advertising contact : info@nujetz.com
..Himpunan Cerita Seks..: October 2011

Saturday, October 29, 2011

Ibrahim vs Nurin

Ibrahim merupakan ketua Asrama lelaki tahun 2011. Dia berada di tingkatan 5 ketika itu. Dia seorang yang bertanggungjawab dan sentiasa menjaga disiplin asrama dengan baik. Dalam masa yang sama, Nurin, berusia 15 tahun adalah orang yang paling diminati oleh Ibrahim. Mereka merupakan pasangan yang hangat bercinta secara senyap. Tiada siapa yang tahu mereka bercinta di sekolah. Nurin memiliki paras wajah yang cantik, kulitnya putih kemerahan, bertubuh kurus dan memiliki dada sebesar 32b.

Suatu hari ketika pulang dari sekolah, Ibrahim ternampak Nurin di dalam kelas seorang diri. Kelasnya agak terpencil dari kelas-kelas yang lain. Perasaan Ibrahim ketika itu sangat teransang dan ingin dilayan. Selalunya dia hanya bermain sms sahaja dengan Nurin. Tetapi kali ini dia mahu juga lakukan sebelum dia pulang ke asrama.

Dia menarik Nurin dan memeluk Nurin dengan erat. Nurin juga memeluk Ibrahim dengan erat sekali. Ibrahim merenung Nurin. Dia menarik tubuh Nurin rapat dengan dirinya. Kemudian dia mencium bibir Nurin dengan ghairahnya. Selepas berkucup bibir Nurin, dia membuka tudung Nurin dan membelai rambut Nurin. Sambil itu dia juga meramas-ramas punggung Nurin. Nurin agak teransang dilakukan sebegitu oleh Ibrahim.

Ibrahim menanggalkan pakaian Nurin satu persatu. Nurin membiarkan sahaja Ibrahim membogelkannya. Malah dia sendiri yang membuka bra dan seluar dalam depan Ibrahim. Ibrahim sungguh teransang kerana inilah pertama kali dia melihat tubuh Nurin bogel. Putih melepak, putting tetek merah jambu, cipap putih kemerahan dan tidak berbulu.Ibrahim tidak tunggu lama. Dia mengangkangkan Nurin ketika berdiri dan menjilat2 cipap Nurin yang sudah berair itu. Nurin sungguh teransang dengan jilatan itu. Tidak pernah orang menjilat cipapnya. Inlah kali pertama dia dijilat cipap sehingga Nurin berbunyi kesedapan. Nurin klimaks buat pertama kalinya. Terkena muka Ibrahim. Ibrahim terus menjilat sehingga ke peha Nurin yang putih itu. Ibrahim juga menjilat punggung Nurin. Sungguh teransang mereka.
Nurin membuka pakaian Ibrahim satu persatu. Setelah bogel, Ibrahim mencium Nurin dengan ghairahnya sambil tangannya memegang cipap Nurin sambil menggentil kelentit Nurin. Sungguh teransang Nurin sambil berciuman dengan Ibrahim. Ibrahim meminta Nurin untuk mengulum batangnya. Pertama kali batang Ibrahim dikulum. Nurin duduk dan mula mengulum batang Ibrahim tadi. Dia mengulum dengan enak kerana ini pertama kali dia dapat mengulum batang lelaki. Ibrahim juga merupakan kali pertama batangnya dikulum oleh perempuan dan perempuan iyu adalah kekasihnya sendiri malah sangat cantik. Nurin negulum-ngulum batang Ibrahim dengan ghairah. Sesekali dia menjilat telur Ibrahim. Ibrahim begitu teransang. Dia membelai rambut Nurin.

Ibrahim kemudiannya mengangkat Nurin bangun. Dia Sandarkan Nurin ke dinding. Dia memasukkan batangnya kedalam cipap Nurin. Dia mengangkat sebelah kaki Nurin untuk memudahkan batang Ibrahim masuk. Ibrahim terus menjolok laju. Nurin menjerit kesakitan. Ibrahim tidak peduli kerana dia sangat teransang ketika itu. Dia terus menjolok Nurin sehingga Nurin mengerang kesedapan. Dia menjolok dengan laju. Akhirnya Nurin klimaks buat kali kedua. Ibrahim mula meransang Nurin kembali dengan menghisap tetek Nurin sehingga tegang tetek Nurin. Nurin kembali teransang. Ibrahim menlajukan lagi jolokannya. Sungguh nikmat cipap Nurin dirasi oleh Ibrahim.

Kemudian, Ibrahim menyuruh Nurin menonggeng di lantai. Dia menjolok Nurin dari belakang. Dia memasukkan batangnya ke dalam cipap dan menjolok laju cipap Nurin. Nurin meraung kesedapan. Ibrahim meramas-ramas tetek Nurin. Sungguh teransang Nurin ketika itu. Ibrahim masih lagi menjolok cipap Nurin dan akhirnya Nurin klimaks buat kali ketiga. Dalam masa yng sama Ibrahim juga memancutkan air maninya kedalam cipap Nurin. Terasa hangat cipap Nurin dengan pancutan air mani Ibrahim. Ibrahim masih lagi menjolok cipap Nurin laju2 sehingga dia puas.

Faizal vs Intan

Semasa itu, Faizal sedang tidur di tilamnya. Tinggal dia seorang sahaja di rumah. Kemudian Intan datang dan mahu baring di sebelah dia. Dia tidak kisah. Malah dia pun peluk Faizal ketika baring. Faizal begitu suka. Dia meminta izin untuk memeluk Intan. Intan tidak kisah lalu Faizal peluk Intan dengan erat sekali.

Faizal mencium pipi Intan dan mahu memegang tubuh Intan. Tetapi meminta maaf kerana takut Intan tidak suka diperlakukan sebegitu. Kemudian Intan menjelaskan dia tidak kisah jika Faizal buat apa sahaja pada dirinya.

Terus Faizal cium bibir Intan dengan ghairah sekali. Intan membiarkan sahaja Faizal mencium nya dan Faizal memberanikan diri dengan memasukkan tangannya ke dalam kain Intan dan memegang cipap Intan. Sambil itu dia menyelak pakaian Intan dan menjilat-jilat tetek Intan. Intan amat teransang sekali. Berair cipapnya. Faizal menjilat setiap tubuh Intan dengan ghairahnya. Dia menjilat sehingga ke cipap Intan yang wangi, putih kemerahan tanpa bulu itu. Dia menjilat sehingga Intan betul-betul teransang.

Kemudian Intan bangun dan membuka pakaiannya dan membuka pakaian Faizal. Dia membogelkan Faizal sambil mencium bibir Faizal dan juga leher Faizal. Dia menjilat tubuh Faizal bagi meransang Faizal. Memang cukup ghairah Faizal ketika itu. Intan mula menjilat2 batang Faizal. Kemudian mengulum batang Faizal yang besar dan tegang kehitaman itu dengan penuh ghairah. Faizal menahan kesedapan. Faizal seperti mahu membuat pancutan tetapi emnahan Intan dari meneruskan kulumannya.

Faizal membaringkan Intan semula. Dia menjilat peha Intan. Membuatkan Intan teransang lagi. Dia menjilat cipap Intan sekali lagi. Dia menyedut setiap air yg keluar dari cipap Intan. Sambil itu dia meramas-ramas tetek Intan. Intan sungguh teransang. Kemudian Faizal menjilat tetek Intan dengan ghairahnya. Dia juga mencium bibir Intan membuatkan Intan lemas dan klimaks. Intan amat gembira.

Faizal membuka sedikit kangkang Intan dan member tahu Intan bahawa dia mahu memasukan batangnya itu ke dalam cipap Intan kerana sudah tegang sangat. Intan membenarkan daranya diambil oleh Faizal kerana terlalu teransang. Faizal memasukkan batangnya ke dalam cipap Intan perlahan-lahan. Terasa selaput dara menghalang batangnya masuk habis. Faizal menolak pelahan-lahan ke dalam cipap dan akhirnya dara Intan pecah. Intan terasa kesakitannya itu tetapi Faizal pintar mengurangkan kesakitan itu dengan meransang Intan dengan menjikat dan menghisap tetek Intan yang pink putingnya. Intan kembali teransang dan Faizal mula melakukan pergerakkan keluar masuk batangnya dengan lebih lasak. Intan berbunyi kesedapan.

Faizal menjolok dengan laju. Dia sudah mulai merasakan kesedapan yang tak terhingga. Dia menjolok sehingga Intan meraung kesedapan. Dia mula menjolok dengan laju sehingga Intan klimaks lagi. Faizal mencium-cium Intan dan menghisap tetek Intan sambil menjolok cipap Intan dengan ghairahnya.

Akhirnya Faizal sudah tidak tertahan. Dia menjolok laju dan memancutkan sedikit air maninya ke dalam cipap dan selebihnya di atas badan Intan.. Faizal meraung kesedapan. Intan keletihan dan puas dilayan oleh Faizal. Akhirnya Faizal dapat juga melakukan seks pertama dengan perempuan yang diidamkannya.

Intan berpakaian semula. Dia ingin pulang, tetapi Faizal memeluknya dari belakang. Memluk Intan dengan penuh ghairah. Batangnya masih tegang. Dia mencium bibir Intan sepuas-puasnya. Nasfunya kembali semula. Dia menanggalkan pakaian Intan. Intan membiarkan sahaja kerana teransang dengan perbuatan Faizal. Intan duduk di riba Faizal. Faizal memasukkan batangnya ke dalam cipap Intan perlahan-lahan. Dia menjolok Intan semahu-mahunya. Dia menjolok laju-laju sehingga Intan menjerit kesedapan. Teransang sungguh Intan dengan layanan Faizal.

Kemudian dia membelakangkan Intan. Menjolok Intan dari belakang pula. Dia menjolok Intan dari belakang dengan lajunya. Sambil itu dia meramas tetk Intan dengan ganasnya. Intan sungguh teransang. Terdengar ransangan dari Intan, Faizal menjolok laju cipap Intan. Intan menjerit kesedapan. Akhirnya Faizal memancutkan air maninya kedalam cipap Intan dan dalam masa yang sama Intan juga mencapai klimaks juga. Puas Faizal mengerjakan tubuh Intan yang cantik itu serta putih halus.

Rupa-rupanya Faizal bermimpi bermain dengan Intan. Tetapi dia puas kerana seluar dalam juga basah kerana air mani yang banyak. Dia berharap dapat main dengan Intan betul-betul.


Puan Wahidah (Lecturer ku)

