayah kecewa kerana hanya aku seorang sahaja anaknya dan hanya aku sahaja dapat menolongnya.

"Sudah banyak tempat ayah pergi berubat tetapi tidak pulih... tolong la Mira, demi masa depan ayah... bila dah kahwin nanti ayah tak mahu mengecewaka isteri ayah... Mira pun tahukan, makcik Samsiah tu janda... mesti banyak pengalaman, ayah takut ayah malu nanti... tolong la Mira... hanya Mira yang boleh menjaga maruah ayah sebagai seorang lelaki..." Ayah merayuku dengan suara yang sayu, aku merasa sungguh kasihan melihat ayah kesayanganku dalam keadaan begitu. Aku tahu ayah sudah banyak menolongku, tetapi sanggupkah aku menyerahkan tubuhku kepada ayah. Aku tidak tahu apa yang harus aku lakukan, untuk menolak permintaan ayah aku tidak sanggup dan jika aku membantu ayah sanggupkah aku. Aku menjadi keliru sama ada mahu menolong ayah atau tidak, jika di ikutkan hatiku memang aku tidak sangguo tetapi apabila mengenangkan nasib ayah yang sudah banyak menolongku, aku mula merasa tidak salah jika aku menolong ayah demi kebahagian ayah aku sendiri.
"Tak ada cara lain lagi ke ayah... cara ini salah..." Tanyaku perlahan.
"Ayah pun sudah tidak tahu lagi di mana lagi ayah perlu beruba... tolong la ayah Mira... ayah merayu dan ayah perlu sangat pertolongan Mira... tolong la ayah..." Ayah merayu dengan suara kesedihan, aku tidak sanggup melihat ayah begitu lagi dan jika mahu dibandingkan, ayah sudah banyak bekorban dari apa yang di mintanya.
"Baik la... tetapi ini harus menjadi rahsia kita berdua..." Kataku perlahan dengan penuh perasaan malu kerana sebentar lagi ayah akan dapat melihat serta dapat menjamah tubuhku malah dapat dinikmatinya apa yang tersembunyi selama ini.
"Betul ke ni Mira..." Ayah bertanya dan terus menghampiriku lalu duduk di sebelahku, aku hanya menganggukkan kepalaku perlahan.
Ayah terus membawa tanganku ke celah kangkangya, ke arah batangnya yang masih di dalam seluarnya. Aku tergamam seketika dan perlahan-lahan aku mula mencuba mengurut batang ayah sambil menunduk mukaku memandang ke arah bertentangan dengan ayah. Ayah tanpa berkata-kata terus membuka seluarnya lalu di lurukkan ke paras pehanya bersama seluar dalamnya sekali. Aku yang tersentak itu tanpa sedar memandang ke arah batang ayah, batang ayah yang masih lembik itu sebenarnya memang besar dan agak panjang. Ayah membawa kembali tanganku pada batang lembiknya, aku mula mengenggam batang ayah aku gosok-gosokkan dan lurutkan perlahan-lahan.
Setelah hampir sepuluh minit diurutku, batang ayah masih longlai dan tidak juga mengeras.
"Mira... benarkan ayah menggeselkan batang ayah ke tubuh Mira... mungkin boleh naik..." Minta ayah.
Aku bagaikan dipukau, aku hanya mengikut sahaja kemahuan ayah dan ini juga mungkin kerana nafsuku sudah mula terangsang sedikit. Mana tidaknya, seumur hidup aku tidak pernah memegang batang orang lain selain dari batang suamiku. Tanpa kusedari, nafsuku dengan sedirinya terangsang namun aku masih dapat mengawalnya. Apabila melihat persetujuan dariku, ayah menarik tubuhku berdiri lalu ayah terus memeluk tubuhku dari belakang.
"Tak payah la buka..." Kataku apabila merasa tangan ayah yang berada di perutku mula meleraikan ikatan kain batikku.
"Kalau tak buka, macam mana ayah nak geselkan batang ayah ni pada tubuh Mira..." Jawab ayah sambil melepaskan kain batikku jatu ke lantai.
"Ayah... seluar tu..." Kata-kataku terhenti apabila seluar dalamku sudah di tarik turun sehingga ke kakiku lalu ayah memeluk kembali tubuhku dan terasalah batangnya yang terkulai itu di punggungku.
Aku tidak dapat mengelak lagi dan hanya membiarkan sahaja ayah menggeselkan batangnya di lurah punggungku tetapi batang ayah tidak juga mengeras. Ayah membaringkan tubuhku meniarap di atas carpet dan ayah terus meniarap menindihi belakangku. Tangannya memeluk tubuhku sambil meramas-ramas buah dadaku beberapa kali lalu menyingkap ke atas baju t-shirtku itu dan terus ditanggalkannya. Aku yang semakin kuat terangsang hanya membiarkan sahaja tubuhku di bogelkan ayah.