Setelah keputusan SPM diumumkan, aku bersyukur kerana lulus dengan agak cemerlang juga. Aku meneruskan pengajian ku di IPTA Shah Alam kerana institusi pengajian tersebut yang paling murah dan termampu oleh ku. Sebelum mendaftar sebagai pelajar di shah alam, aku menemui abang yahya dan keluarga nya untuk meluahkan rasa terima kasih ku di atas segala pertolongan yang dihulurkan, terutama nya kak ani yang tak pernah berkira dengan aku, walaupun aku pernah mengambil kesempatan terhadap diri nya dengan menyetubuhi nya hingga menyebabkan dirinya mengandung. Tahun pertama pengajian aku dalam bidang kejuruteraan adalah sama seperti pelajar lain, kesibukan dengan pelajaran dan ko kurikulum menyebabkan aku melupakan sekejap aktiviti seks dan perempuan. Bukan nya ku tak tergoda dengan dengan kecantikan awek dan pensyarah itm tu, tetapipelajaran yang menjadi keutamaan ku ketika itu. Tahun kedua pengajian, keadaan lebih mencabar dengan subjek yang susah-susah belaka. Tambahan lagi aku aktif bersukan dan merupakan salah seorang pemain bola sepak untuk pasukan itm ketika itu. Subjek yang paling susah aku rasakan ketika itu ialah subjek micro processor yang di ajar oleh Pn wahidah. Aku bukan nya tidak boleh menerima apa yang diajar oleh nya, tetapi tumpuan aku terjejas ketika pn wahidah memberi syarahan. Pn wahidah merupakan pensyaraj kajian kejuruteraan yang paling menawan dengan potongan badan yang menjadi idaman setiap pelajar lelaki dalam kelas nya, agak nya lah, termasuk lah aku. Beliau seorang yang murah dengan senyuman, apatah lagi dua lesung pipit yang menawan yang memang menjejaskan tumpuan aku ketika di dalam kelas. Batang zakar kau sentiasa keras menegang ketika mengikuti kuliah pn wahidah. Namun begitu beliau telah pun berumah tangga tetapi masih belum dikurniakan cahaya mata. Pn wahidah mengenali aku mungkin kerana telah beberapa kali aku menolong nya disaat beliau kesusahan. Seingat aku yang pertama nya ketika aku menolong nya melakukan jump start kereta nya yang kerosakan bateri. Kali kedua aku menolong nya ketika beliau terperangkap dalam lif bangunan kejuruteraan selepas waktu pejabat dan yang ketiga ketika beliau terlanggar motosikal budak india dekat bandar kelang. Yang kebetulan melalui kawasan itu setelah tamat perlawanan bolasepak berjaya melindungi pn wahidah dan mententeram kan budak india tersebut. Kes tersebut dapat diselesaikan disitu sahaja tanpa melaporkan kepada pihak polis. Namun begitu pencapaian aku yang merosot dalam subjek micro-p mendapat perhatian pn wahidah. Pernah dalam satu ujian bulanan aku seorang sahaja yang gagal dalam subjek tersebut disaat pelajar lain mencatat keputusan yang cemerlang. Malu bukan kepalang tapi nak buat macam mana aku hilang tumpuan ketika dalam kelas. Kedaaan tersebut menyebabkan pn wahidah memanggil aku ke bilik nya selepas waktu kelas untuk berbincang masalah yang aku hadapi. Dia meminta aku berterus terang dengan nya mengenai masalah yang aku hadapi hingga menyebabkan aku hilang tumpuan ketika dalam kuliah nya. Manakan tahu beliau dapat membantu, terang pn wahidah di saat aku tunduk membisu mendengar ceramah nya. Adakah awak tidak meminati subjek yang menjadi teras dalam pengajian kejuruteraan elektrik atau awak tidak suka cara pengajaran saya, Pn wahidah meneruskan leteran nya terhadap aku yang masih tunduk membisu. Dalam hatiku berkata, patutkan aku berterus terang atau mencari helah lain untuk melepaskan diri ku. Memandangkan hanya aku dengan Pn wahidah sahaja dalam bilik tersebut, akhir aku berterus terang dengan nya. Pn saya minta maaf, bukan nya saya tidak boleh menerima apa yang puan ajar, fikiran saya ke lain bila merenung wajah puan, terang aku sambil tunduk. Apa yang berada dalam fikiran kamu, tanya pn wahidah tenang. Entah lah puan saya nak cakap pun malu, mungkin ini disebabkan kelemahan diri saya sebagai seorang lelaki, jawab ku berlapik yang sebenar nya aku malu menceritakan perkara sebenar. Saya rasa pelajar lelaki lain pun berfikiran macam awak juga, tetapi mereka boleh menerima subjek yang saya ajar, sambung pn wahidah lagi. Sekarang berterus terang dengan saya apa yang awak fikirkan sehingga tumpuan awak terganggu, desak pn wahidah lagi. Sebenar nya puan, saya tidak boleh memandang wajah puan lama-lama, nanti nafsu saya terangsang, jawab ku menceritakan masalah sebenar nya. Tersandar pn wahidah mendengar pengakuan ku. Jadi awak berkhayal lah ye semasa kuliah saya dan berkeinginan untuk melakukan hubungan seks dengan saya ye, tak begitu, pn wahidah menginginkan kepastian dari ku. Tak lah sampai tahap itu puan, jawab ku yang mula panas punggung ingin beredar. Maaf puan, saya bersalah dalam hal ini, saya berjanji akan mengubah sikap saya dan memberi perhatian dalam kelas puan, saya minta diri dululah, sambung ku yang mula mengangkat punggung untuk beredar. aku lihat pn wahidah masih tersandar di kerusi nya dengan wajah serius seolah-olah memikirkan sesuatu. Belum pun sempat aku melangkah keluar, pn wahidah memanggil aku kembali, awak bermasalah dalam hal ini, awak kena lulus subjek ni, nanti saya fikirkan macam mana nak membantu, saya memang mengambil berat tentang diri awak, terang pn wahidah yang mula tersenyum. Berdebar dan kelu juga diri ku mendengar jawapan pn wahidah tersebut, terima kasih atas sikap perihatin puan tu, jawab ku lalu menghilangkan diri. Malam itu aku tak dapat melelapkan mata memikirkan apa motif sebenar pn wahidah disebalik kata-kata nya itu. Kenangan bersama makcik ku dan kak ani bermain-main dalam kepala ku, menyebabkan batang zakar ku mengeras mengenagkan peristiwa yang lalu. Apalah diriku ini, baru nak jadi baik ke situ pulak fikir nya kutuk diri ku sendiri. Aku bertekad dalam apa jua keadaan pelajaran mesti diutamakan , aku mesti berusaha untuk lulus subjek micro-p tersebut. Kerap juga pn wahidah menjeling kearah ku ketika mengikuti kuliah nya. Aku pura-pura tekun mendengar syarahan nya. Kali ini aku bernasib baik kerana dalam ujian bulanan seterus nya aku lulus jugak subjek tersebut walupun tidak cemerlang. Aku lega kerana tidak lagi disenarai sebagai pelajar yang di bawah pemerhatian. Selepas mengumumkan keputusan ujian tersebut dan setelah tamat kuliah nya, pn wahidah meminta aku menemui nya selepas waktu kelas. Berdebar-debar juga aku, apa lagi ceramah yang aku kena dengar daripada pn wahidah, fikir ku. Petang itu, selapas waktu kelas, aku menemui pn wahidah di bilik nya. Bilik tersebut yang dikongsi dengan seoarang pensayarah permpuan yang lain dan dilengkapi dengan sofa. Aku memberi salam dan duduk di depan nya. Pn wahidah menjawab salam dan mengucap tahniah di aras kemajuan yang aku capai dalam subjek nya. Dengan wajah tersenyum beliau menyryuh aku menutup pintu bilik, private discussion, kata nya. Senyuman nya tersebut menyebabkan batang zakar ku mula berdenyut dan menegang. Aku mengambil buku nota untuk melindungi nya daripada terlihat oleh pn wahidah. Saya dah fikirkan nya dan bersedia membantu awak setakat termampu, tetapi awak mesti berjanji akan terus cemerlang dalam subjek ini, terang pn wahidah memulakan bicara. Aku mengangguk sambil mendengar dengan teliti apa yang akan dikatakan oleh pn wahidah nanti. Perjanjian ni antara kita berdua sahaja, jangan dihebahkan kepada sesiapa pun dan ianya menjadi rahsia kita berdua, sambung pn wahidah lagi. Tanpa berfikir panjang aku hanya bersetuju dan berjanji merahsia rancangan yang akan dikemukakan oleh pn wahidah nanti. Aku kembali meletak buku nota di atas meja kerana tidak selesa dan membiarkan batang zakar ku menegang bebas, lantak lah biar pn wahidah tahu aku memang terangsang bila melihat wajah dia. Setelah difikirkan sedalam-dalam nya, baik lah saya sedia berkorban untuk awak untuk merealisasikan impian dan khayalan awak tu, tapi dengan syarat awak mesti skor A+ dalam subjek saya, selepas itu baru lah saya bersedia untuk melakukan hubungan seks dengan awak, terang pn wahidah tersenyum. Berpinar mataku mendengar tawaran pn wahidah tersebut, terasa air mazi ku mula membasahi kepala zakar ku, terkedu diam seribu bahasa diriku. Tapi dalam ujian yang lepas awak cuma dapat B, so tak boleh lah saya nak bagi semua nya pada awak hari ni, sanbung pn wahidah lagi sambil tergelak kecil. Aku yang masih terkejut hanya mampu tersenyum dan mendengar sahaja apa yang diperkatakan oleh pn wahidah. Walau bagaimana pun saya tetap memberi peluang kat awak, kata pn wahidah lagi sambil bangun dari kerusi nya lalu mengunci pintu bilik lantas duduk disofa yang tersedia di tengah bilik tersebut. Pn wahidah membuka tudung kepala nya, mendedahkan wajah nya yang sebenar, memang ayu dan jelita wajah pn wahidah dengan rambut yang ikal mengurai ala-ala julia robert. Dia tersenyum memandang aku yang masih terpaku memandang wajah nya. Saya nak balik 15 minit lagi, tapi sebelum tu saya bagi peluang kat awak untuk sentuh dan pegang mana-mana bahagian tubuh saya yang awak suka, tapi secara luaran sahaja tau, bahagian dalam tidak dibenarkan sehingga awak berjaya skor A+, kata pn wahidah dalam senyuman yang menggoda. Apa tunggu lagi, mari lah sini, sambung nya lagi. Dada ku berombak kencang menahan gelora nafsu, zakar ku keras menegang sehingga jelas tertonjol kedepan disebalik seluar ku. Tanpa bertangguh aku memeluk dan mencium pipi pn wahidah, bahagian pertama yang aku sentuh dan pegang serta meramas ialah buah dada nya yang montok, gebu dan menggunung tinggi itu. Pn wahidah hanya memejam mata dan membiar apa saja aku meramas-ramas buah dada nya yang masih berbalut dengan baju dan coli nya itu. sambil meramas buah dada nya mencium pipi dan leher nya, pn wahidah mendongak kan kepala untuk memberi ruang kepada ku, namun begitu beliau mengingatkan aku supaya tidak menggigit leher nya kerana ditakuti berbekas. Zakar menegang ketahap maksimum ketika itu dan air mazi mula keluar. kalau di ikutkan nafsu ingin sahaja aku merogol pn wahida ketika itu, tapi pertimbangan akal ku masih waras, oleh itu peluang yang diberikan oleh pn wahidah aku guna sepenuh nya untuk menikmati kehangatan tubuh nya itu. Ketika aku hanyut menikmati kehangatan dan kelembutan tubuh pn wahidah, tiba-tiba beliau mencelah, Opsss ok time out, enjoy time finished, kata nya sambil menghela panjang nafas nya, mengkin beliau juga terangsang agak nya. Baiklah sekarang awak dah dapat dan rasa apa yang awak inginkan, dalam kelas nanti jangan fikir yang bukan-bukan lagi tau, pesan pn wahidah kepada diri ku yang cuba menenangkan diri ku daripada gelora nafsu yang melanda. Selepas mengenakan tudung kepala nya kembali dan membaiki make up nya pn wahidah menyuruh aku keluar dulu. Sebelum itu sempat lagi aku mengambil kesempatan untuk mencium pipi nya dan meramas tetek nya sebelum aku keluar meninggalkan bilik tersebut. Ingat dan janji tau, awak mesti skor A+, awak akan dapat rasa semua nanti, pesan pn wahidah sambil mengenyit mata nya. Aku berjanji dan tersenyum pada nya. Dalam perjalanan ke tempat letak motosikal , aku terpaksa cover zakar ku yang masih menegang dengan buku nota untuk melindungi daripada di ketahui oleh orang lain. Malam itu sekali lagi aku tidak dapat melelapkan mata ku, kerana membayangkan kenikmatan lubang burit pn wahidah yang tersedia untuk aku nikmati seandai nya aku berjaya skor A+ dalam subjek nya. Malam itu aku pulun studi micro-p sampai pagi. Selepas kejadian tersebut aku lebih berani dan mesra denagn pn wahidah. Malah aku aktif mengambil bahagian ketika kuliah nya. Pn wahidah lega melihat perubahan diri ku. Disebalik matlamat pelajaran aku juga meletak matlamat untuk menikmati tubuh pn wahidah yang sangat aku idam-idamkan itu sebagai objektif utama atas usaha aku tersebut. Suatu petang selepas waktu kelas aku ke lab. komputer untuk menyiapkan assignment yang diberi oleh pensyarah. Aku memilih waktu waktu petang kerana di waktu begini kebiasaan nya tidak ramai pelajar yang menggunakan lab. tersebut. Sedang aku tekun menyiapkan kerja yang diberi, pn wahidah datang menyapa ku dari belakang. Oops puan, tak balik lagi ke, tanya ku dalam nada terkejut. Tak lagi, ada banyak kerja nak kena siap ni, dah la tu nak kena submit besok pulak tu, jawab nya menyeluruh. Banyak ke assignment, tanya pn wahidah lagi. Ada la sikit tapi lambat lagi nak kena submit, jawab ku. Kenapa puan, ada apa-apa yang boleh saya tolong ke, tanya ku menawar kan diri. Kalau awak tak berkeberatan memang saya nak minta tolong ni, jawab pn wahidah berterus terang. Baik lah puan pasala saya tak kisah, kerja sambung ekor beruang pun saya sanggup, jawab ku dalam nada bergurau. Kalau begitu jom lah ikut saya, pinta puan wahidah tersenyum girang. Aku mengekori nya ke bilik printing, dimana aku diterang oleh pn wahidah kerja-kerja yang patut dilaksanakan. Aku diberi tugas untuk membuat compilation dan binding dokumen penyelidikan pn wahidah yang akan diserahkan kepada ketua dekan keesokkan nya. Manakala pn wahidah pula menyiapkan kertas pembentangan untuk besok dibilik nya. Kerja-kerja tersebut tidak menjadi masalah kepada ku kerana sudah biasa melakukan nya ketika bekerja dengan abang yahya dahulu. Dalam masa 2 jam sahaja aku dapat menyiapkan apa yang dikehendaki oleh pn wahidah. Aku menghantar dokumen penyelidikan tersebut ke bilik pn wahidah. Dalam nada terkejut tapi gembira pn wahidah menegur aku, eh dah siap ke, cepat nya, kata nya. Sudah siap, puan check lah dulu, jawab ku. Pn wahidah memeriksa dokumen yang aku susun dan binding tadi. Ump, good job, bagus, nasib baik lah awak tolong saya, ishh kalau tak, entah apa lah lagi reason yang saya nak bagi kat ketua dekan tu, rungut pn wahidah lagi. Ketika itu jam sudah pun pukul 10.00 malam. Awak dah makam ke, tanya pn wahidah lagi. Belum puan, jawab ku jujur, memang lapar pun ketika itu. Kesian, saya pun belum, awak temankan saya sekejap, sikit lagi nak siap ni, lepas tu kit pergi makan sama-sama, saya belanja sambung pn wahidah. Eh boleh saja, jawab ku ringkas. Pn wahidah meminta aku menutup pintu bilik nya, manakan tahu takut-takut pak guard datang meronda. Pn wahidah membuka tudung kepala nya menyerlahkan keayuan wajah nya. Batang zakar ku yang tadi tenang mula menegang bila melihat keayuan wajah pn wahidah. Suami pn tak marah ke, pulang lewat sebegini, tanya ku sebagai memulakan perbualan. Dia tak ada malam ni, seminggu dah out station kat jepun, kalau tak de urusan lain, lusa dia balik lah, jawab pn wahidah. Perbualan kami banyak tertumpu kepada persoalan semasa, peribadi dan pelajaran sahaja. Dari situ aku dapat mengetahui suami nya bekerja dan menjawat jawatan tinggi dalam kerajaan. Beruntunglah puan, dapat suami yang berpangkat tinggi, puji ku mengakhiri perbualan setelah pn wahidah menyiapkan kerja nya. Kebahagian tu tak semesti nay dilihat daripada harta benda dan pangkat sahaja, jawab nya sambil memakai kembali tudung nya. Baik pulak awak malam ini, saya buka tudung tadi sebenar nya bagi peluang kat awak, manalah tahu kot-kot awak nak cium saya, kata pn wahidah mula mengubah topik. Laa kenapa pn tak offer tadi, jawab ku hampa. Kan saya dah bagi lesen besar kat awak, pandai-pandailah sendiri, jawab pn wahidah dalam nada sinis. Tak apalah awak akan dapat lagi lain kali, jom kita pergi makan dulu, sambung pn wahidah lagi. Awak nak makan apa, tanya pn wahidah lagi. Apa-apa pun boleh lah puan, jawab ku ringkas yang tengah kelaparan itu. Kalau macam tu kita makan kat mc donald je lah, kat seksyen 3, sambung pn wahidah mencadangkan tempat nya. Aku hanya mengangguk setuju, orang nak belanja mana boleh tolak rezeki. Kita jumpa kat sana, sambung nya lagi sambil menghulurkan wang untuk aku memesan makanan terlebih dahulu. Maklumlah aku naik motosikal je, manakala dia pula berkereta. Ketika menjamu selera set burger yang dipesan, pn wahidah telah menceritakan yang dihadapi nya berhubung dengan campur tangan mertua dan ipar duai nya dalam urusan rumah tangga nya. Ibu mertua dan ipar nya sering menyindir nya kerana walaupun lebih setahun beliau mendirikan rumah tangga bersama suami nya tetapi masih belum hamil. Mereka berdua ada membuat pemeriksaan doktor, beliau sihat dan subur cuma suami nya sahaja ada mengidap darah tinggi dan kencing manis peringkat awal. Mungkin kesan daripada ubatan yang diambil oleh menyebabkan zakar suami nya kurang berfungsi bila berhubungan seks dan beliau sering kecewa dengan masalah tersebut. Sebab itu lah pn wahidah menggunakan masalah yang aku hadapi untuk menyelesaikan masalah yang melanda dirinya sekarang. Aku bertanya kenapa beliau memilih diriku. Pn wahidah menjawab itu mungkin secara kebetulan, kerana aku berani berterus-terang dengan nya. Sekali lagi beliau meminta aku merahsiakan perjanjian kami. Sekali lagi aku berikrar untuk menyimpan rahsia tersebut, kerana yang sedap nya aku juga nanti, buaya mana nak menolak bangkai. Sembang punya sembang tak sedar jam sudah 12.30 tengah malam, aku terkejut dan mengelabah kerana pintu masuk utama itm ditutup pada jam 12.00 tengah malam. Mampus aku apalah aku nak kelentong pak guard tu. Pn wahidah menenangkan aku, ala jangan gelabah lah, kalau dah tutup, tidur je rumah saya malam ni, bukan ada sesiapa pun, kata nya. Ada sesuatu yang saya nak bagi kat awak, sambung nya lagi sambil tersenyum. Aku melihat mata pn wahidah semakin kuyu, mengantuk kot, fikir ku. Awak tinggal motosikal awak kat sini, jom naik kereta ikut saya balik, pelawa pn wahidah. Dalam perjalanan tersebut pn wahidah memberitahu ku, entah kenapa malam ini nafsu seks mudah terangsang. Pengakuan nya tersebut menyebabkan batang zakar ku mula mengeras dan aku terpaksa membetulkan parking nya dalam seluar ku. Awak terangsang ke, tanya pn wahidah sambil tersenyum. Aku hanya tersenyum sambil mendiamkan diri. Entah lah saya pun sama, mungkin saya tengah subur kot, selalu nya ketika itu saya memang mudah terangsang kerana itu saya bersedia menyerahkan tubuh saya untuk awak malam ini, terang pn wahidah tanpa dipinta. Awak pernah buat hubungan seks dengan perempuan tak, tanya pn wahidah lagi. Berderau darah saya mendengar soalan tersebut. Saya manalah ada bini, nak buat benda tu puan, dalam mimpi tu adalah, jawab ku berbohong. Tetapi saya banyak membaca buku-buku yang berkaitan dengan hubungan seks ni, sambung ku lagi. Ooo.. kiranya awak ni berilmu juga lah dalam bab ni ye, pn wahidah mencelah. Sebenarnya saya pun takut juga nak buat benda ini, terasa macam nak menempuh malam pertama pulak , sambung pn wahidah sambil tergelak kecil. Aku diam sahaja. Awaklah orang yang kedua selepas suami saya yang berjaya menyentuh tubuh saya sejauh ini, sambung nya lagi. Sedar tak sedar sudah sampai di rumah pn wahidah. Pn wahidah mempelawa ku masuk dan mengajak aku kebilik nya. Besar juga rumah pn wahidah yang dilengkapi dengan perabot yang mahal-mahal. Pn wahidah menghulur aku tuala dan kain pelikat untuk menyalin baju dan membersihkan diri ku. Selepas itu dia meminta diri untuk mandi. Aku duduk di tepi katil sambil memerhatikan bilik tidur nya, batang zakar ku mencanak keras ketika itu. Nafsu aku cukup terangsang melihat kan pn wahidah yang hanya berkemban dengan tuala mandi tadi. Keayuan wajah nya serta keindahan tubuh nya memang menjadi idaman setiap lelaki. Pergilah bersihkan diri dulu, barulah selesa tidur, tegur pn wahidah yang baru sahaja selesai mandi. Aku bergegas membersihkan diri ku kerana tak sabar nak mengerjakan tubuh pn wahidah. Setelah membersihkan diri, aku melihat pn wahidah berbaring dikatil dengan memakai bau tidur satin yang singkat dan cukup menghairah kan. Dengan hanya memakai tuala ak berbaring disebelah pn wahidah. Beliau memadamkan lampu utama dan memasang lampu tidur yang agak malap. sambil tersenyum beliau memaling kan tubuh nya mengadap ku serta merapatkan tubuh nya dengan tubuh ku. Kami berpelukan dan saling cium mencium satu sama lain. Namun begitu beliau melarang aku melakukan love bite kerana takut berbekas kata nya. Tangan ku aktif meramas buah dada dan mengentel-gentel puting nya yang mula mengeras. Pn wahidah melucutkan tuala yang aku pakai lalu mendedahkan batang zakar ku yang keras menegang dengan kepala yang kembang berkilat. Wow keras nya, naik seram saya dengan saiz zakar awak ni, tegur pn wahidah sambil memegang dan melancap batang zakar ku. Aku menanggalkan baju tidur pn wahidah sambil dibantu oleh nya. Berpinar mata ku menahan nafsu melihatkan keindahan tubuh pn wahidah yang tidak ditutupi dengan seurat benang pun. Tubuhnya yang putih melepak, buah dada nya yang mekar menggunung serta faraj yang bakal aku nikamti malam ini dilitupi bulu-bulu hitam yang nipis terjaga rapi. Pengalaman aku menyetubuhi kak ani dan makcik ku dulu menyebabkan aku tidak tergesa-gesa melaksanakan tugas tersebut. Aku kembali memeluk, mencium dan meramas buah dada pn wahidah yang sudah meyerah dan pasrah dengan sahaja dengan apa yang aku lakukan terhadapp tubuh nya. Perlahan-lahan aku naik ke atas tubuh pn wahidah lalu menindih nya. Aku parking kepala zakar ku betul-betul pada lubang faraj nya yang sudah lembap itu. Terasa hangat dan sensasi kepala zakar ku, walaupun aku hanya mengesel-gesel permukaan faraj nya sahaja. Aku menumpu perhatian untuk menikmati bahagain atas tubuh pn wahidah dahulu sebelum mengerjakan bahagian bawah nya pula. Habis seluruh tubuh pn wahidah aku cium. Setelah puas mengerjakan bahagian atas tubuh pn wahidah, aku meluaskan kangkangan pn wahidah dan mula bercelapak dicelah nya tetapi aku tak berani menjilat faraj pn wahidah. Aku gosok kepala zakar ku pada liang faraj nya dan melaga-laga kepala zakar ku pada kelentik nya sehingga pn wahidah mengerang dan mengeliat penuh nafsu. Aku kembali menindih tubuh nya dan menyua kepala zakar ku yang kembang berkilat itu betul-betul pada muara faraj pn wahidah yang sudah basah itu. Aku mula menekan kepala zakar ku memasuki lubang faraj pn wahidah. Terdongak kepala pn wahidah yang menerima tekanan zakar ku yang cuba memasuki faraj nya. Awak tolong masukan perlahan-lahan ye, inilah pertama kali faraj saya menerima kemasukan zakar yang besar dan panjang, berganda-ganda saiz nay berbanding kepunyaan suami saya, bisik nya kepada aku. Baik puan, balas ku sambil menjilat telinga nya untuk meningkat rangsangan nafsu nya. Perlahan-lahan aku menekan zakar ku yang cuba memasuki lubang faraj pn wahidah yang ku rasakan hangat dan agak ketat itu. Memang sukar juga kepala zakar ku yang kembang itu untuk memasuki lubang faraj nya seolah -olah lubang yang ada tidak dapat menampung saiz batang zakar ku yang agak besar. Aku kembali mengeluar kan batang zakar ku dan dengan berani aku menjilat faraj pn wahidah untuk melicinkan lagi laluan faraj nya. Terangkat punggung pn wahidah menahan asakan lidah ku pada faraj nya, kepala ku dikepit kuat oleh nya, di iringin suara erangan yang kuat pn wahidah memancutkan air mani nya sehinga membasahi muka ku. Sekali lagi aku mengangkangkan kaki pn wahidah dan mengosok-gosok kepala zakar ku pada muara burit pn wahidah yang sudah lencun itu. Perlahan-lahan aku menekan kepala zakar ku kedalam rongga faraj nya, pn wahidah mengerang bila kepala zakar ku mula memasuki rongga faraj nya. Namun begitu hanya suku sahaja batang zakar ku yang berjaya memasuki rongga faraj nya, di tahap itu aku rasakan kepala zakar ku di halang oleh satu selaput, masih dara lagi kah pn wahidah ni, fikir ku. Setiap kali aku menguatkan tekanan kepala zakar ku untuk melepasi selaput tersebut, pn wahidah akan mengerang dan mendesis seolah-seolah kesakitan. Aku mencabut kepala zakar ku dan meenyapu nya dengan air liur untuk melicinkan dan menyenangkan kemasukan zakar ku kedalam lubang burit pn wahidah. Aku kembali menindih pn wahidah dan cuba untuk memasuksn kepala zakar ku ke dalam lubang burit nya sekali lagi. Bila sampai sahaja pada lapisan penghalang tersebut aku menguatkan tekanan zakar pada burit nya, bless kepala zakar ku melepasi selaput tersebut dan perlahan-lahan aku meneruskan kemaraan batang zakar ku sehingga tenggelam ke dasar burit pn wahidah. Arkkkkkkkkk………….. pn wahidah mengerang panjang bila batang zakar ku berjaya memasuki lubang burit nya. Aku melihat berkerut muka pn wahidah dan mengalir air mata nya, aku tidak tahu samada dia menhan kesakitan atau sebalik nya. Tangan nya memeluk kemas tubuh ku sehinggakan aku dapat merasa badan nya yang menggigil-gigil sambil paha nya mengepit kuat pinggang ku. Aku tidak pasti samada pn wahidah menahan kesakitan atau pun kenikmatan, yang penting aku telah berjaya mendapatkan apa yang aku idamkan selama ini. Aku membiarkan batang zakark u yang keras dan tegang itu terendam di dasar burit pn wahidah yang hangat dan masih ketat itu. aku mula merasakan burit pn wahidah mula mengemut dan mencengkam batang aku seolah-olah menghisap keseluruhan batang zakar aku tersebut, cukup geli dan sensasi aku rasakan ketika itu. aku mengayak-ngayak punggung ku supaya pangkal zakar ku bersentuhan dan bergeser dengan kelentik pn wahidah. Setelah mengayak-ngayak punggun gku dua tiga kali , pn wahidah memeluk kemas tubuh ku serta jari jemari mencengkam belakang ku yang terasa kepedihan nya, serentak dengan itu badan pn. wahidah mula mengejang dan dikuti dengan erangan keluhan yang panjang. Cairan hangat aku rasakan menyembur keluar dari dalam rongga burit nya yang masih mencengkam kuat batang zakar ku. Terasa begitu lencun burit pn wahidah ketika itu, selepas itu tubuh nya terkulai lesu. Aku