"Wahh... cantiknya tubuh Mira..." Puji ayah sambil meramas-ramas punggungku dan mula menggesel-geselkan batangnya di celah alur punggungku sambil tangannya meramas kedua buah dadaku. Rasa geli dan kenikmatan membuatkan nafsuku terangsang kuat, puting buah dadaku mula mengeras dan cipapku juga mula terasa berair. Aku merasa batang ayah di celah alur punggungku mula mengeras sedikit dan geselan ayah semakin ke bawah, menyentuh bibir duburku serta menyentuh sedikit hujung bibir cipapku. Aku memejamkan mataku sambil menikmati geselan batang ayah dan tiba-tiba ayah menelentangkan tubuhku. Ayah menanggalkan seluarnya serta bajunya dan aku dapat melihat batang ayah sungguh besar dan panjang walaupun masih belum mengeras sepenuhnya. Ayah yang sudah berbogel itu terus baring di sisiku lalu menghisap puting buah dadaku dan tangannya pula meramas-ramas punggungku.
Aku merasa semakin bernafsu, ayah menjilat-jilat perutku sambil meramas buah dadaku dan mula menindihi tubuhku.
Aku dapat rasakan batang ayah mula menyentuh bibir cipapku yang sudah basah itu dan ayah cuba menekan batangnya untuk masuk ke dalam cipapku tetapi setelah beberapa kali mencuba, batang ayah masih tidak berjaya masuk.Ayah menekan lagi batangnya di libang cipapku dan ayah berjaya membenamkan separuh batangnnya ke dalam cipapku.
"Errrrrgggghhhh...." Aku mengerang kenikmatan sambil menggeliat dan terus memeluk tubuh ayah menikmati kemasukkan batang ayah yang separuh keras itu. Walaupun batang ayah masih belum mengeras sepenuhnya, aku merasa cipapku penuh kerana batang ayah sungguh besar. Ayah menekan batangnya masuk lagi sehingga pangkal batangnya rapat terbenam di dalam cipapku.
"Arrrggghhh... ayahhhh..." Sekali lagi aku mengerang kerana merasa senak di dalam perutku disebabkan kepanjangan batang ayah namun aku merasa sungguh nikmat sehingga punggungku terangkat sedikit. Akul mengemut-ngemut cipapku apabila merasa batang ayah yang terbenam di dalam cipapku mula mengembang menjadi bertambah besar. Batang ayah yang berada di dalam cipapku kini sudah berjaya mengeras sepenuhnya sehingga aku merasa cipapku ketat apabila ayah mula mengerakkan batangnya keluar masuk dengan perlahan.
"Ohhh... masih ketat cipap Mira ni walaupun sudah beranak tiga... urggghh..." Ayah mengerang menikmati cipapku.
"Ayah... laju lagi... laju lagi ayahhhh..." Aku meminta ayah melajukan lagi tujahan batangnya kerana aku merasa sungguh nikmat sambil mengemut-ngemutkan cipapku sekuat hati. Ayah melajukan tujahan batangnya dan semakin lama makin laju. Ayah menarik punggungku ke atas membuatkan batang panjangnya menusuk lebih jauh ke dalam cipapku.
"Aarrrrggghhhh.... ayahhhh..." Tiba-tiba tubuhku mengejang dan aku mengerang panjang kerana mencapai puncak klimaksku. Aku mengemut kuat cipapku dan tujahan batang ayah semakin laju serta semakin dalam.
"Aahhh... ooohh.... ahhhhhh..." Ayah mengerang sambil memancutkan air maninya ke dalam cipapku dengan agak banyak sehingga membanjiri rongga cipapku. Tubuh ayah rebah di atas tubuhku yang lemah kerana kepuasan, walaupun ayah sudah tua tetapi ayah masih hebat di dalam persetubuhan.
"Terima kasih Mira... terima kasih kerana mengubati ayah..." Ayah bangun lalu mengambil pakaiannya lalu di pakainya kembali.
"Untuk ayah tersayang... Mira sanggup demi kebahagiaan ayah..." Kataku sambil tersenyum, aku juga turut bangun dan memakai kemballi pakaiaanku.
"Baik hati sungguh anak ayah ni..." Puji ayah sambil memelukku lalu mencium pipi serta dahiku, aku membalas dengan memeluk erat tubuhnya. Malam itu tubuhku menjadi sebagai habuan untuk mengubati ayah, namun begitu aku juga dapat merasa kepuasan dari batang besar serta batang panjang ayah.