tahu pn wahidah telah pun mencapai klimaks nya yang pertama. Aku membiarkan batang terendam sehinggalah tenaga pn wahidah kembali pulih. Ketika itu aku meneruskan aksi meramas dan menghisap puting tetek nya yang gebu itu. Dengan wajah kuyu pn wahidah tersenyum memandang wajah ku, ketika itu aku memulakan aksi sorong tarik batang zakar ku kedalam lubang burit nya. Air mani pn wahidah yang telah banyak keluar tadi memudahkan serta melicinkan aksi tersebut. Sasaran aku kali ini adalah batu merinyam nya, sambil melakukan aksi keluar masuk tersebut aku mencari-cari kedudukan batu merinyam nya. Setelah memastikan kedudukan batu merinyam tersebut aku menyerang dengan tusukan yang dalam sehingga kepala zakar ku bergeseran dengan batu tersebut. Setelah beberapa tusukan pada tempat tersebut, sekali lagi pn wahidah mengerang dan mengejangkan tubuh nya, sekali lagi aku rasakan cairan hangat memenuhi rongga burit nya yang memang sudah lencun itu untuk klimaks nya yang ke dua. Belum pun sempai 15 minit aku mengerjakan burit pn wahidah, beliau telah pun klimaks dua kali dimana kali ini beliau betul betul tidak bermaya di mana mata nya terpejam kuyu dan tubuh nya terkangkang seolah-olah tidur lena. Aku membalikkan tubh pn wahidah dan meletak bantal pada ari ari nya untuk meninggikan bahagian punggung nya. Beliau yang telah keletihan hanya mengikut sahaja kemahuan ku tanpa membantah. Aku memeluk tubuh nya dari belakang serta meramas-ramas tetek nya yang masih tegang, lalu memmasukkan batang zakar ku kedalam rongga burit nya yang sedia menanti. Pn wahidah kembali mengerang bila menekan batang zakar ku santak hingga keseluruhan 7 inci batang zakar tenggelam dalam lubang burit nya hingga kedasar nya dimana kepala zakar ku bersentuhan dengan pintu rahim nya. Setelah beberapa ketika aku menghayun batang ku keluar masuk dari lubang buritnya sehingga menghasilkan bunyi plup-plap-plup-plap dimana batang ku berlaga dengan belahan punggungnya. Terhenjut-henjut pn wahidah menahan asakan batang ku pada burit nya. Lebih kurang 20 minit aku mengerjakan lubang burit nya, batang zakar ku mula terasa kegelian dan bersedia untuk memancutkan air mani ku. Aku menekan sedalam dalam nya kedalam burit pn wahidah sehingga kepala zakar ku rapat pada pintu rahim nya. Terdongak kepala pn wahidah menahan kesenakan dalam nikmat sambil mengerang panjang dan mengemut batang aku ketika dia menerima berdas-das pancutan air mani ku yang memenuhi rahim dan rongga burit nya. Bagaikan telaga yang dipenuhi air aku rasakan rongga burit pn wahidah ketika itu kerana campuran air mani kami berdua. Aku masih lagi air mani aku sehingga ke titisan yang terakhir untuk dilepaskan dalam rongga burit pn wahidah. Disebabkan kedudukan punggung nya yang lebih tinggi kerana di lampik dengan bantal hanya sedikit sahaja air mani yang meleleh keluar dari lubang nya, selebih nya bertakung dalam rongga burit dan rahim nya. Pn wahidah terdampar kelesuan, manakala ku pula masih lagi menindih tubuh nya dalam keadaan batang zakar masih terndam didalam rongga burit nya. Bila batang aku dah mengendur aku mencabutnya dari dalam rongga burit pn wahidah dan menelentangkan tubuh nya yang masih berbogel. Aku mengambil tuala lembut dan membersihkan burit nya dari sisa air mani yang masih mengalir keluar. aku menyelimutkan tubuh nya dan kami pun tertidur keletihan. Aku cukup puas malam ini kerana dapat menikmati tubuh yang ku idam dan khayalkan selama ini. Ketika itu aku melihat jam sudah pun 2 pagi, hampir 1 jam lebih juga aku mengerjakan burit pn wahidah. Bila aku terjaga keesokan nya hari sudah pun siang, jam menunjukkan hampir 8 pagi, aku bingkas bangun terus mencuci muka ku, tak sempat nak mandi wajib kerana kelas ku hari itu bermula jam 8 pagi. Aku mengejutkan pn wahidah untuk mengucapkan selamat jalan, sempat juga aku mencium mulut nya dan meramas tetek nya ketika itu. Aku naik teksi ke mac donald untuk mengambil motosikal yang aku tinggalkan semalam. Ramai kawan-kawan aku menegur diriku yang kelihatan tak bermaya pagi itu, aku menerangkan kepada mereka yang aku membuat kerja part time malam tadi. Selepas kelas habis jam 10 pagi aku bergegas pulang ke kolej untuk mandi wajib. Aku tersenyum kepuasan bila mengingatkan kembali kejadian semalam, silap-silap boleh termengandung pn wahidah akibat perbuatan aku malam tadi. Ketika kuliah pn wahidah dia asyik menjeling dan menguji diriku sahaja, mungkin untuk memastikan aku tidak berkhayal agak nya. Beliau juga mengingatkan kelas nya, ujian akhir akan diadakan pada akhir bulan tersebut. Aku memang sudah bersedia menghadapi ujian tersebut sebab aku tahu apa ganjaran yang aku dapat sekira nya dapat score A dalam ujian tersebut. Sebagaimana yang dijangkakan soalan ujian subjek mikro-p hari itu tidak lah susah sangat, mungkin disebabkan aku sudah bersedia agak nya. Aku yakin dapat score A untuk ujian tersebut. Pn wahidah ada bertanya kepada aku samada aku boleh menjawab nya atau tidak, aku hanya mengangguk kepala. Ketika keputusan ujian diumumkan , sememangnya aku berjaya mendapat A dalam ujian tersebut. Aku mendapat message daripada pn wahidah supaya menemui nya selepas waktu kelas di bilik beliau. Petang tersebut aku menemui pn wahidah di bilik nya. Dia kelihatan sugul dan bersedih. Melihat keadaan tersebut, batang aku yang tadi mengeras perlahan-lahan mengendur kerana simpati. Kenapa puan ada masalah ke, ada apa-apa yang boleh saya bantu, tanya ku menawarkan bantuan. Saya minta maaf kerana tidak dapat menunaikan janji saya pada awak tempoh hari dan saya rasa kita patut memutuskan perhubungan kita setakat ini sahaja. Suami saya dapat mengesan perhubungan kita, jelas pn wahidah. Ooo .. macam tu, aku mengangguk. Macam mana dia boleh tahu, tanya ku ingin kan kepastian. Selepas kita melakukan hubungan seks malam tu, keesok kan nya suami saya pulang dari out station tanpa diduga, sampai je dirumah dia terus meminta untuk menyetubuhi saya. Sebagai isteri sememang nya saya mesti melayan kemahuan nya. setelah selesai menyetubuhi saya, dia dapati kelainan pada lubang faraj saya yang menyebabkan dia meragui kesetiaan saya terhadap nya. Dia dapati lubang faraj saya dah longgar dan mudah ditembusi oleh zakar nya. Keadaan tersebut menyebabkan dia menaruh syak wasangka yang saya telah curang dengan nya dan bersedia memaafkan sekiranya saya membuat pengakuan secara jujur. Saya mengaku telah curang demi untuk menyelamat rumah tangga saya.Dia juga ingin tahu dengan siapa saya telah curang, saya terpaksa menyebut nama awak dan demi keselamat diri awak kita hentikan hubungan kita setakat ini, terang pn wahidah lagi. Atas kekurangan diri dia, dia bersedia memaafkan saya tapi jangan mengulangi nya lagi, sambung pn wahidah lagi. Macam mana suami pun boleh tahu ye, setahu saya bila dah kahwin faraj perempuan sama je, dah tak dara lagi, tanya ku kemusykilan. Pn wahidah tersenyum, memang la, tapi awak merupakan orang ke 2 selepas suami saya yang berjaya menyetubuhi diri saya, tapi saiz zakar suami saya tidak lah sebesar dan sepanjang zakar awak. Itulah pertama kali faraj saya menerima kemasukan batang zakar yang besar dan panjang menyebabkan rongga faraj saya menjadi besar, sebab itulah bila suami saya rasakan perubahan pada faraj saya yang menjadi longgar, terang pn wahidah. Kenapa pn tak kemut kuat-kuat bagi dia rasa ketat sikit , ujar ku dalam nada bergurau. Pn wahidah tersenyum mendengar usikan aku itu. Entahlah bila dah merasa batang zakar awak, zakar suami saya macam tiada rasa lagi, sambung pn wahidah. Ketika itu batang zakar aku kembali mengeras. Tak apalah puan, yang penting rumah tangga puan, janji puan tu tak penting sangat, lagi pun puan dah bagi apa yang sepatut nya, ujar ku bila melihat jam yang hampir maghrib. Kamu tak marah kat saya ke, tanya pn wahidah. Saya harap semoga pn kekal berbahagia dengan suami puan, sambung ku lalu meminta diri untuk beredar. Ketika aku hendak melangkah keluar, pn wahidah memanggil aku kembali, awak terlupa sesuatu ujar pn wahidah sambil menunjuk pipi nya. Aku tersenyum dan faham pn wahidah mahukan aku mencium pipi nya, peluang jangan dilepaskan aku kembali menutup pintu dan mengunci pintu bilik nya. Pn wahidah menanggalkan tudung nya, keayuan wajah nya menyebabkan batang zakar ku kembali menegang keras. Menggigil tubuh ku menahan nafsu ketika mencium pipi pn wahidah, kalau dikutkan nafsu ku ingin saja aku merogol nya katika itu, tapi kematangan akal masih berfungsi dimana respect ku terhadap nya sebagai pensyarah ku masih ada, biar dia yang menyerah bukan aku yang meminta. Ketika aku mencium pipi nya pn wahidah berbisik sesuatu kepada ku. Sebenar nya saya tak sampai hati hendak membiarkan awak dalam keadaan terangsang begini, bisik nya. tak apa lah saya bagi masa kat awak setengah jam kalau awak nak lepas nafsu awak dengan saya, sambung pn wahidah lagi. Apalagi setelah mendapat lampu hijau daripada pn wahidah aku terus meromeng tubuh nya dengan rakus , bibir nya aku lumat buah dada nya aku ramas dan burit nya aku gosok sehingga lah pn wahidah benar-benar terangsang. Aku membaringkan pn wahidah di atas mejanya dengan kaki nya terjuntai kebawah. Aku menyelak kain baju kurung sehingga menampakkan burit nya yang masih ditutupi oleh seluar dalam berwarna pink. Aku cuba melucutkan seluar dalam tersebut, bagaikan faham pn wahidah mengangkat punggung nya. Aku memang tak tahan melihat burit pn wahidah yang temban dan bebulu nipis serta telah basah dengan air burit nya, dengan segera aku mengeluarkan batang zakar yang mengeras tegang serta kepala yang berkilat . Aku menggosok-gosok kepala zakar ku pada permukaan faraj pn wahidah yang mengelinjang kegelian. Perlahan-lahan aku menekan kepala zakar ku kedalam rongga faraj pn wahidah sehinggalah kesemua 7 inci batang zakar tenggelam dalam faraj pn wahidah. Pn wahidah mendesis dan mengerang, aku tak pasti samada itu erangan nikmat ataupun sakit. Seperti biasa aku akan merendam seketika batang zakar ku di dasar burit nya sambil menggesel-gesel kepala zakar ku pada batu merinyam nya. Akhir pn wahidah tak dapat bertahan dan mengerang panjang serta mengejang tubuh nya….oooooohhhh nikmat nya , erang pn wahidah aku tahu dia dah klimaks. Setelah dia pulih dari klimaks nya aku memulakan henjutan keluar masuk batang zakar ku ke dalam rongga burit nya dengan rentak pelahan tapi tusukan dalam. Lebih kurang 20 minit juga aku menghenjut burit nya sebelum aku memancutkan air mani ku yang aku peram selama 3 bulan kedalam rongga burit nya. Setelah habis titisan terakhir air mani aku dilepaskan dalam burit pn wahidah, aku terdampar kepenatan di atas tubuh pn wahidah yang mengosok -gosok belakang ku dan mencium pipi ku. Dah lega dah, tanya nya tersenyum. Aku membalas senyuman dan mencabut batang zakar ku dari lubang burit nya dan mengambil tisu lalu membersih zakar ku dan burit pn wahidah dari sisa-sisa air mani yang masih mengalir keluar. Setelah memakai kembali seluar dalam nya dan merapikan kembali pakaian nya pn wahidah duduk sebentar untuk menghilangkan penat melayan kemahuan seks ku tadi. Saya harap ni lah yang terakhir pertemuan kita, selepas ini kalau awak ada masalah kita jumpa kat kelas sahaja, saya juga minta maaf kerana mengheret awak sekali dalam masalah saya ini, keluh pn wahidah. Sepatut nya saya yang berterima kasih pada pn kerana menyedarkan saya dan memberi peluang kepada saya untuk memenuhi impian saya, saya juga minta maaf dan bertanggung jawab sekira saya adalah punca perselisihan keluarga puan, ujar ku secara jujur dan matang. Pn wahidah tersenyum, mungkin suami saya ingin berjumpa dengan awak dan ingin mengenali diri awak, kata nya sinis. Kenapa puan adakah dia ingin memukul saya, tanya ku lagi. Saya harap tidaklah, sebab awak dah menghamilkan isteri nya, untuk pengetahuan awak suami saya tak mampu untuk menghamil diri saya kerana benih nya tak subur, tapi disebabkan ketelanjuran kita dahulu saya kini saya telah hamil dengan benih yang awak tanam dalam rahim saya, mungkin sebab itu dia ingin mengenali awak sekira berlaku komplikasi terhadap anak bakal lahir nanti, ujar pn wahidah nanti. Bagaimana penerimaan dia terhadap kandungan puan ni, tanya aku lagi inginkan kepastian. Yang lepas tu lepas lah dia dah maafkan saya dan menganggap kandungan ini adalah anak nya juga demi kebahgiaan kami sekeluarga, ujar nya lagi. Kalau macam tu lega lah saya jawab ku. Pn wahidah tergelak, nanti lepas belajar ni kahwin cepat-cepat, jangan bazirkan air mani tu, dah rasa nikmat nya bersetubuh kan, ujar nya lagi. Aku turut sama tergelak dan meminta diri untuk keluar, memandangkan hari dah hampir maghrib, balik kolej kena mandi wajib lagi... -End-

Best Night of My Life

My parents had gone away for the weekend and my gf decided to come over to spend time. She came at around 2 and we just chilled. When 8 o clock came she told me she was really horny and gave me this smile that just turned me on right then and there. I started to kiss her and I brought her up to my room and locked my door.(Even though nobody was home. Better safe than sorry.)I made out with her for about 10 minutes and then she took her tops off but still kept her shorts and leggings. She taunted me saying "If you can make me horny enough, the bottoms will come off too." After ten more minutes of making out she decided to take her shorts off leaving just the leggings on. This gave me an idea. For a present I had gotten her a butterfly vibrator and a bed bondage kit. I decided I wanted to take these out and she already had a Hitachi magic wand so we got that out too. I applied the bed bondage kit and was prepared to strap her to the bed. My heart was beating too loud and my hands were shaking uncontrollably as I strapped my beautiful girlfriend to the bed. I didn't take her leggings off and when she asked me why I just replied "You will just have to wait and see" with a smile on my face. I grabbed a hold of the butterfly vibrator and started tying the straps around her waist and applied the head of the vibrator directly on her clitoris. I felt her heart and it was beating very fast and heavy. I took the remote and wrapped it around her leg and tucked it into her leggings. I turned the knob to maximum power and walked over to her because I haven' turned it on yet. I asked her "You ready to scream?" She just let out a pant and I slapped her leg lightly to activate the vibrator. She started moaning and I distanced myself and watched from the door. Her waist was jerking and with one strong dosage being delivered to her clitoris, her pelvis shot up and let out her squirt. She started squirting like crazy and this turned me on even more because I had no idea she could squirt. She shot some waves across the room but some were weak shots and just dripped into her leggings and over the remote. She screamed in pleasure and after 5 minutes I turned it off. That got me off so much so I quickly grabbed the Hitachi and applied that one as well. I quickly told her "Its time for round 2" She told me to stand back as I started both of them at the same time. She screamed even louder and squirted even more. I left them on for about 10 minutes and then I stopped them. The walls were covered in her love juices and she was worn out. I kissed her and I untied her from the bed. We then engaged in mutual masturbation while watching some hot videos. She playfully hit me and we were wrestling naked. It was really fun because every time I had her trapped I would tickle her. We finished after that and then went to sleep naked. I love her so much and I intend to marry her.

Bohsiakah Aku 2


Aku pergi ke toilet awam. 20 sen je. Aku kumur-kumur sampai aku yakin bersih. Baunya dah kurang walau pun masih ada. Aku ambik keputusan ke kedai beli gula-gula lepas keluar dari toilet. Biar baunya hilang lepas aku makan gula-gula.

Tengah aku beli gula-gula tu, aku nampak ada seorang budak sekolah kelihatan macam tengah pilih buku-buku majalah kat luar kedai. Aku perhatikan dia masih berpakaian sekolah. Budak melayu dan aku rasa dalam tingkatan 4. Apa dia buat kat shopping komplek kpakai uniform sekolah nih. Budak tu aku tengok bukannya tengah pilih buku, tapi matanya syok tengok bontot aku. Aku apa lagi, dengan gaya sundal aku sengaja melentik-lentikkan badan masa tengah bayar gula-gula. Budak tu aku tengok stim semacam je. Menelan air liur tengok body aku yang berpakaian ketat tu.

Aku pun blah dari kedai tu. Gula-gula aku makan, biar cepat hilang bau busuk kontol lelaki cina yang aku kolom tadi. Aku kemudian ke kedai handphone. Saja tengok handphone. Aku tengok budak lelaki tadi follow aku. Dia juga buat-buat survey handphone. Aku tahu apa hendaknya. Aku saja nak test. Aku blah dari situ dan terus ke tempat lain. Tengah aku berjalan sorang-sorang, tetiba budak lelaki tu panggil aku. Dia tanya aku nak kemana. Ehh, budak hingusan ni, berani betul, kata hati aku.

Aku bagi tahulah aku nak jalan-jalan je. Dia tanya nama aku, aku tak bagi. Dia tanya nombor handphone aku aku tak bagi. Dia nampak macam dah bengang. Aku tahu dia nak ayat aku. Eleh, budak-budak, aku dah tahu pe’el kamu. Lepas tu aku tanya dia kenapa. Dia kata nak berkenalan. Aku kata kat dia kalau nak ikut jomlah. Dia pun suka je.

Aku masuk kedai buku MPH. Kat rak-rak buku tu aku pilih buku novel. Aku belek-belek satu-satu. Budak lelaki tu pulak ikut je. Aku jeling, mata dia asyik tengok bontot aku je. Mesti dia geram tengok bontot aku yang bulat ni. Dah lah tonggek, pakai kain ketat pulak tu. Mesti membakar je kontol dia dalam seluar sekolah tu. Aku tahu, bukan dia je, ramai lagi lelaki yang tertarik kat aku. Aku buat dono je. Macam biasa, aku sengaja lentik-lentikkan bontot aku, biar nafsu dia makin terbakar. Aku pilih pulak buku-buku kat rak bawah, maka, terbongkok-bongkok menonggenglah aku kat situ. Budak lelaki tu pulak aku tengook makintak boleh duduk diam. Aku jeling, tangan dia asyik pegang kontol je. Mesti dah keras tu. Ahh.. budak sekolah ni bukan berani nak ayat sangat, eksyen je lebih. Nak kena aku sendiri yang offer baru dia berani. Aku kemudian nak keluar dari kedai buku tu. Aku lalu sebelah dia yang tengah buat-buat baca buku. Dari rak yang terselindung dari orang ramai tu, aku pegang kontol dia dari luar seluar sekolah dia. Hmm.. dah keras. Budak sekolah tu pulak macam nak mengelak tapi macam mahu. Eleh, malu-malu pulak. Aku ramas kontol dia kuat-kuat. Lepas tu aku suruh dia ikut aku. Dia pun terus letak balik buku yang dia pegang tu kat rak dan ikut aku keluar dari kedai buku tu.

Aku pergi ke tangga belakang yang menuju ke tempat parking di tingkat atas. Aku tahu, memang tak kan ada orang yang lalu situ. Sebab orang lebih suka guna lif. Tak payah penat-penat turun naik tangga yang agak suram tu. Jadi aku tahulah kawasan tu line clear.

Sampai je kat sana, aku terus buka zip seluar budak sekolah tu. Aku keluarkan kontol dia yang keras tu dari celah seluar dalamnya danaku terus lancapkan kontolnya.

“Ahh… kak… sedapnya….” dia suka aku lancapkan kontol dia.

Mata dia tak henti menjamah seluruh tubuh aku yang berbalut baju t lengan panjang merah dan skirt khakis krim yang ketat tu.

“Engkau tak nak ke pagang aku?” aku saja tanya cam tu biar dia berani sikit.Terus dia gopoh mereaba seluruh tubuh aku.

Tetek aku dia ramas geram, walau pun saiznya tak sebesar mana, tapi bila dah berbaju ketat camtu, memang meleleh siapa yang nampak. Dia raba perut aku sampai ke tundun. Bontot aku dia raba dan ramas geram. Kuat juga dia meramas bontot aku. Dah geram gila lah tu.

“Sedap…?” tanya aku.

“Ohhh.. sedap kak…. ohhh…” dia merintih kesedapan.

“Bahagian mana kat tubuh akak yang kau suka?” aku tanya dia soalan yang berbaur lucah biar dia cepat klimaks.

“Ohhh.. bontot akakkk….” katanya dalam nada kerasukan nafsu.

Aku lepaskan kontolnya dari genggaman aku dan aku berpusing memalingkan tubuh ku membelakanginya. Aku mendagu di railing tangga membiarkan bontot aku di tatapnya sepuas-puasnya.

“Kak… saya nak cium bontot akak boleh?” tanya budak tu.

“Hmmm… ” jawab ku ringkas.

Budak sekolah tu terus je berlutut belakang aku dan terus je dia sembamkan muka dia kat bontot aku. Dia hidu dalam-dalam bontot aku. Aku lentikkan bontot aku yang tonggek dabn bulat tu, biar dia makin high. Aku masih ingat, aku juga terasa nak terkentut time tu.

“Dik.. akak nak kentut..” aku memberi amaran kepadanya.

“Kentutlah.. ” jawabnya ringkas, mukanya masih di belahan bontot aku.

Aku pun apa lagi, aku kentutkan muka dia yang rapat tersembam kat bontot aku tu. Biar dia dapat extra servis, cium bontot dapat kentut. Ha ha ha! Padan dengan muka kau kena kentut. tu lah siapa suruh kau nak sangat cium bontot aku, kan dah kena kentut.

“Hiisshhh.. bau lah kak..” kata dia sambil berdiri menjauhkan diri dari aku.

“Hi hi hi.. sape suruh kau cium. Dah sini…” aku memanggilnya supaya rapat kepada ku.

Aku suruh dia berdiri di belakang ku, aku lentikkan bontot aku dan menopang dagu menonggeng di railing tangga. Aku suruh dia tembabkan kontolnya di bontot aku. Dia ikut sahaja kata-kata ku. Kontolnya yang makin stim tu terasa keras bergesel dengan bontot aku.

Aku nak dia stim gila. Aku nak lancapkan dia lepas tu. Biar air mani dia terbazir kat lantai tangga tu. Tapi nampaknya hajat aku tak kesampaian. Budak sekolah tu akhirnya terpancut kat bontot aku time tengah syok geselkan kontolnya dengan bontot aku. Habis skirt aku berpalit dengan kesan tompokan air maninya.

“Apasal kau lepas kat skirt akak! Kan dah kotor nih! Apalah kau.” kata ku memarahinya sambil membersihkan kesan air maninya yang kental dan semakin menyerap menembusi kain skirt ku.

“Kak sori kak.. tak tahan la kak.. sori kak..” katanya gugup sambil menyimpan kembali kontolnya ke dalam seluar.

“Dah pergi dari sini. Menyampah aku tengok kau lah. ” marah ku.

Budak sekolah tu pun dengan rasa bersalah terus pergi dari situ. Maka hari tu aku pulang ke rumah dengan kesan basah kat bontot. Nasib baik bas tak sesak. Jadi dapatlah aku tempat duduk, kalau dibuatnya bas sesak danaku kena berdiri, mesti aku malu gila pasal pasti semua orang dalam bas tu boleh nampak kesan basah kat bontot aku. celaka betul punya budak sekolah. Ssampai hari ni aku bengang dengan dia.

Aku pun pulang ke rumah petang tu dengan rasa bengang yang menyeksakan. Dan pada petang itu jugalah, satu kejadian yang benar-benar memberikan aku kejutan. Ianya berkenaan dengan mak aku. Adik-adik aku bersekolah agama, kakak aku macam biasalah, kerja. Dah nak maghrib nanti baru dia sampai rumah. Apa yang mengejutkan? Akan aku ceritakan nanti…

Dari jauh aku dah nampak kelibat rumah aku. Ntah apa lah yang mak aku buat sorang-sorang kat rumah tu. Ntah-ntah tengah main dengan indon tu lagi. Aku pun berjalan perlahan-lahan ke rumah. pintu depan tertutup rapat. Kemudian aku terdengar suara mak aku tengah merengek. Hah, confirm tengah main nih.

Aku slow-slow ngendap kat tingkap bilik dia. Tak ada orang. kat ruang tamu tak mungkin, sebabnya suara mak aku bukan dari sana. Aku menyelinap masuk ke rumah perlahan-lahan, kemudian baru aku tahu mak aku tengah buat projek kat dalam bilik air di belakang rumah. Bilik air yang terletak kat luar itu selalu menjadi medan pertempuran antara aku dan arwah bapak tiri ku dulu. Aku intai dari lubang yang arwah bapak tiri aku buat untuk mengintai aku mandi sewaktu dia masih hidup dulu. Alangkah terkejutnya aku. Aku nampak mak aku tengah melayan 4 orang lelaki sekali gus. Salah seorang dari mereka adalah orang indon yang aku nampak main dengan mak aku tempohari. Aku ingatkan semua cerita yang kawan-kawan aku ceritakan bahawa perempuan boleh main lebih dari seorang lelaki dalam masa yang sama adalah mengarut, tapi rupa-rupanya ianya betul dan betul-betul terjadi depan mata aku time tu. Aku intai perlakuan buruk mereka ke atas mak aku.

Dari lubang itu, aku dapati, mak aku yang masih berbaju t putih dan berkain batik sedang berlutut di atas lantai bilik air yang kering. Di kanan, depan dan kirinya kontol-kontol yang keras diacukan ke arah mak aku. Kesemua lelaki tersebut sudah telanjang bulat. Kontol-kontol memasing kekar gila. Macam cikgu Khir punya. Serta merta aku gian kat situ jugak. Rasa nak je aku masuk dalam bilik air tu dan terus join mak aku hisap kontol-kontol tu. Biar dia orang sembur aku kenyang-kenyang. Biar aku sendawa bau air mani. Tapi aku takut. Ahh.. biarlah mak sorang yang buat. Aku nak jugak tengok apa yang dia nak buat.

Lelaki yang main dengan mak aku hari tu tengah rilek bertenggek tepi kolah sambil merokok dan memerhatikan kawan-kawannya membelasah mak aku. Dia pun dah bogel jugak.

“Agus, ayuh, kemari kerjain tubuh janda yang sintal ini..” kata kawannya mengajaknya.

Baru ku tahu, lelaki yang main dengan mak aku hari tu Agus namanya.

“Kerjain dulu puas-puas. Tapi anusnya gue punya. Awas lo kalau berani ngerjain anusnya.” katanya memberikan peluang kepada rakan-rakannya.

Mak aku sambil tersenyum melancapkan kontol-kontol yang diacu di kanan dan kiri kepalanya. Kemudian dia menghisap kontol lelaki yang berada di hadapannya.

“Ahhh… enak benar mulut janda ini.. waduhhh…. di hisap kuat-kuat ya ibu..” kata lelaki yang kontolnya dihisap itu sambil tangannya mengusap rambut mak aku.

Sementara lelaki yang berada di kanan dan kiri mak aku membiarkan mak aku melancapkan kontolnya. Kemudian seorang demi seorang mak aku hisap kontolnya. Agus masih menjadi pemerhati di tepi kolah. Lepas sebatang, sebatang lagi rokok di hisapnya.

Kemudian mereka mengarahkan mak aku supaya baring terlentang di atas lantai. Kain batik mak aku di selak hingga menampakkan seluruh bahagian bawah tubuhnya yang putih dan gebu itu. Salah seorang dari mereka menjilat dan menghisap kelengkang mak aku. Aduhh.. macam sedap je rasanya. Menggeliat mak aku kena buat camtu. Lelaki yang lagi dua orang lagi tu masih di lancapkan mak aku. Mereka berdua lebih berminat untuk meramas dan mengusap tetek mak aku yang dah tertayang dari baju t yang tersingkap.

“oohhh.. ohhh.. ohhh sedapnyaaa…” mak aku merengek kesedapan bila cipapnya kena jilat lelaki indon tu.

“Ayuh, masukkan saja.. dia sudah enak benar itu..” pinta salah seorang rakannya yang dah tak sabar melihat rakannya masih menjilat cipap mak aku.

Terus sahaja salah seorang dari mereka membenamkan kontolnya dalam cipap mak aku. Melentik mak aku menikmati cipapnya penuh dengan kontol yang sasa tu. Mak aku merengek sedap. Cipapnya dihenjut semahu hati lelaki indon itu. dari muka mak aku, aku tahu dia tengah sedap sangat tu.

Lepas sorang, sorang lagi henjut cipap mak aku dalam posisi begitu. Lepas tu mereka suruh mak aku menonggeng. Yang ini pulak, seorang demi seorang menala cipap mak aku dalam keadaan menonggeng. Yang sedang menunggu giliran, kontolnya akan dihisap oleh mak aku. Agus masih lagi rilek memerhati tingkah laku kawan-kawannya.

“Ahh.. indah benar punggung wanita ini. Agus, enak benar rasanya wanita ini… jika dapat selalu alangkah enaknya” kata lelaki yang sedang menyontot mak aku tu.

“Mahu selalu ya? Ongkosnya sih… ” jawab Agus yang kelihatan makin stim tengok mak aku tengah menonggeng menikmati cipapnya dibedal dari belakang oleh kawannya.

Ohh.. baru ku tahu, rupanya mak aku dilacurkan kepada mereka! Sial betul lah! Tapi mak aku nampaknya suka betul, hmmm.. nampaknya macam mak aku yang nak dilacurkan. Dahsyat betul la.

Lepas sorang, sorang lagi menujah cipap mak aku yang tengah menonggeng atas lantai tu. Keadaan mak aku yang masih berpakaian baju t dan kain batiknya yang terselak mempamerkan bontotnya yang gebu berlemak tu betul-betul menyelerakan mat-mat indon tu.

“Hey, coba lo tanya sama dia. Mahu muncrat di dalem atau loar. Coba tanya..” kata Agus sambil tersenyum.

“Ohhh.. bu…. Enak benar.. Mahu lepas di dalem atau luar ya?” tanya lelaki yang sedang menujah cipap mak aku yang tengah tertonggeng tu.

“Lepas je kat dalammm.. ohhh… banyak-banyak tauu… ohhhhh… ” kata mak aku sambil merengek nikmat.

Mendengar saja permintaan penuh lucah dan memberahikan dari mak aku itu, lelaki yang sedang menyontotnya itu serta merta kekejangan. Dia tak dapat tahan lepas mak aku cakap benda lucah yang macam tu. Terpancut-pancut dia dalam cipap mak aku.

“Ahhhh… panasnyaaa…. air engkauuuu….. ” rengek mak aku bila merasakan lubang cipapnya disembur air mani lelaki indon itu.

“Ooohhhhh… enak benar buu…. ” lelaki yang terpancut-pancut itu merengek sedap.

“Ahhh.. lagii… pancut lagi sayangggg… pancut dalam-dalammm.. ahhh sdapnyaa…” mak aku memang dah menggila. Cipap dia nampaknya dah ketagih gila nak rasa disembur air mani lelaki.

“Haaa.. macam mana lo. Sebab tu lah aku sudah bilang, ini perempuan memang susah mahu cari. Jadi jangan basa basi lagi, teruskan. Aku boleh jamin kontol mu akan puas sampai mati dengan hanya seratus ringgit.” terang Agus kepada rakan-rakannya.

“Wahhh… enak gila Agus.. memang kena dengan harganya yang begitu. Kalau bisa seharian sebegini, satu ribu ringgit juga bisa ku beri. Ahhh.. lihat, lihat… kontolku di kemutnya.. ohhhh…. ” kata lelaki indon yang baru sahaja melepaskan air mani tadi.(ceritalucahku.blogspot.com)

Baru ku tahu, Agus rupa-rupanya bekerjasama dengan mak aku memperdagangkan tubuh mak aku. Sudah pasti Agus yang menjadi bapak ayamnya. Sial punya indon. Kalau aku ada peluang, memang aku bunuh kau. Mak aku pun satu, dengan indon pun jadi. Kalau dah stim gila pun carilah yang ok sikit. Macam cikgu Khir ke.. ehh.. cikgu Khir aku punya.. Mak kena langkah mayat aku dulu kalau mak nak cikgu khir.

Kemudian seorang lagi mendatangi mak aku dari belakang. Cipapnya yang penuh dan berciciran dengan air mani lelaki indon yang pertama tadi kembali dibedal oleh lelaki yang kedua. langsung tak ada rasa geli lelaki indon tu bedal cipap mak aku yang penuh dengan air mani kawannya. Berdecit decit bunyi lucah dari cipap mak aku di hentam oleh indon tu.

Kain batik mak aku yang tadinya kemas meliliti pinggangnya telah terurai dan tersangkut di pinggangnya. Bontotnya yang berlemak dan putih mulus itu bergegar setiap kali berlaga dengan perut indon yang menyontotnya itu.

“Wahh.. lihat.. punggungnya.. hahahaha” kata lelaki yang sedang menonggang mak aku sambil jarinya menunjukkan kepada bontot mak aku yang sedang bergegar di henjut olehnya.

“ya… sebab itulah aku tak benarkan lo ambil anusnya. Itu aku yang punya. hahahaha!” kata Agus sambil ketawa macam bapak setan.

“Kalau aku kepingin macam mana ya?” tanya indon yang kontolnya masih di hisap oleh mak aku kepada Agus.

“harganya ya berlipat ganda lo tau ngak?”kata Agus dengan angkuh.

“Berapa sih..” tanya kawannya yang dah terjelupuk kat lantai kepenatan akibat kepuasan memerah benihnya ke lubang bunting mak aku.

“Lima ratus! mahu?” kata Agus.

“Wahhh.. mahal sihh.. apa tak ada diskon?” tanya kawannya yang sedang di hisap oleh mak aku.

“Diskon? Apa tidak cukup ku beri wanita bahenol sebegini rupa kepada kamu?” kata Agus.

Rakan-rakannya faham akan maksudnya. Kalau nak juga bontot mak aku, nilainya tinggi. Tak sangka aku, tinggi juga nilai bontot mak aku tu. Hampir sama dengan gaji aku sebulan kalau tak ada OT.

“Ayuh.. apalagi dong.. tanya sama dia, mahu muncrat di mana.. hahaha!” kata Agus.

“Ohh iya… buuu… mahu lepas di mana ya?” tanya lelaki yang sedang menyontot mak aku.

Mak aku seperti faham. Dia seperti tahu lelaki itu mahukannya bercakap sesuatu yang lucah supaya lebih menaikkan nafsu.

“Ohhh… lepas dalam ye sayanggg… ” kata mak aku sambil menonggekkan bontotnya yang memang tonggek tu.

“ohh.. buuu.. punggung muuu… aku tidak tahan lagi.. sialannn…” kata lelaki itu tak tahan.

“ahhhh.. akak pun dah tak tahannnn… lepas dalam tubuh akakkk.. .. aarrghhhhh!!” mak aku benar-benar high gila.

Mak aku menggeliat nikmat. Bontotnya semakin melentik, menikmati kontol lelaki indon tu lebih dalam. Mak aku klimaks. Pehanya yang gebu tu bergegar, menggigil menikmati betapa sedapnya lubang sundalnya di sumbat kontol indon yang dah nak terpancut tu.

“Aaahhhhh… sialan lo wanita sundallll….. aaahhhh.. ku muncrat dalam tubuh muuu… ahhh” menggigil lelaki indon tu memancutkan air maninya sedalam-dalamnya.

Tertonggek-tonggek mak aku menahan tujahan kasar lelaki indon yang tengah isim tu. Mak aku yang sedang enak menikmati klimaks itu menghisap kontol lelaki yang masih belum menceroboh lubang mak aku. sementara lelaki yang baru sahaja kepuasan itu terus mengeluarkan kontolnya dan seperti yang aku duga, berciciran air maninya keluar dari lubang cipap mak aku. Aku tak tahu, adakah mak aku akan mungkin mengandung kali ni. Kalau dia mengandung, alamat teruklah jawabnya. Ye lah diakan janda. Mesti orang kampung akan persoalkan siapa punya angkara. Cipapnya yang dah tak dapat menampung air mani yang di lepaskan oleh dua kontol tadi kelihatan menderu dengan air mani yang meluncur keluar hingga meleleh ke pehanya.

“Waduhhh.. kok bisa begini sih… aku tidak dapat tahan lagi donggg….” kata lelaki yang kontolnya sedang dihisap oleh mak aku.

“Kalau lo muncrat dalam mulutnya, lo bayar saja 5o ringgit. Itu harga kontol mu di hisapin. Apa lagi? teruskan loh..” kata Agus.

Mendengar saja kata Agus, terus sahaja lelaki itu memancutkan benihnya di dalam mulut mak aku. Mak aku terus menghisap kontol lelaki itu. Malah hisapannya semakin laju dan dalam. Ianya benar-benar memberikan sensasi yang sukar untuk digambarkan oleh lelaki itu. Aku juga terangsang melihat perlakuan mak aku tu. Nak saja aku offer untuk hisap kontol lelaki tu. Terasa rindu kepada kontol cikgu Khir benar-benar meluap-luap.

Lelaki itu kemudiannya mengeluarkan kontolnya dari mulut mak aku. Aku tak perasan pulak macam mana rupanya mak aku lepas hisap kontol yang tengah memancut kuat tu. tapi yang pasti, tak ada satu pun sisa yang keluar dari mulutnya. hmmm. selera kita sama..

“Loh.. lo dapat 50 ringgit saja. Ok la.. lo kan bocah baru lagi di ladang.. bagi saja lebihan uangnya kepada kami.. hahahaha” kata kawannya yang terkulai pertama tadi bergurau dengan rakannya yang baru lepas kepuasan di mulut mak aku.

“Ya.. kalau kamu mahu lagi, berikan sahaja uangnya kepada ku sekarang.. ” kata Agus.

“Ohhh.. memang hangat gila wanita ini, tapi rasanya aku sudah puas bener sih. Lain kali sahaja ya kita lakukan lagi.” kata kawannya dan yang lain pun bersetuju.

“Ok, tapi ingat ya, aku sudah menjemput beberapa orang untuk melanggan malam ini di sini. kalau lo mahu lagi silakan saja. Tapi malam ini, dia akan hisapin saja konotolnya. Murah saja 50 ringgit. kalau mahu datang ya bersama uangnya.” kata Agus.

“Pukul berapa dong” tanya kawannya.

“Pukul 3 pagi ya, setakat ini sudah 8 orang kepingin dan udah bayar. Kalau mahu awal, pantas di bayar ya.” Agus memberi penerangan.

Ahh.. gila! Memang bisnes betul mak aku dan si Agus tu. Dah 8 orang booking. Tak sangka mak aku rupanya pelacur. Aku nak tengok malam ni. Aku sanggup bersengkang mata nak tengok punya pasal. Tak pe nantilah.

Kemudian giliran Agus menghentam bontot mak aku. Tapi sebelum tu, mak aku kolom kontol Agus cukup-cukup. Lepas tu, mak aku bangun dan berdiri di tepi kolah, tempat Agus bertenggek tadi. Kain batik yang tadinya telah lucut dan terlondeh kembali di ikat kemas dipinggangnya. Tangannya memaut tebing kolah dan mempamerkan bontotnya yang ketat dibalut kain batik kepada Agus.

“wahhh.. cantik bener punggungnya. layak benar harganya yang sebegitu mahal…” kata salah seorang indon yang memerhati mak aku bergaya menonggek di tepi kolah.

“nak? Sinilah… jolok bontot akak, pancut dalam-dalam…. Tapi….. bayar dulu kat Agus ye… ” kata mak aku mengghairahkan mereka.

“Ohh.. tidak mengapa bu, lain kali saja. Bila udah ada uangnya kami pasti mahu nanti…” ujar salah seorang dari mereka. kontol masing-masing dah stim je tengok mak aku menonggekkan bontotnya.

“Agus… cepatlah sayanggg… lobang ayang dah gatal… ” mak aku merengek meminta Agus masukkan kontolnya dalam bontot mak aku.

Agus terus menyelak kain batik mak aku ke pinggang. Mak aku menurunkan tubhnya menonggeng di tepi kolah supaya senang kontol Agus dapat masuk lubang jubornya. Sikit demi sikit kontol Agus tenggelam dalam lubang bontot mak aku. Mak aku merengek sedap. matanya terpejam menikmati kontol agus masuk perlahan-lahan lubang bontotnya. Agus tenggelamkan kontolnya sedalam-dalamnya dan kemudian mereka mula beraksi. Mak aku menikmati bontotnya dibedal kontol agus. Tubuhnya yang melentik menonggeng di tepi kolah bergerak-gerak menerima henjutan dari Agus.

Lama juga Agus hentam bontot mak aku, sampailah Agus akhirnya terkejang-kejang membenamkan kontolnya ke dalam bontot mak aku sedalam-dalamnya. Mak aku tersenyum dengan matanya yang terpejam, pasti dia tengah sedap merasakan air mani Agus mencurah-curah dalam bontotnya. tubuhnya melentik dan semakin menonggek. Agus kemudian memeluk mak aku. kontolnya masih terbenam di dalam jubor mak aku. Mak aku menoleh ke belakang dan mereka berkucupan mesra. Aku terus sahaja blah dari situ. Acara semakin tamat. Sebelum dia orang sedar aku ada kat situ, baik aku blah. Yang pasti, malamnya aku mengntai mak aku menjadi penghisap kontol dan mani lelaki. Keji betul mak aku. Aku betul-betul tak sangka…

Malamnya, aku tidur awal. Jam lonceng aku set kepada 2.30 pagi. Nak standby la katakan.. Bila dah dekat pukul 3 pagi, aku dengar ada banyak bunyi tapak kaki kat luar rumah. Sesekali aku dengar suara orang berbisik. Hah, pelanggan sudah mari. Macammana pula dengan ratu? Dah ready ke nak bersiram?

Pelan-pelan aku keluar dari bilik. Senyap-senyap je aku menatap, takut kakak aku terjaga. Adik-adik aku yang lain tidur berkongsi sebilik. Aku tengok bilik mak pintunya dah terbuka. Tetiba, aku dengar bunyi pintu dapur dibuka perlahan-lahan. Aku intai, nampak kelibat mak keluar rumah. Dengan berkain batik merah dan berbaju t hijau, dia menuju ke bilik air di luar rumah yang kelihatan dah terang di hidupkan lampunya. Bahagian belakang baju t mak tersingkap ke atas, sebab saiz bontot mak yang besar dan tonggek. Jadi nampaklah bontotnya yang sendat dengan kain batik tu bergegar bila dia jalan. Hmmm.. pasti menggigil jantan-jantan kat luar sana tu tengok mak aku yang gebu dan montok tu.

Lepas mak dah tutup pintu, aku dengar dia kunci pintu dari luar. Aku terus menuju ke meja kabinat sinki dapur. Ruangan yang biasanya menjadi tempat kita orang siang sayur dan ikan sebelum masak. Aku panjat, ahh.. lega ruang gelegar yang memberikan ruang sekitar 2 inci untuk aku intai ke dalam bilik air. Nasib aku baik, pintu tak di tutup. Nampaklah kelibat mak aku tengok berbisik dengan Agus. Sesekali Agus raba-raba perut dan cipap mak aku. Tangan mak aku pulak tengah menyeluk ke dalam seluar Agus, meraba sesuatu. Mak aku yang dah cantik bergincu tu nampak miang gila. Ada beberapa orang lelaki yang aku tak cam sebab keadaan agak suram tengah menunggu kat luar bilik air. Ada beberapa orang lagi tengah menyangkung kat kaki lima. Kat bawah pokok sana tu pun ada lagi beberapa orang. Nampak je bara rokok dia orang menyala. Huuiii… lebih dari lapan orang ni.. gila la!

Kemudian Agus keluar dari bilik air, dia panggil seorang peserta pertama yang telah mendaftar untuk mengambil bahagian. Seorang lelaki yang hanya berkain pelikat dan berbaju singlet putih masuk dan nampaknya macam mat indon. Pasti budak-budak kotai dia nih. Lelaki tu tersengih-sengih je. Kain pelikat dia dah menonjol. Stim gila lah tu. Mak aku senyum kat lelaki tu. Dia rapatkan badannya dan tangan mak aku merocoh-rocoh kontol lelaki indon tu yang menonjol dalam kain. Syok je mamat indon tu. Mak aku lancapkan laju, mat indon tu berdiri sampai terjingkit-jingkat, sedap gile lah tu kena lancap.

Lepas tu mak aku berlutut kat depan dia. Lelaki tu selak kain pelikat dia ke atas. Terjojol kontol dia yang tegang gila menghala muka mak aku yang tengah berlutut depan dia. Mak aku senyum je. Tangan mak aku capai kontol indon tu, dia lancapkan dan sesekali dia main-mainkan kepala tedung mat indon tu dengan lidah dia. Lepas tu mak aku suap kontol tu dalam mulut dia. Macam sedap je mak aku hisap kontol indon tu. Sampai terpejam mata dia menyonyot kontol indon tu sedalam-dalamnya. Mat Indon tu aku tengok ghairah semacam. Meliuk-liuk badan dia menikmati sedapnya kontolnya dihisap mak aku. Lepas tu dia nak terpancut, dia pegang kepala mak aku. Dia tujah mulut mak aku dalam-dalam. Mak aku cuma biarkan dengan matanya yang terpejam. Akhirnya mat indon tu terkujat-kujat, menandakan kontol dia dah meletupkan semburan air mani yang sudah pastinya hangat menyirami tekak mak aku. Bergerak-gerak tekak mak aku semasa indon tu mengeluh nikmat. Mak aku telan semua air yang keluar memenuhi mulutnya. Dahsyat… Ini baru sorang! Ramai lagi yang tengah tunggu kat luar tu. Kenyanglah nampaknya mak aku malam ni..

Lepas indon yang pertama tu blah, masuk sorang lagi. Indon yang tadi tu nampaknya menuju ke bawah pokok rambutan. Kelihatan kawan-kawannya tengah menunggu giliran dan semestinya menantikan cerita panas yang bakal kawannya ceritakan.

Indon yang baru masuk bilik air tu nampak macam dah tak sabar. Cepat je dia bukak seluar. Mak aku pulak sambut bukan main lagi. Siap pimpin ke tepi kolah. Dia suruh mat indon tu duduk kat tepi kolah. Kontolnya yang dah mencanak tu mak aku usap dan lancapkan lembut. Indon tu ambik kesempatan raba-raba bontot mak aku. Tangannya menyelak baju t hijau mak aku dan mulutnya sedap je hisap tetek mak aku yang mengkal gebu tu. Memang sah mak tak pakai sebarang pakaian dalam.

Indon tu mintak mak aku pusingkan tubuhnya membelakanginya. Mak aku menurut sambil tersenyum. Mat indon tu cium bontot mak aku. Nampak syok je dia sembab muka dia kat celah bontot mak aku yang masih sendat berkain batik. Dia melancapkan kontolnya sendiri sambil berselera mencium bontot mak aku.

Lepas tu mak aku berlutut depan dia. Indon tu masih duduk kat tebing kolah. Mak aku hisap kontol mat indon tu. Sesekali dia memandang muka mat indon tu. Mat indon tu nampak makin gelisah. Mulut dan tangan mak aku yang enak merocoh kontolnya buat dia semakin tak keruan. Aku nampak dia macam cakap sesuatu kat mak aku dan mak aku mengangguk. Mak aku berdiri sekali lagi membelakangi mat indon tu. Mat Indon tu meramas-ramas bontot mak aku. Dia bediri dan terus memeluk mak aku dari belakang. Aku nampak dia menekan-nekan kontolnya kat bontot mak aku. Makin lama makin kuat tekanannya.

Lepas tu dia jarakkan tubuh dia dari tubuh mak aku. Pandangannya tertumpu kepada bontot mak aku yang berbalut batik merah yang sendat. Baju t hijau yang terselak di bahagian belakangnya membuatkan bontotnya yang tonggek dan besar tu menjadi tatapan penuh nafsu buat mat indon tu. Mat indon tu melancap penuh nafsu. Mak aku mencapai kontol mat indon di belakangnya. Mak aku lancapkan kontol indon tu laju. Bontotnya semakin dilentikkan supaya makin hampir dengan kontol indon yang sedang dilancapkannya. Mat Indon tu semakin tak tahan. Mukanya berkerut menikmati tangan mak aku melancapkan kontolnya. Tangannya meramas erat bontot mak aku dan akhirnya, aku nampak, berdas-das air mani mat indon tu memancut ke atas bontot mak aku. Dah lah banyak, pekat gila lak tu. Ntah stok berapa tahun punya dia simpan aku pun tak tahu. Kain batik yang sendat di bontot mak aku serta merta bermandian dengan air mani pekat mat indon tu. Mak aku terus merocoh kontol yang tengah memancut. Dia biarkan mat indon tu pancut banyak-banyak atas bontotnya. Lepas kontol mat indon tu makin lembik. Mak aku sengaja tembab bontot dia kat kontol mat indon tu. Menggeliat mat indon tu. Hehehe.. baru kau tahu, betapa dahsyatnya mak aku menyundal.

Lepas sorang, sorang lagi masuk. Masing-masing memang puas gila dipuaskan oleh mak aku. Walau pun cuma dilancap dan di hisap, indon-indon tu nampaknya puas hati dengan servis yang mak aku beri. Aku pun stim jugak tengok mak aku hisap kontol-kontol yang kekar-kekar cam tu. Rasa nak je join hisap kontol dia orang tu. Tapi takut lain pulak jadinya nanti. Tak pasal-pasal aku jadi ayam Agus nanti. Hiii.. tak nak aku.

Macam-macam pe’el aku tengok. Ada yang nak lepas kat muka la, ada yang lepas kat tetek la, ada yang lepas kat peha la, kot bontot jangan cakap la, basah kuyup gila kain batik yang sendat kat bontot mak aku dengan air mani dia orang. Tapi yang paling ramai lepas dalam mulut la. Mak aku macam tak kisah je telan air mani dia orang. Hii… ramai tu… Kenyang betul mak aku.. Siap sedawa lagi tu.. Hihihi…

Lepas dah orang yang ke 13, aku dah mula mengantuk. Aku tengok masih ada ramai lagi yang menunggu giliran kat luar sana tu. Walau pun dalam kegelapan, tapi aku dapat nampak kelibat dia orang. Ahhh.. malas la nak ikuti siaran langsung tu.. Aku terus turun dari meja kabinet sinki tu dan terus menuju ke bilik. Ngantuk. Tidur..

Lagi kisah pasal mak aku. Malam tu aku balik kerja cikgu Khir ambik aku dari kilang. Biasalah, lepas dah penuh bontot aku dengan air dia, dia pun hantarlah aku balik. Kat rumah aku tengok yang ada kakak dan adik-adik. Mak takde. Aku tanya dia orang mana mak. Dia orang cakap mak pergi kenduri dari lepas maghrib. Mak aku pesan kat dia orang pintu jangan kunci sebab dia balik dalam tengah malam nanti. Aku tengok jam baru pukul 8.00 malam. Aku syak mesti dia pegi menyundal nih.

Aku tengok, lampu bilik air tak menyala. Kemana pulak lah perginya mak aku ni. Ntah-ntah kat kebun belakang rumah. Aku keluar rumah ikut pintu depan. Aku bagi tahu adik beradik aku yang aku nak ke kedai. Aku pun jalanlah dalam gelap-gelap tu ke belakang rumah. Sunyi. Tak ada kelibat manusia melainkan diri aku sendiri. Aku tengok rumah kak Mariah kat sebelah. Rumahnya yang dalam jarak 50 meter dari rumah aku tu dipisahkan kebun kecil pak Ajis. Nampak gelap je rumah dia. Kereta datsun pak Ajis ada kat garaj. Tapi kenapa gelap semacam je rumah dia. Biasa tak macam tu. Ntah-ntah kak Mariah tak ada. Ahhh… jangan mak aku menyundal kat pak Ajis sudahlah. Aku terus hayun kaki ke rumah pak Ajis. Aku dapati yang terang cuma bahagian dapur je. Aku pun mengendap kat celap dinding kayu yang berlubang sana sini tu. Hah! Tepat sekali sangkaan aku. Aku nampak pak Ajis tengah duduk kat kerusi meja makan dengan kain pelikatnya dah ntah kemana. Mak aku tengah berlutut depan pak Ajis. Tangannya tengah berpaut pada peha pak Ajis sementara kepalanya nampak turun naik, seiring dengan kontol pak Ajis yang keluar masuk mulut mak aku.

“Hooo… sedapnya mulut kau Timah… Kan bagus kalau kau jadi bini aku..” kata Pak Ajis.

“Alah abang Ajis ni.. abis kak Mariah macam mana?” Tanya mak aku sambil melancapkan kontol pak Ajis yang berlendir dengan air liurnya.

“Alah… jadi bini kedua aku lah Timah.. Boleh yee…” pujuk Pak Ajis cuba memancing mak aku.

“Alah… kalau abang ajis nak Timah, tak payah kawin laaa.. Bila-bila pun Timah boleh bagi…. “ kata mak aku sambil terus menghisap kontol pak Ajis.

“Ohhhh… Timahhh.. sedapnyaa… Bagi aku jolok lubang sedap kau Timah.. Aku dah tak tahan..” pinta pak Ajis.

Mak aku pun bangun berdiri di hadapan pak Ajis. Pak Ajis pulak, sambil dia melancap kontolnya, dia menonton seluruh tubuh mak aku yang lengkap berbaju kurung biru dan bertudung putih.

“Memang sedap betul badan kau ni Timah. Tengok ni, sendat dah baju ni sarung bontot kau..” kata pak Ajis sambil meramas-ramas bontot mak aku.

“Baju ni biasa je pak Ajis, tapi bontot saya ni ha yang besar, tu yang nampak sendat je baju ni..” kata mak aku sambil menayangkan seluruh tubuhnya kepada pak Ajis.

“Kamu nak berapa ringgit tadi? 200? Aku dapat apa je kalau aku bagi kau duit tu?” Tanya pak Ajis.

“Pak Ajis nak yang mana? “ Tanya mak aku pula kepada Pak Ajis.

“Ohhh.. mana-mana pun boleh ke Timah? Kau ni biar betol?” Tanya pak Ajis macam tak percaya.

“Iyee… pak Ajis balunlah cukup-cukup. Esok kak Mariah kan balik, nanti dah susah nak rasa Timah..” jawab mak aku.

“Ohhh.. ok.. errr.. kau tonggeng kat meja tu Timah.. geram lah aku kat bontot kau… “ kata pak Ajis sambil menepuk-nepuk bontot mak aku.

Mak aku menurut sahaja. Dia menonggeng di tepi meja makan. Badannya meniarap di atas meja sementara kakinya dibiar berdiri mencecah lantai. Bontotnya macam sengaja di biarkan mengadap pak Ajis. Pak Ajis aku tengok berkali-kali menelan air liur.

“Tunggu apa lagi bang.. cepatlah.. Timah nak rasa abang Ajis punya…” rengek mak aku macam sundal murahan.

Pak Ajis pun terus berdiri. Tangannya melancapkan kontolnya laju dan terus je menyelak baju kurung mak aku ke atas pinggang. Kain mak aku pulak di tariknya ke bawah. Terdedahlah sudah bontot mak aku tanpa memakai seluar dalam ke arah pak Ajis. Stim gile pak Ajis tengok bontot janda sebelah rumah yang besar dan tonggek tu menyerah untuk di tutuh kontolnya yang gatal tu. Bontot mak aku yang gebu dan putih berseri itu di ramasnya berkali-kali dan akhirnya pak Ajis pun menyumbat kontolnya ke dalam cipap mak aku.

Bergegar meja makan akibat di hentam dua tubuh yang sedang nikmat seks itu. Pak Ajis hentam betul-betul. Memang dia nak balun mak aku cukup-cukup. Mak aku pulak sedap je menerima tusukan kontol tua pak Ajis yang meradak cipapnya.

“Timah… aku tak tahanlahhh…. Ohhhh….” Kata pak Ajis tak tahan.

“Abang nak keluar keee….” Tanya mak aku.

“Ohhhh… Ye Timahhh… Mahhhh…..” Pak Ajis semakin hampir.

“Lepas dalam je banggg…. “ pinta mak aku birah.

“Oooooo… Rosyatimahhhhh….. Ohhhh….” Dan akhirnya tewas juga pak Ajis di tangan mak aku.

Lepas dah puas, mereka duduk di kerusi meja makan. Pak Ajis aku nampak keluarkan beberapa keping not 50 ringgit dan di baginya kat mak aku. Mak aku suka je. Aku yang dah tahu kemana misteri kehilangan mak aku pada malam tu terus balik rumah dan mandi.

Lepas mandi, aku nampak mak aku tengah duduk kat meja makan sambil berbual dengan kakak aku. Dengan tudungnya yang dah ditanggalkan, dia berbual dengan kakak aku tentang kerja kakak aku.

“Mak.. dah balik? Tadi kakak cakap mak balik malam sikit. Awal pulak?” Tanya aku sengaja nak uji dia.

“Alahh.. kenduri tak ramai orang yang datang.. Tak ramai orang yang tahu. Tu yang mak balik awal tu. Kau dah lama balik?” bohong mak aku.

“Lama jugak, cuma tadi pergi kedai kejap.” Kata ku dan terus meninggalkan mereka berbual.

Hai… kenduri betul mak aku….. hehehe…

“Lina.. ini seluar track yang biasa Lina pakai kan?” Tanya cikgu Khir.

“Ha’ah.. nape bang?” Tanya ku.

Cikgu Khir memerhati peha ku. Tangannya mengusap-usap pehaku yang kelihatan sendat dengan seluar track yang ku pakai. Dia terdiam seketika. Usapan tangannya semakin bertukar kepada ramasan.

“Saya kesian tengok awak ni Lina… Awak tak kisah ke.. buat selalu dengan saya macam ni…. “ Tanya cikgu Khir.

“Selagi abang sayang kat Lina, selagi tulah Lina sedia untuk abang… “ kata ku sambil tangan ku meramas bonjolan yang begitu jelas di seluar slacknya.

“Abang nak sekarang sayang…. Jom… “ kata cikgu Khir sambil terus keluar dari kereta.

Aku juga turut keluar dari kereta dan menuju ke bonet belakang. Di sana kami berkucupan dengan penuh nafsu. Tangan cikgu Khir terus meramas bontot aku yang digeramkannya.

“Saya cintakan awak Lina…” ucap cikgu Khir romantis.

“Ohhh.. abanggg… “ aku semakin lemah dalam dakapannya.

Aku buka seluar cikgu Khir. Kontolnya yang tegang itu aku usap dan belai. Aku terus berlutut di atas tanah. Aku hisap kontol cikgu Khir semahu hati ku. Cikgu Khir mengerang nikmat di tengah kebun sawit yang gelap dan sedikit cahaya bulan yang mencuri masuk dari celah pelepah menyuramkan suasana.

“Sayanggg… sedapnyaaa… “ rengekkan lelaki kesayangan aku itu menambah berahi kepada ku.

Mulut aku penuh dengan kontol cikgu Khir yang aku hisap. Bunyi hirupan mulut ku sesekali memecah kesunyian. Sambil tu, aku gentel cipap aku dengan jari. Basah seluar track aku kat kelengkang dengan air cipap aku. Aku dah tak dapat bersabar lagi. Aku bangun dan terus berdiri membelakangi cikgu Khir. Aku tarik kontolnya yang keras tu dan terus sumbat dalam lubang bontot aku. Seluar track yang sendat membalut bontot aku tu berlubang di bahagian bontot. Memudahkan lagi kerja kami tanpa perlu membuka seluar. Aku tonggekkan bontot aku dan aku hayun tubuh aku ke depan dan kebelakang. Cikgu Khir yang bersandar di bonet keretanya hanya berdiri menikmati enaknya kontolnya menikmati lubang bontot aku. Tangan cikgu Khir kuat meramas bontot aku.

“Ahhhh…. Sedapnya bontot Linaaa… Abang suka bontot Linaaa” rengek cikgu Khir.

“Sedap banggg? Abang suka bontot Linaaa.. ohhh..” aku merengek sedap.

“Ye sayanggg… abang sukaaa… ohhh… bontot Linaaa…” cikgu Khir semakin kuat rengeknya.

“Abang nak cipap Linaaa?” Tanya ku dalam keghairahan.

“Ohhhh.. apa salahnya….” Jawab cikgu Khir.

Aku pun keluarkan kontol cikgu Khir. Aku lorotkan seluar track aku ke bawah. Bontot aku yang tak de sehelai benang tu cikgu Khir ramas lembut. Dalam keadaan yang sama, aku tarik masuk kontol cikgu Khir ke lubang cipap aku. Aku sumbat sampai ke pangkal cipap aku. Ohh.. sedap gila rasanya merasakan kontol kekar tu berkubang dalam cipap aku yang banjir tu.

Aku terus hayun tubuh aku ke depan dan belakang. Kontol cikgu Khir yang padat menerobos cipap aku memberikan aku kenikmatan yang hakiki. Akibat cinta yang amat sangat, aku semakin tak dapat bertahan. Aku semakin hampir kepada klimaks.

“Abanggg… sedapnya banggg….. “ aku merengek sedap.

“Ohhh… sedap sayanggg….. abang nak Linaaaa..” Cikgu Khir ghairah dilancapkan cipap ku.

“Abangggg…. Kawin dengan Lina banggggg….” Aku merengek kerasukan nafsu.

“Ohhhhh…. Linaaaa…. Buah hati abanggggg….. “ cikgu Khir semakin tak dapat bertahan.

Air maninya akan meledak bila-bila masa sahaja. Aku kuatkan tujahan bontot aku ke tubuh cikgu Khir. Kontol gagah cikgu Khir semakin kuat menerjah lubang cipap ku. Aku hampir kemuncak.

“Ahhhhh… abanggggggg!!!! Ahhhhhhh!!!! “ aku merengek kuat.

Aku klimaks. Kerinduan yang tak terbendung membuatkan aku hilang pertimbangan. Aku tekankan bontot ku supaya kontol cikgu Khir kuat menekan dasar cipapku.

“Linaaaa…… sedapnyaaaaa……. Ahhhhhhh!!!” cikgu Khir merengek kuat seiring dengan ledakan air maninya yang kuat dan panas memenuhi segenap ruang cipap ku.

Tubuh aku tersenggut-senggut akibat tubuh cikgu Khir yang menggigil-gigil mencapai puncak kenikmatan. Aku bersandar ke tubuh cikgu Khir. Lubang cipap ku yang di penuhi kontol dan air mani cikgu khir mengemut dan menekan kuat kontol cikgu Khir agar tengelam lebih dalam. Denyutan kontolnya aku rasakan kuat memenuhi lubang cipap ku.

“Ohhhh… sedap bang lepas dalam perut Linaaa…uhhhh..” aku berbicara manja dengannya.

“Ohhhhh…. Sedap sayanggggg… Sedapnya lepas dalammmm Linaaaa…. “ cikgu Khir mengeluh nikmat melepaskan benihnya memenuhi lubang peranakan ku.

Aku dapat rasakan air mani cikgu Khir mengalir keluar dari lubang cipap ku yang masih tersumbat kontolnya. Dapat aku rasakan air maninya meleleh ke peha dan terserap di seluar track ku yang tersangkut di peha. Cikgu Khir mengucupi kepala ku yang bertudung. Pelukannya erat di tubuh ku yang masih berbaju t itu.

“Lina… awak tak menyesal?” Tanya cikgu Khir.

“Lina tak menyesal kalau dengan abang… Lina hak abang…. “ jawab ku sambil kontolnya yang masih keras di lubang cipap ku itu ku tekan lagi sedalam-dalamnya.

Selepas tu, cikgu Khir semakin gemar lepas dalam cipap aku. Hasilnya, selepas 1 bulan aku dah mula muntah-muntah. Aku ambik MC, doctor cakap aku mengandung. Sukanya aku bukan kepalang. Aku bagi tahu cikgu Khir, kelam kabut dia.

Bulan ke dua aku mengandung, aku akhirnya di ijab kabulkan dengan cikgu Khir, kekasih ku yang juga bekas guru ku. Selepas aku berkahwin, aku terus tak stay dengan mak aku. Aku balik kadang-kadang je.

Lepas aku bersalin, aku balik ke rumah sendiri bersama dengan baby aku yang comel tu. Suami aku, cikgu Khir, tak ikut sebab dia mengajar. Adik beradik aku sekolah manakala kakak aku kerja.

Sampai kat rumah, aku tengok sunyi sepi. Aku tak bagi salam. Aku masuk dan perhatian aku tertumpu kepada sekujur tubuh yang terbaring pulas di atas katil mak aku. Aku tengok mak aku terlena tak sedar diri. Satu bilik bau dengan air mani. Kat atas lantai bersepah dengan kesan air mani. Alas katil dah bersepah tak tentu hala. Aku nampak beberapa not duit bersepah kat atas bantal. Banyak juga nilainya kalau dikira.

Aku hampiri mak aku. Dia terlena betul. Kepenatan agaknya. Mukanya berselaput penuh dengan air mani yang masih basah. Kain batiknya yang terlonggok di atas lantai aku angkat. Koyak rabak kain batik mak aku, ganas gila. Kesan air mani yang berkental bersepah-sepah membasahi kain batiknya. Baju t mak aku tersidai di kepala katil. Aku tengok mak aku terbaring pulas di atas katil dengan tubuhnya yang sana sini bersisa air mani. Tudungnya yang hampir renyuk masih di kepalanya cuma dah melorot ke belakang kepala. Melambak air mani di tudungnya. Dalam keadaannya yang berbogel, aku intai kelangkangnya, mak oii… meleleh air mani keluar dari cipap dia… gila la.. sampai basah cadar.. Lubang bontot dia pun nampaknya meleleh dengan air mani. Bukan setakat lubang bontot dia.. Belakang badan dia, bontot dia, peha dia.. huh… senang kata seluruh badan lah… nampak bulat je mak aku tertonggeng atas katil tu. Tubuh montoknya yang berisi tu jelas menjadi habuan lelaki dan apa yang aku syak, pasti lebih dari seorang. Aku periksa duit yang diperolehinya di atas bantal. Ini mesti penat gila sampai dah tak larat nak simpan. Aku kira, hampir nak pengsan aku bila aku dapati, nilainya hampir mencecah 4500 ringgit! Aduh… entah berapa orang yang bedal mak aku tuh.. Kemudian aku tertumpu kepada sisa air mani yang melekat di perut mak aku. Aku bukan tertarik kepada air mani itu, tetapi perut mak aku. Nampak semakin buncit. Ahh sudah… teruk ni… mak macam mengandung je… Teruk lah kali ni…